0
Thumbs Up
Thumbs Down

Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru Imlek

JPNN
JPNN - Sat, 25 Jan 2020 00:18
Dilihat: 52
Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru ImlekJPNN.com, PONTIANAK - Sejak pukul 21.00 WIB, warga Pontianak dan sekitarnya mulai memadati wilayah pecinan di Jalan Gajah Mada, Kota Pontianak di malam Tahun Baru Imlek 2571 yang bertepatan, Jumat (24/1).

Biasanya, pada setiap tahun warga keturunan Tionghoa Kota Pontianak selalu mengelar pesta kembang api hingga pukul 00.00 WIB di malam tahun baru Imlek. Di sepanjang Jalan Gajah Mada ini merupakan salah satu pusat pesta kembang api terbesar dan selalu menjadi daya tarik warga bersama keluarga untuk datang menyaksikannya.

Parlan (31) warga Sungai Rengas Kecamatan Kakap, Kabupaten Kubu Raya, bersama istri dan anaknya sengaja ikut memadati Jalan Gajah Mada hanya ingin melihat meriahnya pesta kembang api di kawasan Pecinan tersebut.

"Kami sengaja datang ke sini, karena setiap tahun di malam tahun baru China selalu ramai dengan pesta kembang api. Dan ini menjadi hiburan buat anak-anak setiap tahunya," kata Parlan seperti dilansir Antara.

Dia juga mengaku, berkumpulnya warga di Jalan Gajah Mada Pontianak ini juga menjadi ajang silaturahmi. Sebab kata Parlan, biasa tanpa sengaja dirinya bisa bertemu dengan kawan-kawan yang selama ini jarang ia temukan di hari-hari biasa.

"Ya senang saja bisa bertemu kawan yang lama tidak bertemu," katanya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya pesta kembang api pada pukul 23.33 WIB mulai mewarnai langit Kota Pontiakak. Suasana semakin meriah dengan dentuman bersaut-sautan dari kembang api di malam Tahun Batu Imlek tersebut.

Sementara itu, hujan gerimis warnai dan diharapkan membawa berkah malam Imlek atau Tahun Baru Cina di Kota Pontianak, Provinsi Kalimantan Barat, serta tidak mengurangi antusias warga Tionghoa yang melaksanakan sembahyang, salah satunya di Kelentang Vihara Paticca Sammuppada Borneo.

Ketua Kelenteng Paticca Sammuppada Pontianak, Harison Hermanto di Pontianak mengatakan, puncak warga Tionghoa yang melaksanakan sembahyang dalam menyambut malam Imlek datang ke sekitar pukul 23.00 WIB sampai pukul 24.00 WIB.

Ia menjelaskan, warga Tionghoa yang melaksanakan sembahyang mulai ramai sejak pukul 06.00 WIB pagi hari dan dilanjutkan hingga malam hari dalam menyambut dan merayakan malam Tahun Baru Cina 2571.

"Tradisi ini sudah ada sejak dahulu, bagi yang beragama Khatolik, Konghucu dan Kristen yang termasuk orang China tetap mengikuti Imlek dan sembahyang di sini," ungkapnya.

Ia menambahkan, menurut kepercayaan warga Tionghoa, hujan merupakan sumber rezeki dan dapat membawa berkah bagi mereka, sebaliknya jika tidak turun hujan itu suatu musibah atau tidak membawa keberuntungan.

Sehingga, dia menambahkan dengan turunnya hujan malah semakin memberikan semangat warga Tionghoa untuk memanjatkan doa dalam menyambut malam Imlek.(Antara/jpnn)

Read More...

Sumber: JPNN

Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru Imlek

Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru Imlek

Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru Imlek

Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru Imlek

Warga Memadati Jalan Gajah Mada di Malam Tahun Baru Imlek

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya