0
Thumbs Up
Thumbs Down

Peneliti Temukan Tumpukan Sampah Sandal Bekas di Sebuah Pulau Selatan Jawa

okezone
okezone - Sun, 19 May 2019 13:19
Viewed: 140

JUTAAN sepatu plastik dan sandal-sandal bekas ditemukan di antara puing-puing sampah yang tersapu di "pantai yang belum terjamah" sebelah selatan Pulau Jawa di kawasan Samudra Hindia.

Para peneliti memperkirakan pantai-pantai di kawasan Kepulauan Cocos (Keeling) Australia dipenuhi oleh sekitar 414 juta jenis sampah plastik.

Mereka meyakini masih ada sekitar 93% dari sampah itu terkubur di bawah pasir, ujar para peneliti.

Mereka khawatir jumlah puing-puing plastik yang tidak terlihat ini diabaikan oleh negara-negara di dunia.

Hampir setengah dari plastik diproduksi sejak produk itu dikembangkan enam dekade lalu telah dibuat dalam 13 tahun terakhir, kata para ilmuwan.

Setelah gagal dalam pengelolaan limbah, banyak dari plastik-plastik itu dibuang ke lautan, bahkan diperkirakan jumlah plastik yang mengapung di lautan lebih banyak dibanding jumlah bintang di Bima Sakti.

Penemuan terbaru ini akan menambah perhatian bahwa dunia belum sepenuhnya menghargai tingkat masalah.

Tim peneliti meninjau Kepulauan Cocos (Keeling), sebuah pulau menyerupai rantai tapal kuda yang terdiri dari 26 daratan kecil sejauh 2.100 km di barat laut Australia.

Sekitar 600 orang menempati pulau-pulau terpencil di kawasan yang terkadang digambarkan sebagai "surga terakhir yang dimiliki Australia".

Para peneliti mendapati kawasan pantai di kepulauan tersebut baru-baru ini dipenuhi banyak sampah plastik.

Mereka memperkirakan pulau-pulau itu dipenuhi dengan 238 ton plastik, termasuk 977.000 sepatu dan 373.000 sikat gigi. Benda-benda ini adalah unsur-unsur yang dapat diidentifikasi dari sekitar 414 juta jenis puing sampah.

Para ilmuwan yakin temuan mereka secara keseluruhan itu konservatif, karena mereka tidak dapat mengakses beberapa pantai yang diketahui sebagai titik-titik pencemaran.

Yang menjadi perhatian khusus bagi penulis laporan adalah jumlah material yang mereka yakini terkubur hingga 10 cm di bawah permukaan. Jumlahnya ada sekitar 93% dari volume yang diperkirakan.

Penulis laporan, Jennifer Lavers mengatakan kepada BBC News bahwa, berdasarkan apa yang ia lihat di Kepulauan Cocos dan apa yang ia temukan sebelumnya di pulau terpencil lainnya yaitu Henderson di Pasifik, dunia "secara drastis mengabaikan" masalah ini.

Temuan ini juga bisa membantu menjelaskan kesenjangan yang signifikan dalam pemahaman kita tentang pencemaran plastik.


"Selama bertahun-tahun, selama beberapa dasawarsa, kami tahu berapa banyak plastik yang kami keluarkan ke laut. Tetapi ketika kami telah melakukan beberapa pengambilan sampel untuk mencoba dan mencari tahu berapa banyak yang mengambang di lapisan permukaan dan hal-hal seperti itu, sebenarnya ada menjadi sedikit ketidakcocokan antara apa yang kami pikir telah kami masukkan di sana, dan apa yang kami temukan, "kata Dr Lavers, dari Institute for Marine and Antartic Studies di University of Tasmania.

Source: okezone

Peneliti Temukan Tumpukan Sampah Sandal Bekas di Sebuah Pulau Selatan Jawa

Peneliti Temukan Tumpukan Sampah Sandal Bekas di Sebuah Pulau Selatan Jawa

Peneliti Temukan Tumpukan Sampah Sandal Bekas di Sebuah Pulau Selatan Jawa

Peneliti Temukan Tumpukan Sampah Sandal Bekas di Sebuah Pulau Selatan Jawa

Peneliti Temukan Tumpukan Sampah Sandal Bekas di Sebuah Pulau Selatan Jawa

  
OUR PARTNERS
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya