0
Thumbs Up
Thumbs Down

Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

okezone
okezone - Sun, 02 Aug 2020 19:01
Dilihat: 62
Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

HEBRON - Tindakan keji Israel yang merebut tanah dan menghancurkan rumah-rumah warga Palestina di Tepi Barat untuk membangun pemukiman Yahudi telah menimbulkan penderitaan bagi banyak keluarga Palestina di sana.

Laporan organisasi hak asasi manusia Israel B'Tselem yang diterbitkan tahun lalu menyebutkan bahwa pasukan Zionis telah menghancurkan 1.401 rumah Palestina di wilayah yang mereka sebut sebagai Area C.

Israel melarang warga Palestina membangun di Area C dan menghancurkan rumah-rumah yang mereka bangun. B'Tselem melaporkan, tindakan Israel di area itu mengakibatkan setidaknya 6.207 warga Palestina, termasuk 3.134 anak di bawah usia 16 tahun terusir dari rumah mereka, antara 2006 dan 2018.

BACA JUGA: Sebagian Warga Yahudi Israel Tak Setuju Rencana Netanyahu Aneksasi Tepi Barat

Sementara itu, laporan kantor berita Anadolu pada Desember 2019 mengungkapkan bahwa terdapat setidaknya 19 keluarga Palestina, dengan jumlah sekira 100 orang yang terpaksa tinggal di gua-gua di Hebron, Tepi Barat karena terusir dari rumah mereka.

Salah satu warga Palestina itu adalah Munther Abu Aram, (48), yang tinggal bersama keluarganya di sebuah gua di Khirbet Janba, wilayah Tepi Barat yang diduduki. Dalam gua berukuran sekira 150 meter persegi itu Abu Aram bersama istri dan empat anaknya menjalani kehidupan layaknya masyarakat primitif tanpa listrik, infrastruktur, akses ke jalan, sekolah, bahkan air.

"Kehidupan di dalam gua sangat sulit, tetapi kami terbiasa setelah buldoser pendudukan Israel menghancurkan rumah saya pada 2018, yang dibangun dari batu bata, semen dan pelat timah, karena itu dibangun tanpa lisensi. Itu dibangun kembali dan dihancurkan lagi pada 2019," kata Abu Aram kepada Al-Monitor.

BACA JUGA: Israel kembali Bangun Pemukiman Warga Yahudi di Tepi Barat

Dia mengatakan bahwa pasukan pendudukan Israel ingin mengubah Khirbet Janba menjadi daerah militer tertutup untuk memperluas pemukiman Yahudi Kiryat Arba dan pos-pos di sekitarnya. Untuk itu Negara Zionis tersebut mengusir warga Palestina dan menyita tanah-tanah mereka.

Otoritas Israel juga menolak untuk menyediakan listrik dan air kepada Khirbet Janba dan telah mencabut dan menghancurkan beberapa tiang listrik dan jaringan air.


Abu Aram dan keluarganya bercocok tanam dan memelihara ternak, dan ia menggunakan gerobak keledai untuk melakukan perjalanan ke kota-kota tetangga untuk membeli air minum dan persediaan lainnya, serta untuk mengangkut anak-anaknya ke sekolah mereka di desa tetangga yang berjarak puluhan kilometer jauhnya.

Sumber: okezone

Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya