0
Thumbs Up
Thumbs Down

Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

Japanese STATION
Japanese STATION - Tue, 20 Apr 2021 12:58
Dilihat: 161
Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

Pemerintah Jepang nampaknya telah pasrah dan menyadari bahwa upayanya untuk melepaskan "hanko" dari tangan publik sepertinya tidak akan berhasil dalam waktu dekat. Jadi, telah diputuskan untuk tetap mengizinkan penggunaan stempel pribadi, meskipun tidak lagi wajib.

Ruang untuk cap hanko dalam dokumen pernikahan, perceraian, dan bentuk lain yang harus diserahkan kepada pihak berwenang kemungkinan akan tetap ada. Kompromi muncul meskipun ada dorongan pemerintah untuk menghapus persyaratan hanko dari formalitas administratif.

Pejabat Kementerian Kehakiman mengatakan kepada The Asahi Shimbun bahwa keputusan itu dibuat untuk "memperhitungkan beragam pendapat publik."

Produsen hanko juga memohon apa yang disebut "liga pembuat hukum hanko," yang terdiri dari anggota Partai Demokrat Liberal untuk berkampanye menjaga persyaratan wajib untuk menggunakan stempel pribadi pada dokumen.

Banyak warga Jepang juga merasa yakin bahwa hanko harus terus diwajibkan dalam formulir perkawinan dan perceraian, yang menandai peristiwa penting dalam kehidupan. Beberapa mengatakan mereka ingin mencap formulir pernikahan mereka dengan stempel pribadi untuk dijadikan kenang-kenangan.

Kementerian Kehakiman pun berencana untuk mengakhiri persyaratan wajib hanko dalam prosedur yang terkait dengan daftar keluarga, tetapi akan tetap mengizinkan orang-orangĀ  menggunakannya untuk mencap dokumen terkait jika mereka mau.

Shinichi Nakatani, sekretaris jenderal liga pembuat undang-undang hanko, berdebat selama sesi subkomite Komite Anggaran Majelis Rendah pada 26 Februari mengenai banyaknya anggota masyarakat yang menyerukan persyaratan hanko lanjutan pada formulir pernikahan dan perceraian.

Menanggapi Nakatani, Menteri Kehakiman Yoko Kamikawa mengatakan dia akan mempertimbangkan untuk terus membiarkan orang menggunakan stempel pribadi pada dokumen serupa.

Hanko (soranews24.com)

"Stempel telah diwajibkan pada dokumen penting sebagai praktik umum di Jepang, sejak Era Meiji (1868-1912)," kata Kamikawa. Tetapi mempertahankan ruang untuk dicap pada formulir dapat mengundang kesalahpahaman bahwa orang harus menggunakan segel pribadi untuk itu, dan mempersulit langkah pemerintah untuk mendigitalkan prosedur administrasi.

Pemerintah pusat telah menyerahkan paket "tagihan transformasi digital" yang berisi ketentuan untuk mengubah UU Registrasi Keluarga sehingga tanda tangan saja sudah cukup untuk dokumen terkait. Majelis Tinggi sedang membahasnya saat ini setelah Majelis Rendah menyetujui RUU pada 6 April lalu.

Kementerian Kehakiman berencana untuk merevisi peraturan pembuatan dokumen sesuai dengan masalah ini, tetapi tetap akan mempertahankan cap dalam format terkait, dan menambahkan pernyataan yang jelas yang mengatakan bahwa mengisi ruang tersebut tidak wajib.

Departemen Kantor Kabinet yang bertanggung jawab atas peralihan dari persyaratan hanko mengambil sikap bahwa mempertahankan praktik stempel boleh-boleh saja asalkan tetap menjadi pilihan bagi mereka yang menginginkannya dan disalahartikan sebagai wajib.

Hanko memang akan menghilang dari sebagian besar prosedur administrasi ketika RUU transformasi digital telah disahkan dan diberlakukan. Misalnya, stempel pribadi tidak lagi diperlukan pada formulir perpindahan tempat tinggal, karena catatan penduduk dipindahkan ke seluruh kota.


Pemerintah Jepang kini berupaya untuk menyebarkan praktik aplikasi online untuk membuat layanan administrasi publik lebih cepat dan nyaman. Persyaratan hanko sendiri disebut-sebut sebagai hambatan untuk beralih ke era digital.

Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

Stempel "Hanko" Tidak Lagi Diwajibkan Untuk Urus Beberapa Dokumen

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya