0
Thumbs Up
Thumbs Down

Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

Republika Online
Republika Online - Wed, 15 Jan 2020 11:05
Dilihat: 30
Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

MADINAH -- Di era kepemimpinan Amirul Mukminin Umar bin Abdul Aziz, Khalifah dari Dinasti Umayyah, mengutus seorang petugas pengumpul zakat, Yahya bin Said untuk memungut zakat ke Afrika. ''Setelah memungutnya, saya bermaksud memberikannya kepada orang-orang miskin. Namun, saya tidak menjumpai seorang pun,'' ujar Yahya.

Pada era itu, Khalifah Umar bin Abdul Aziz telah mengentaskan rakyatnya dari kemiskinan. Semua rakyatnya hidup berkecukupan. ''Akhirnya, saya memutuskan untuk membeli budak lalu memerdekakannya,'' kisah Yahya bin Said. Kemakmuran umat, ketika itu, tak hanya terjadi di Afrika, tetapi juga merata di seluruh penjuru wilayah kekuasaan Islam, seperti Irak dan Basrah.

Abu Ubaid mengisahkan, Khalifah Umar bin Abdul Aziz berkirim surat kepada Hamid bin Abdurrahman, Gubernur Irak, agar membayar semua gaji dan hak rutin di provinsi itu. ''Saya sudah membayarkan semua gaji dan hak mereka. Namun, di Baitul Mal masih terdapat banyak uang,'' tutur sang gubernur dalam surat balasannya.

Khalifah Umar lalu memerintahkan, ''Carilah orang yang dililit utang tetapi tidak boros. Berilah dia uang untuk melunasi utangnya!'' Abdul Hamid kembali menyurati Khalifah Umar, ''Saya sudah membayarkan utang mereka, tetapi di Baitul Mal masih banyak uang.''

Khalifah lalu memerintahkan lagi, ''Kalau begitu bila ada seorang lajang yang tidak memiliki harta lalu dia ingin menikah, nikahkan dia dan bayarlah maharnya!'' Abdul Hamid kembali menyurati Khalifah, ''Saya sudah menikahkan semua yang ingin nikah.'' Namun, di Baitul Mal ternyata dana yang tersimpan masih banyak.

Khalifah Umar lalu memberi pengarahan, ''Carilah orang yang biasa membayar jizyah dan kharaj. Kalau ada yang kekurangan modal, berilah mereka pinjaman agar mampu mengolah tanahnya. Kita tidak menuntut pengembaliannya kecuali setelah dua tahun atau lebih.''

Sejatinya, Baitul Mal secara resmi berdiri pada zaman kekuasaan Khalifah Umar bin Khattab. Namun, cikal bakalnya sudah mulai dikenal sejak zaman Rasulullah SAW. Ketika Nabi Muhammad SAW memimpin pemerintahan di Madinah, Baitul Mal belum terlembaga.

Rasulullah SAW secara adil mengalokasikan pemasukan yang diterima untuk pos-pos yang telah ditetapkan. Pelembagaan baitulmal juga masih belum ditetapkan pada masa kepemimpinan Abu Bakar As-Siddiq. Pengelolaan dana yang diterapkan khalifah pertama masih mengikuti pola yang diterapkan Nabi Muhammad SAW.


Seiring bertambah luasnya wilayah kekuasaan Islam, pengelolaan keuangan pun bertambah kompleks. Atas dasar pertimbangan itulah, Khalifah Umar bin Khattab memutuskan untuk melembagakan Baitul Mal menjadi lembaga formal. Terlebih, pada masa Umar, wilayah kekuasaan Islam sudah melampaui semenanjung Arab.

Berita Terkait
  • Umar bin Khattab Bantu Pria Tua Non-Muslim dari Baitul Mal
  • Kongres Umat Islam Diharap Gaungkan Jihad Harta
  • Pengelola Zakat Diminta Prioritaskan Bantu Mahasiswa
Berita Lainnya
  • Jepang Kirimkan Kapal Tempur Ke Timur Tengah
  • Gubernur Sumbar Ajak Berzikir di Malam Tahun Baru

Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

Sulitnya Mencari Orang Miskin di Zaman Umar bin Abdul Aziz

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya