0
Thumbs Up
Thumbs Down

Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

Republika Online
Republika Online - Thu, 22 Oct 2020 04:03
Dilihat: 63
Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

LONDON -- Ilmuwan Inggris ditugaskan untuk meremajakan artefak-artefak yang dibuat di Arktik atau Kutub Utara. Mereka harus mengembangkan cara untuk melestarikan koleksi artefak yang terbuat dari kulit ikan, usus walrus, dan bahan asal laut yang sangat tidak biasa lainnya.

Tugas ini diemban sebagai persiapan diadakannya pameran komprehensif pertama British Museum di Arktik yang dibuka untuk umum Kamis (22/10) ini. Para ilmuwan harus menyiapkan artefak langka untuk dipamerkan ke publik.

Di antara artefak yang ditambilkan adalah dua tas yang dibuat oleh penduduk asli Alaska dari kulit salmon pada tahun 1880-an. Ilmuwan museum harus menemukan cara untuk melestarikan tidak hanya kulit ikan, tetapi juga artefak yang terbuat dari usus walrus, kaki bebek, kandung kemih anjing laut, kulit pohon, tendon otot rusa kutub, dan rumput berusia 150 tahun.

Dilansir di Independent, Rabu (21/10) disebutkan, untuk memperbaiki dua tas dari kulit ikan berusia 130 tahun, konservator British Museum harus sementara menciptakan kembali fleksibilitas aslinya dengan membungkusnya dengan uap air selama 24 jam di dalam tenda plastik khusus di laboratorium mereka.

Peremajaan kedua artefak itu harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan lambat karena rumitnya cara yang dibuat oleh seniman Arktik abad ke-19.

Penelitian etnografi terhadap teknologi kulit ikan Kutub Utara mengungkapkan bahwa 23 kulit salmon yang digunakan untuk membuat kedua kantong tersebut pertama kali dikerok untuk menghilangkan semua jejak lemak dan daging. Kulit-kulit ini kemudian disamak dengan air kencing manusia sebelum diolah dengan minyak ikan atau minyak anjing laut.

Untuk mempelajari secara tepat bagaimana proses tersebut bekerja, salah satu konservator British Museum yang terlibat dalam operasi konservasi, Sophie Rowe, pergi ke Skandinavia untuk diajari oleh penyamak kulit tradisional cara mengubah kulit ikan menjadi kulit untuk tas.

Para pengrajin abad ke-19, dari orang Yupik di Alaska Barat Daya, kemudian menggunakan jarum tulang ikan dan otot rusa untuk menyemai kulit salmon yang dikerok, disamak, dan diolah bersama-sama.

Proses pembuatannya kemudian diselesaikan dengan mengecat kulit salmon yang kecokelatan menjadi merah (mungkin dengan kulit kayu alder merah) dan dengan menghiasi mereka dengan potongan leher anjing laut putih dan rambut dagu rusa karibu.

Tas yang lebih besar berukuran 80 x 60 cm dan mungkin digunakan untuk menyimpan dan membawa pakaian. Tas ini tampaknya sangat kuat. Yang kecil, berukuran 50 kali 40 sentimeter, diyakini digunakan untuk mengumpulkan dan membawa buah beri dan makanan lainnya.

Jas hujan dari usus anjing laut

Artefak lain yang menjadi tantangan bagi konservator museum adalah 'jas hujan' bertudung berusia 90 tahun, terbuat dari walrus atau usus anjing laut, oleh pengrajin di Kepulauan Aleutian Alaska.

Untuk melestarikannya, dan memperbaiki sejumlah robekan, para ilmuwan konservasi British Museum harus menggunakan selulosa nano tembus pandang ultra-tipis. Biasanya bahan itu (terbuat dari bahan tumbuhan yang diproses) digunakan untuk memperbaiki naskah kuno dan perkamen lainnya.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah konservasi digunakan untuk meremajakan artefak yang terbuat dari usus hewan. Artefak lain yang terbuat dari walrus atau usus anjing laut adalah layar berusia 110 tahun dari sebuah perahu kulit Arktik terbuka sepanjang delapan meter yang dikenal sebagai umiak.

Untuk mengubah usus hewan menjadi layar atau setara dengan jaket tahan air, para perajin Arktik harus menggunakan mulut mereka untuk meniupkan udara seperti balon.

Setelah dibiarkan mengering dalam angin Kutub Utara selama beberapa minggu, bahan ini kemudian dipotong menjadi strip panjang dan akhirnya dijahit bersama dengan otot anjing laut atau otot walrus.

Tas dari kulit kaki bebek

Tantangan konservasi lainnya untuk pameran ini termasuk tas yang terbuat dari kulit kaki bebek, pelampung besar berbentuk anjing laut yang digunakan untuk berburu mereka, dan kayak kulit anjing laut lengkap dari Kepulauan Aleutian, di lepas pantai Barat Laut Alaska.

Artefak langka lainnya dalam pameran termasuk kendaraan hias dari kayu dan tulang harpun. Kendaraan hias ini terbuat dari kandung kemih anjing laut atau walrus, sepasang kaus kaki yang terbuat dari anyaman rumput tundra Arktik dan tombak gading yang terbuat dari gading narwhal. Selama berabad-abad, gading seperti itu dipercaya oleh para pengrajin dan konsumen gading Eropa sebagai tanduk unicorn.

Budaya Arktik yang luar biasa
Ini adalah pertama kalinya museum di Inggris melestarikan dan menampilkan berbagai artefak Arktik yang luar biasa. Mereka mewakili budaya lebih dari empat puluh penduduk asli Alaska, Inuit, Siberia, Sami (Skandinavia utara) dan orang-orang Arktik dan subarktik lainnya untuk membuat artefak yang sangat tahan lama, efektif, dan indah untuk kehidupan sehari-hari mereka.

Salah satu ilmuwan konservasi yang menghidupkan kembali harta karun Arktik museum, Sophie Rowe, menganggap artefak pameran dan bahan yang digunakan untuk membuatnya, sebagai kesaksian atas kecerdikan yang luar biasa dari komunitas di wilayah Arktik.


"Orang-orang yang tinggal di lingkungan yang keras ini memiliki hubungan yang saling menghormati dengan sumber daya dan hewan di sekitar mereka. Dorongan untuk memastikan tidak ada bagian dari hewan yang disembelih yang terbuang berarti bahwa bagian-bagian dari hewan yang biasanya kita buang telah dibuat dengan indah dan ahli menjadi bahan dan benda yang paling indah," kata Sophie.

Berita Terkait
  • Jamaika Tuntut British Museum Kembalikan Koleksi Bersejarah
  • Sepatu Mohamed Salah Dipamerkan di British Museum
  • British Museum Diminta Kembalikan Perisai Aborijin yang Diambil Kapten Cook
Berita Lainnya
  • Bayern Muenchen Permalukan Atletico Madrid di Allianz Arena
  • Fakta Jelang Laga Celtic Vs AC Milan

Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

Tas Kulit Ikan Salmon Abad 19 Dipamerkan di British Museum

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya