0
Thumbs Up
Thumbs Down

Prabowo-Megawati Makin Akrab, Sinyal Gerindra Masuk ke Pemerintahan Jokowi Jadi. . .

wartaekonomi
wartaekonomi - Sun, 11 Aug 2019 16:38
Dilihat: 17
Jakarta

Hubungan antara Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri terlihat semakin dekat.

Setelah datang ke kediaman Megawati di Teuku Umar, Jakarta, 24 Juli lalu, Prabowo juga menghadiri Kongres V PDIP. Sikap Prabowo itu memperkuat anggapan Gerindra merapat ke kubu Pemerintah Joko Widodo-Ma'ruf Amin, setelah sebelumnya bersedia bertemu Joko Widodo (Jokowi) di Stasiun MRT Lebak Bulus.

Baca Juga: Prabowo Mau Nyapres Lagi Tahun 2024

"Jadi gini, Gerindra bukan menawarkan konsep dalam koalisi. Gerindra ditanya Pak Prabowo masukannya seperti apa untuk bangsa ini. Nah, Pak Prabowo menyampaikan ini lho konsep kedaulatan pangan dan kedaulatan, energi. Pengelolaan BUMN yang baik yang selama ini di samping disampaikan Pak Prabowo dalam kampanye itu, ke Pak Jokowi, ke Ibu Mega," kata Anggota Badan Komunikasi (Bakom) DPP Partai Gerindra, Andre Rosiade kepada wartawan di Jakarta, Minggu (11/8/2019).

Andre menjelaskan, konsep-konsep itu ditanya oleh Jokowi maupun Mega saat melakukan diskusi. Prabowo menyampaikan masukan-masukan itu kepada dua elite yang menjadi poros koalisi pemerintah itu.

Baca Juga: Bukan Soal Pantas, PDIP Belum Rela Kalau Megawati...

"Intinya diskusi lah, ada masukan enggak Pak Prabowo? Pak Prabowo menyampaikan masukan itu," ujarnya.

Menurut Andre, Gerindra ingin berkontribusi dalam pembangunan namun, berkontribusi ini bisa dilakukan di dalam maupun di luar pemerintah. Tetapi jika konsep Gerindra bisa diadopsi dan bisa dipakai bersama-sama dengan Jokowi maka Gerindra bisa membantu di dalam pemerintahan. Yang jelas, Gerindra ingin pemerintahan kuat.

"Bisa dipakai bersama-sama oleh Pak Jokowi, kita bisa bantu di dalam (pemerintahan-red). Kalau tidak, kita bisa bantu Pak Jokowi di luar. Enggak ada masalah. Gerindra ingin pemerintah ke depan menjadi pemerintah kuat, lalu kalau kita di dalam, kita akan bantu. Kalau kita di luar, kita akan jadi mitra yang baik, mitra yang konstruktif lah. Itu rencana Gerindra," papar Andre.

Baca Juga: Gerindra Harus Bongkar Penumpang Gelap yang Manfaatkan Prabowo, Berani?

Menurut dia, Gerindra kemungkinan akan memutuskan sikap politiknya pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) yang akan diselenggarakan pada 21 September mendatang.

"Belum tahu saya apakah (keputusan sikap politik-red) di situ atau tidak. Yang jelas, kami tanggal 21 September kemungkinan besar 21 September kita rakernas," tandasnya.

Penulis: Redaksi

Editor: Lestari Ningsih


Foto: Nyoman Budhiana

Sumber: wartaekonomi

Prabowo-Megawati Makin Akrab, Sinyal Gerindra Masuk ke Pemerintahan Jokowi Jadi. . .

Prabowo-Megawati Makin Akrab, Sinyal Gerindra Masuk ke Pemerintahan Jokowi Jadi. . .

Prabowo-Megawati Makin Akrab, Sinyal Gerindra Masuk ke Pemerintahan Jokowi Jadi. . .

Prabowo-Megawati Makin Akrab, Sinyal Gerindra Masuk ke Pemerintahan Jokowi Jadi. . .

Prabowo-Megawati Makin Akrab, Sinyal Gerindra Masuk ke Pemerintahan Jokowi Jadi. . .

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya