0
Thumbs Up
Thumbs Down

Survei Median Sebut Kelompok Pro 212 Dukung Anies-Prabowo-Sandi, yang Kontra Dukung...

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 24 Feb 2020 21:35
Dilihat: 27
Jakarta

Lembaga survei Median menyebutkan, mayoritas masyarakat suka dengan adanya gerakan 212 pada 2016. Gerakan itu dilatari munculnya kasus penistaan agama dan berlangsung di Monumen Nasional Jakarta Pusat.

Gerakan ini terjadi pada 2 Desember 2016. Dilatari adanya pernyataan Gubernur DKI saat itu, Basuki Tjahaja Purnama, terkait Surat Al Maidah.

Baca Juga: PA 212 Tuntut Ahok Dipecat dari Pertamina, Komentar Bang Sandi Adem Bin Sejuk

"Ada 28,8 persen suka dengan gerakan 212; 20,7 persen tidak suka dengan gerakan 212; dan tidak jawab 50,6 persen," kata Direktur Median, Rico Marbun, dalam paparannya di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Senin (24/2/2020).

Alasan mereka suka terhadap adanya gerakan 212 yaitu karena membela Islam, Alquran, dan kebenaran sebanyak 8,4 persen, umat Islam bersatu 8,0 persen, serta menegakkan keadilan dan menghukum penista agama sebanyak 2,2 persen. Alasan lain adalah aksi berlangsung damai dan positif 1,9 persen, serta silaturahmi umat Islam 1,8 persen.

Sementara itu, lanjut dia, alasan masyarakat tidak suka dengan gerakan 212 yaitu adanya kerusuhan dan merusak fasilitas umum 3,7 persen; membuat perpecahan 3,6 persen; dan mengganggu ketenangan masyarakat 3,4 persen. Ada juga yang beralasan terlalu berlebihan dan tidak bermanfaat sebanyak 2,3 persen, berkaitan dengan politik 1,4 persen, dan anarki 0,7 persen.

Dari hasil survei itu, menurut dia, publik yang suka 212 sebagian besar pilihan politiknya jatuh pada Anies Rasyid Baswedan, Prabowo Subianto, dan Sandiaga Salahudin Uno dalam pilpres saat ini. "Publik yang tidak suka 212 sebagian besar memilih Ganjar Pranowo, Prabowo Subianto, dan Ridwan Kamil," lanjutnya.

Selain itu, Median menyoroti masalah demokrasi. Sebanyak 28,0 persen masyarakat menganggap kualitas demokrasi saat ini baik; 25,3 persen menganggap kualitas demokrasi tidak baik; serta yang tidak menjawab 46,7 persen.

Ada tiga alasan publik menilai bahwa kualitas demokrasi baik. Di antaranya pelaksanaan pemilu secara langsung 34,6 persen, ada kebebasan berpendapat 8,1 persen, dan rakyat makin cerdas 4,8 persen.

Sementara itu, tutur Rico lagi, alasan masyarakat menilai kualitas demokrasi tidak baik yaitu korupsi makin besar 30,4 persen, demokrasi masih gaduh dan ribut 13,9 persen, dan terjadi perpecahan antarmasyarakat 10,3 persen.

Survei dilakukan pada rentang pekan I-II Februari 2020 dengan melibatkan 1.200 responden. Populasi survei adalah seluruh warga yang memiliki hak pilih dan tersebar di 34 provinsi. Metode yang digunakan adalah teknik multistage random sampling dan proporsional atas populasi provinsi dan gender.

Demografi responden ada di tingkat desa 51,9 persen dan kota 48,1 persen. Responden beragama Islam 88,4 persen, Katolik 2,6 persen, Protestan 7,3 persen, dan Hindu 1,7 persen.

Adapun survei ini mempunyai margin of error sebesar 2,8 persen di tingkat kepercayaan 95 persen. Quality control dilakukan terhadap 20 persen sampel yang ada.

Penulis: Redaksi

Editor: Puri Mei Setyaningrum


Foto: Sigid Kurniawan

Sumber: wartaekonomi

Survei Median Sebut Kelompok Pro 212 Dukung Anies-Prabowo-Sandi, yang Kontra Dukung...

Survei Median Sebut Kelompok Pro 212 Dukung Anies-Prabowo-Sandi, yang Kontra Dukung...

Survei Median Sebut Kelompok Pro 212 Dukung Anies-Prabowo-Sandi, yang Kontra Dukung...

Survei Median Sebut Kelompok Pro 212 Dukung Anies-Prabowo-Sandi, yang Kontra Dukung...

Survei Median Sebut Kelompok Pro 212 Dukung Anies-Prabowo-Sandi, yang Kontra Dukung...

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya