0
Thumbs Up
Thumbs Down

Apa Itu Wholesaler?

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 18 Apr 2019 17:00
Dilihat: 88
Jakarta

Wholesaler adalah distributor yang menjual produk ke pengecer. Jika dalam bahasa Indonesia, wholesaler adalah pedagang grosir, mereka yang akan menjual produknya dalam jumlah besar ke pengecer.

Melansir dari Ecommerce Platforms (18/4/2019), pedagang grosir memungkinkan pengecer untuk mengambil keuntungan dari harga yang lebih rendah daripada jika ia membeli barang tunggal. Pedagang grosir biasanya akan membeli barang langsung dari pabrikan, tetapi juga bisa membeli dari pengecer.

Dalam kedua kasus tersebut, pedagang grosir mendapat diskon besar untuk membeli barang dalam jumlah besar. Dalam pembuatan produk, pedagang grosir jarang terlihat karena mereka hanya berfokus pada distribusi.

Pedagang grosir sering kali secara fisik mengumpulkan, menyortir, dan menilai barang dalam jumlah besar, memecah massal, mengemas ulang, dan mendistribusikan kembali dalam banyak yang lebih kecil. Sementara pedagang grosir sebagian besar produk biasanya beroperasi dari tempat independen, pemasaran grosir untuk bahan makanan dapat terjadi di pasar grosir tertentu di mana semua pedagang berkumpul.

Baca Juga: Apa Itu Defisit Neraca Jasa?

Secara tradisional, pedagang grosir lebih dekat ke pasar yang mereka suplai daripada sumber dari mana mereka mendapatkan produk. Namun, dengan munculnya internet dan pengadaan elektronik, semakin banyak pedagang grosir yang semakin dekat ke pabrik di China, Taiwan, dan Asia Tenggara.

Dalam industri perbankan "grosir" biasanya mengacu pada perbankan grosir, menyediakan layanan yang disesuaikan untuk pelanggan besar, berbeda dengan perbankan ritel, menyediakan layanan standar untuk sejumlah besar pelanggan kecil.

Seringkali pedagang grosir adalah spesialis dalam satu produk tertentu, atau dalam kategori produk. Pedagang grosir lainnya akan menawarkan berbagai macam produk. Selain itu, pedagang grosir dapat fokus pada satu jenis bisnis untuk produk mereka, atau mereka dapat menawarkan barang untuk dijual kepada siapa pun.

Baca Juga: Era Disrupsi, Peritel Harus Kreatif dan Berinovasi

Pedagang grosir juga berbeda dari distributor karena mereka biasanya tidak terkait dengan barang tertentu, dan oleh karena itu mereka tidak mungkin menawarkan tingkat layanan yang lebih tinggi atau dukungan yang sering ditawarkan oleh distributor produk resmi.

Hal ini karena pedagang grosir jarang berafiliasi langsung dengan produsen yang mereka beli dan tidak terbiasa dengan spesifik dan seluk-beluk produk yang mereka jual. Pedagang grosir juga dapat menawarkan produk yang bersaing, yang tidak berlaku untuk distributor.

Harga Grosir

Jika Anda bertanya berapa harga grosir yang baik, itu sepenuhnya tergantung pada apa yang Anda beli dan di industri mana.

Namun, definisi harga grosir jauh lebih mudah dipahami tanpa riset signifikan ke dalam industri Anda. Singkatnya, harga grosir adalah tarif yang dikenakan oleh pedagang grosir atau produsen atau pemasok untuk sekelompok produk. Pengumpulan produk itu akan menelan biaya sejumlah besar uang bagi pedagang, tetapi ketika Anda merinci harga per unit, harga grosir hanya sebagian kecil dari biaya harga eceran.

Baca Juga: Apa yang Harus Pengusaha Kecil Lakukan untuk Menang di Retail Online?

Alasan harga grosir jauh lebih murah daripada harga eceran adalah karena pengecer memberikan layanan kepada konsumen. Layanan itu dapat berupa pengetahuan tentang produk, lokasi ritel, aksesibilitas, atau berbagai hal lain yang membuatnya lebih mudah bagi pelanggan untuk mendapatkan akses ke produk tertentu. Di sisi lain, pedagang grosir dapat membeli produk dengan harga murah karena bergantung pada volume untuk mendapatkan keuntungannya sendiri.

Satu-satunya cara grosir menghasilkan uang adalah jika pedagang mau membeli barang dalam jumlah besar. Kalau tidak, jika pedagang grosir menjual barang-barang tunggal itu akan jauh lebih mahal bagi mereka dalam jangka pendek dan panjang.

Jika perusahaan grosir membeli dari produsen, harga hanya sedikit naik ketika berbalik dan menjual ke pedagang. Tapi begitu pedagang menerima barang dan memecahnya menjadi penjualan individu, margin keuntungan meningkat hingga mungkin dua kali lipat harga atau bahkan lebih.

Penulis/Editor: Clara Aprilia Sukandar


Foto: Sufri Yuliardi

Sumber: wartaekonomi

Apa Itu Wholesaler?

Apa Itu Wholesaler?

Apa Itu Wholesaler?

Apa Itu Wholesaler?

Apa Itu Wholesaler?

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya