0
Thumbs Up
Thumbs Down

Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

okezone
okezone - Mon, 22 Jul 2019 14:50
Dilihat: 36
Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

JUSMELY Vasquez adalah kurir sepeda di Rappi, sebuah aplikasi ekspedisi yang menggemparkan Kolombia. Vasquez, mekanik sekaligus musikus berusia 24 tahun yang pindah ke Kolombia dua tahun lalu, bertemu saya dengan tas punggung khusus yang diproduksi Rappi.

Sweter yang kerap dikenakan Vasquez, yang memuat tulisan 'Made in Venezuela, bukan bagian dari seragamnya sebagai kurir Rappi. Di ibu kota Kolombia, Bogota, sebagian besar karyawan Rappi diperkirakan merupakan warga negara Venezuela yang bermigrasi untuk menghindari kelaparan dan kemiskinan.

Baca juga: Fakta Menarik Fintech Ilegal Kian Ganas

Pada 2018, Rappi mencapai status unicorn alias memiliki nilai valuasi leih dari USD1 miliar. Titel itu adalah pencapaian besar bagi perusahaan yang didirikan tiga warga Kolombia tahun 2015 tersebut.

Momentum naik daun perusahaan ini bertepatan dengan kejatuhan Venezuela, tetangga Kolombia di sisi timur. Ketidakpuasan politik yang berakar dari hiperinflasi, pemotongan daya listrik, hingga kelangkaan makanan memaksa warga negara itu meninggalkan kampung halaman.

Bagi banyak pelarian dari Venezuela itu, Rappi telah menjelma menjadi penyelamat hidup karena menyediakan pekerjaan yang banyak diidamkan.

Baca juga: Supaya Tak Tertipu, Ini Ciri-Ciri Pinjaman Online Ilegal

Namun, para pekerja lokal di Kolombia berasumsi bahwa keberadaan tenaga kerja asing justru membuat standar upah menurun. Sementara sejumlah pakar terus mencari tahu apakah kesuksesan Rappi didorong krisis Venezuela.

Angkatan kerja baru

Rappi mulai bisnis mereka dengan menjalankan jasa pesan-antar makanan. Namun setelahnya, mereka berubah menjadi aplikasi super dengan menawarkan berbagai jasa lain.

Rappi menawarkan jasa pembelian makanan dan obat (Instacart), belanja di restoran (Uber Eats dan Deliveroo), penarikan uang tunai serta pengiriman uang via ponsel (Venmo).

Baca juga: Fintech Diminta Jangkau Masyarakat yang Belum Tersentuh Perbankan

Aplikasi ini juga menjadi cara bagi para pelanggan untuk menuntaskan ragam pekerjaan: karyawan Rappi dapat mengirim paket bahkan membelikan Anda pakaian (TaskRabbit).

Enam tahun setelah didirikan, Rappi berekspansi ke enam negara di Amerika Selatan. Mereka mengklaim bekerja sama dengan 100 ribu kurir.

Rappi mendapat titel unicorn tahun 2018, usai investasi senilai USD1 miliar dari lembaga perbankan Jepang, SoftBank, resmi mengucur ke kas mereka.

Rappi enggan membuka data tentang jumlah warga Venezuela yang bekerja di perusahaan mereka. Mereka mengklaim tidak ingin memunculkan sentimen anti-pekerja migran di kawasan tersebut.


Namun mereka menyatakan bahwa 30% kurir mereka adalah migran yang berasal dari berbagai negara Amerika Latin.

Sumber: okezone

Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

Polemik Kurir Sepeda dari Pekerja Migran dan Pedang Bermata Dua Gig Economy

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya