0
Thumbs Up
Thumbs Down

Adil Berbuah Ketenangan

Republika Online
Republika Online - Fri, 10 May 2019 21:57
Dilihat: 28
Adil Berbuah Ketenangan

Oleh: Moch Hisyam

Pada suatu ketika, Kaisar Romawi mengirim utusan kepada Khalifah Umar bin Khaththab ra. Dia berniat melihat dari dekat kondisinya dan aktivitas amirul mukminin. Ketika utusan Romawi tersebut telah tiba di Madinah, ia bertanya tentang Umar bin Khaththab RA kepada penduduk Madinah. "Mana raja kalian?"

Penduduk Madinah menjawab, "Kami tidak mempunyai raja. Kami hanya mempunyai pemimpin yang telah pergi keluar Madinah."

Utusan Kaisar Romawi tersebut segera keluar dari Madinah untuk mencari Umar bin Khaththab RA dan menemukannya tidur di atas tanah dengan berbantalkan tongkat kecilnya yang ia biasa bawa.

Ketika utusan Kaisar Romawi melihat Umar dalam keadaan seperti itu, ia merasakan ketenangan di hatinya dan berkata, "Orang yang ditakuti oleh semua raja karena kewibawaannya kok keadaannya seperti ini?

Namun, hai Umar, engkau berbuat adil, dan engkau pun bisa tidur. Sedangkan, raja kami zalim, maka tidak heran kalau ia tidak bisa tidur dan selalu diliputi ketakutan."

Kisah yang terdapat di dalam kitab Minhajul Muslim karya Abu Bakr Jabir Al-Jazairi ini memberikan pelajaran berharga tentang hasil memutuskan hukum secara adil. Salah satunya adalah tersebarnya ketenangan di dalam hati.

Mengapa Bisa Tenang?

Ketenangan di dalam hati seseorang yang memutuskan hukum dengan adil karena dia tidak memutuskan suatu hukum dengan hawa nafsunya dan tidak menzalimi hak-hak pemiliknya. Dia memberikan keputusan hukum kepada manusia dengan memberikan hak kepada pemiliknya.

Sikap inilah yang menjadikan sang pemimpin mendapatkan cinta Allah, keridhaan-Nya, kemuliaan-Nya, dan nikmat-Nya. Salah satu bentuk kecintaan Allah, keridhaan, kemuliaan, dan nikmat-Nya itu adalah dengan memberikan ketenangan di dalam diri orang yang berbuat adil dalam memutuskan hukum.

Allah SWT memerintahkan kita untuk bersikap adil dalam hukum.

Perintah Allah SWT ini termaktub di dalam Alquran surah an-Nisa (4) ayat 58, "Sesungguhnya, Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya, Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya, Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat." Wallahu a'lam.


Berita Terkait
  • Meriahkan Ramadhan, Masjid Al-Fath BSI Gelar 10 Kegiatan
  • Jakarta Islamic Center Promosikan Gerakan Gemakusi
  • Baznas Menyasar Anak Punk dan Kampung Maksiat
Berita Lainnya
  • Suarez: Liverpool Berbahaya Meski Tanpa Salah dan Firmino
  • Lavrov dan Pompeo Bahas Krisis Venezuela

Adil Berbuah Ketenangan

Adil Berbuah Ketenangan

Adil Berbuah Ketenangan

Adil Berbuah Ketenangan

Adil Berbuah Ketenangan

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri