0
Thumbs Up
Thumbs Down

Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

Indotelko
Indotelko - Tue, 29 Nov 2022 13:01
Dilihat: 105
Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

JAKARTA (IndoTelko) -- Telkom menggandeng Tuya untuk mengembangkan ekosistem smart home di Indonesia. Tren penggunaan rumah pintar (smart home) terus melonjak.

Statista, perusahaan yang mengkhususkan diri pada kurasi data pasar dan konsumen menghaturkan beragam angka berkaitan dengan kepemilikan rumah pintar. Menurut perusahaan yang berbasis di Jerman ini, hingga tahun lalu saja terdapat 258,54 juta rumah pintar di seluruh dunia. Jumlah itu mewakili nilai pasar sebesar 99,41 miliar USD. Menurut hitungan Statista, pada tahun 2021 tingkat penetrasi rumah pintar di seluruh dunia telah mencapai 12,2%. Diperkirakan pada 2025 jumlah rumah pintar di dunia akan melonjak menjadi 478,2 juta unit.

Sebagai perusahaan yang turut melaju dalam trayek percepatan teknologi, PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) tak mau ketinggalan masuk dalam perluasan proyek rumah pintar. Langkah terbaru yang dilakukan Telkom untuk memperjelas maksud ini yaitu merilis kerja sama dengan Tuya. Seperti diketahui, Tuya sendiri merupakan perusahaan pengembangan kecerdasan buatan dan IoT (Internet of Thing) yang berasal dari Hanzhou, Tiongkok. Kolaborasi antara Telkom dan Tuya ditujukan untuk memajukan Smart Home serta Small and Medium Business (SMB) Ecosystem di Indonesia. Dasar teknologinya berupa IoT Cloud Platform untuk IP Camera dan Cloud Recording.

"Dengan kerja sama ini diharapkan ke depan kita dapat memperluas lebih banyak kolaborasi dengan manufacturer Smart Devices sehingga kita bisa membangun ekosistem bersama, begitu pun dengan memperluas pasar dan memberi kepuasan terhadap pelanggan-pelanggan yang sudah ada," ujar Komang Budi Aryasa Deputy EVP Digital Business Builder Telkom, dalam sambutan pembuka.

Adapun perjanjian kerja sama ini secara resmi ditandatangani di Gedung Telkom Landmark Tower (TLT) Lantai 38 Jakarta, pada hari Rabu (09/11). Baik Telkom maupun Tuya membidik perluasan Smart Ecosystem yang dimaksudkan menempatkan teknologi sebagai alat pengimplementasian gaya hidup cerdas dan praktis. Telkom dan Tuya mendorong rumah pintar sebagai hunian modern yang memudahkan penghuninya.

Smart Home yang dikembangkan Telkom dan Tuya berguna memantau sistem keamanan di rumah secara real-time. Selain itu, penerapan IoT juga membantu pengguna memantau kebersihan rumah dan pengaturan penggunaan listrik. Semua aktivitas ini bisa dikontrol secara jarak jauh melalui ponsel pintar. Penerapan model tersebut bisa dipakai baik pada hunian horizontal, maupun hunian vertikal, sepanjang ditunjang koneksi internet yang memadai.

Saat ini Telkom sendiri memiliki layanan IndiHome Eazy. Produk ini menawarkan layanan pengawasan bagi pelanggan. Indihome Eazy adalah layanan smart home yang mengusung teknologi IoT untuk melakukan monitoring rumah penghuni. Platform dapat terhubung dengan berbagai brand smart devices, mulai dari IP Camera hingga Smart Plug. Pengguna bisa memantau rumah secara menyeluruh dan semua hasil rekaman tersimpan dalam cloud recording.

Satu lagi kelebihan layanan yang diiniasi Telkom tak lain menyangkut jaminan keamanan. Service Monitoring IP Camera Telkom tidak serupa dengan layanan lain yang banyak tersedia di Indonesia. Seluruh infrastruktur Telkom berlokasi di Indonesia, sementara layanan sejenis yang inftrastrukturnya berada di luar negeri. Telkom jelas memeperhatikan isu keamanan digital dalam masalah ini.

EVP Digital Business and Technology Telkom, Saiful Hidajat, memiliki pandangan terkait teknologi rumah pintar, "meski sudah banyak diterapkan, pasar smart home di Indonesia masih sangat luas. Pada tahun 2022, Pasar Rumah Pintar Indonesia diproyeksikan mencapai Rp 6,3 T dan akan mencapai Rp 12 T pada tahun 2026. Penetrasi rumah tangga saat ini pada tahun 2022 sebesar 11,4% dan diperkirakan akan mencapai 18,3% pada tahun 2026. Pada tahun 2026 diproyeksikan ada akan menjadi 14,4 juta pengguna aktif Smart Home."

Selain IndiHome Eazy, Telkom juga mengembangkan layanan serupa untuk segmen UMKM atau SMB bernama SooltanCam. IP Camera dari SooltanCam sendiri dapat dipasang baik di dalam maupun di luar ruangan usaha. Lebih jauh, layanan ini juga ditunjang oleh customer service yang beroperasi selama 24 jam penuh, sehingga membantu pelanggan jika terjadi permasalahan.

"Saya berharap kerjasama Telkom dan Tuya dapat memberikan pelayanan yang memuaskan bagi pelanggan dan UKM, dan bersama-sama kita dapat memajukan ekosistem pintar di Indonesia", papar Saiful lebih lanjut.

Semetara Director of Tuya Regional South East Asia, Malong Ma, memandang bahwa pasar Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) di Indonesia merupakan salah satu yang terbesar di Asia. Malong Ma yang juga menghadiri langsung penandatangan kerjasama dengan Telkom, menyebut Indonesia sebagai gerbang penting ekspansi bisnis di Asia Tenggara.

"Kerja sama ini tidak hanya untuk menggarap pasar lokal di Indonesia tapi juga mengembangkan sayap ke Asia Tenggara. Membantu Telkom meningkatkan jumlah klien maupun kualitas produk dan layanannya. Kami harap kerja sama ini akan membuat bisnis lebih sukses dan bisa memunculkan lebih banyak peluang," ujar Malong Ma.

Hingga sekarang Telkom Indonesia terus bertransformasi menjadi perusahaan digital telekomunikasi yang solid. Rumah pintar sebagai kebutuhan hari ini dan masa depan terus diupayakan pemenuhannya. Langkah kerjasama dengan Tuya menegaskan maksud-maksud tersebut. Demikian juga kehadiran SooltanCam dalam membantu pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah. Hal ini menebalkan komitmen Telkom untuk memajukan semua lini bangsa secara bersama-sama. SooltanCam dan IndiHome Eazy merupakan bagian dari Leap sebuah umbrella brand produk dan layanan digital Telkom. Leap sendiri diletakkan sebagai salah satu komponen penting dari pencapaian besar yang hendak diraih Telkom di masa datang: kedaulatan digital.

Selain penandatangan kerjasama, pada acara ini juga dilakukan deklarasi bersama komitmen memajukan ekosistem Smart Home dan Usaha Kecil Menengah di Indonesia. Terlibat dalam deklarasi ini Telkom, Tuya, Bardi, Avaro, T3, dan Arbit. Deklarasi ini juga menjadi bentuk nyata kehadiran Telkom memajukan semua ranah digital Indonesia.

SooltanCam dan IndiHome Eazy merupakan bagian dari Leap sebagai umbrella brand produk dan layanan digital Telkom untuk mengakselerasi digitalisasi masyarakat Indonesia. Dengan adanya Leap, diharapkan dapat mendukung pertumbuhan ekosistem digital di Indonesia demi mengakselerasi terwujudnya kedaulatan digital nasional, sejalan dengan target pemerintah dalam beberapa tahun mendatang. (sar)


Read More...

Sumber: Indotelko

Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

Telkom gandeng Tuya untuk ekosistem smart home RI

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya