0
Thumbs Up
Thumbs Down

Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

Republika Online
Republika Online - Sun, 21 Jul 2019 10:55
Dilihat: 32
Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

JAKARTA -- Politikus Golkar Lawrence Siburian mempermasalahkan posisi rangkap jabatan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, yang kini menjabat menteri perindustrian. Dia menyarankan, Airlangga bila hendak maju sebagai ketua umum partai tersebut untuk periode berikutnya mesti melepas posisi menteri.

"Jadi karakteristik dua jabatan ini berbeda. Oleh karena itu, betul Pak Jokowi itu, tak boleh dirangkap. Kalau mau Partai Golkar itu besar, maka Pak Airlangga harus memilih. Jadi menteri atau ketum. Tidak bisa rangkap dua," kata Lawrence, Ahad (21/7).

Dia menilai, menteri memikiki karakteristik kerja yang berbeda dengan ketua umum partai dalam menjalankan jabatanya. Menteri sehari hari bertugas membantu presiden, menjalankan program daripada pemerintah, menjalankan rapat secara rutin.

Sementara, sosok ketua umum (ketum) harus mengurus partai dan harus mengurus rakyat yang memilih partainya. Ketua umum partai harus mengelola partai dari sabang sampai merauke bahkan cabang di luar negeri. Dalam posisinya sebagai ketua umun yang juga menjabat menteri, Airlangga dinilai kurang bersentuhan langsung dengan konstituen Golkar di daerah.

"Karena dia juga tidak ke daerah pak airlangga. Sedangkan partai Golkar ini harus ke daerah-daerah dalam arti kata turun sampai ke desa," papar Lawrence. Ia membandingkan Airlangga dengan eks Ketum Golkar Akbar Tanjung yang disebutnya mengunjungi seluruh provinsi, menginap dan bertemu dengan kader dan pengurus membagas program.

Untuk kondisi saat ini, di mana Airlangga menjabat sebagai ketua umum sekaligus menteri, Lawrence mengaku masih memaklumi sebagai suatu pengecualian. Pasalnya, saat itu Ketua Umum Golkar Setya Novanto terlibat korupsi sehingga secara darurat harus diganti.

"Kalau kemarin itu sangat pengecualian lah. Karena ke depan tidak bisa, tidak boleh. Harus memilih. Kalau jadi menteri kabinet, enggak boleh dia rangkap jabatan lagi. Itu pasti akan ditentang oleh kader partai," kata Lawrence.

Untuk diketahui, dinamika menuju Munas Golkar terus bergejolak. Terakhir, muncul deklarasi yang menagatasnamakan diri Gerakan Milenial Partai Golkar (Gempar). Deklarasi itu menyebut sejumlah politikus Golkar yang dianggap berpotensi sebagai ketua umum, seperti Bambang Soesatyo (Bamsoet), Indra Bambang Utoyo, Ridwan Hisjam, Ahli Yahya, Marlinda Poernomo, dan Ula Nukrawati.


Berita Terkait
  • PDIP Nilai Wajar Parpol Berebut Kursi Ketua MPR
  • Bamsoet Ingin Kembalikan Golkar Jadi Rumah Bagi TNI/Polri
  • Hasil Pileg Jadi Amunisi di Perebutan Posisi Ketum Golkar
Berita Lainnya
  • Arsenal Sedikit Lagi Dapatkan Striker Brasil Everton Soares
  • Wisatawan Masih Gemar Panjat Batu Uluru Australia

Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

Politikus Golkar: Airlangga Pilih Menteri atau Ketua Umum

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya