0
Thumbs Up
Thumbs Down

Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

okezone
okezone - Mon, 24 Feb 2020 19:04
Dilihat: 55
Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

BEIJING - China terrancam serangan kawanan jutaan belalang dari Afrika di tengah wabah virus korona atau Covid-19, yang saat ini merujuk data Komisi Kesehatan China telah menjangkiti 77.150 dan membuat 2.592 orang meninggal.

Invasi belalang membuat jutaan orang Afrika masuk ke dalam krisis pangan dan dapat menimbulkan ancaman bagi wilayah selatan China pada musim panas tahun ini.

Melansir China Daily, Senin (24/2/2020) menurut Zhang Zehua, seorang peneliti dari Institut Perlindungan Tumbuhan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Pertanian China, Provinsi Yunnan dan Sichuan, serta daerah otonom Guangxi Zhuang, kemungkinan besar akan terpengaruh wabah belalang gurun.

"Sangat tidak mungkin belalang gurun akan langsung bermigrasi ke daerah pedalaman China, tetapi jika wabah belalang gurun di luar negeri terus berlanjut, kemungkinan belalang memasuki China pada Juni atau Juli akan meningkat tajam," kata Zhang.

Baca juga: Dilanda Wabah Belalang Terparah dalam Beberapa Dekade, Somalia Umumkan Keadaan Darurat

Baca juga: PBB Serukan Bantuan Internasional Perangi Gerombolan Belalang di Afrika Timur

Dia mengatakan daerah perbatasan antara daerah otonomi Tibet dan negara-negara Pakistan, India dan Nepal adalah daerah penyebaran belalang gurun.

Namun, Dataran Tinggi Qinghai-Tibet dapat berfungsi sebagai perisai terhadap kawanan, sehingga ada sedikit kemungkinan bahwa belalang dapat berbondong-bondong ke daerah pedalaman China, kata Zhang.

Pada bulan Januari, belalang tiba di Djibouti dan Eritrea dan sekarang menyebar ke Tanzania dan Uganda, mengancam ketahanan pangan dan mata pencaharian jutaan orang.

Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) sebelumnya menyatakan bahwa beberapa negara Afrika mengalami salah satu wabah belalang yang paling parah dalam beberapa dekade.

FAO memperingatkan wabah itu akan menyebabkan kerusakan signifikan pada pasokan pangan negara-negara itu, bahkan mengakibatkan kelaparan di wilayah tersebut.

Menurut FAO, belalang hama migrasi paling berbahaya di dunia. Satu belalang dapat menempuh jarak 150 kilometer, dan segerombolan kecil dapat mengonsumsi makanan yang cukup untuk memberi makan 35.000 orang dalam satu hari.

Somalia menjadi negara pertama di Afrika yang mengumumkan keadaan darurat terkait kawanan belalang, karena Ethiopia, Kenya, Sudan Selatan, dan Uganda juga telah mengalami wabah belalang yang parah.


Sebuah laporan menyatakan bahwa jumlah serangga itu dapat tumbuh 500 kali lipat di seluruh Tanduk Afrika pada Juni 2020.

Sumber: okezone

Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

Wabah Virus Korona Belum Usai, China Terancam Serangan Kawanan Belalang dari Afrika

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya