0
Thumbs Up
Thumbs Down

Perang Siber Memanas, Iran dan China Bersatu Lawan AS

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 12 Jul 2019 15:39
Dilihat: 44
Jakarta

Perang siber semakin memanas. Untuk melawan unilateralisme dan hegemoni Amerika Serikat di bidang Teknologi Informasi (TI), China dan Iran sepakat untuk bersatu.

"Republik Islam Iran dan China berdiri dalam satu kesatuan untuk menghadapi unilateralisme dan hegemoni AS di bidang IT," kata Menteri Teknologi Komunikasi dan Informasi (ICT) Iran Mohammad Javad Azari Jahromi, seperti dikutip sindonews.com dari Forbes (6/7/2019).

Menanggapi komentar itu, pihak Beijing pun bertemu dengan rekannya Miao Wei beberapa hari kemudian. Para menteri tersebut membahas tantangan bersama dalam menghadapi unilateralisme AS.

Menteri Iran itu menyebut Washington menyebarkan hegemoni pada teknologi strategis baru seperti artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan. Bahkan Dia juga mengkritik tindakan Washington terhadap Huawei dan ZTE.

Baca Juga: Israel Sebut Iran Kian Dekat Miliki Senjata Nuklir

Media pemerintah Iran juga memberitakan, para menteri telah membahas cara-cara untuk meningkatkan kerjasama di bidang teknologi farmasi dan melawan ancaman di dunia maya. Kedua pihak juga sepakat untuk membentuk kelompok kerja bersama untuk menyurvei dan melawan berbagai ancaman.

Masih menurut laporan Forbes, Miao Wei menekankan bahwa kerjasama antara kedua negara akan bersatu mengatasi ancaman dan tekanan semacam itu. Sebelumnya, pada bulan Mei, Menteri Luar Negeri China, Wang Yi mengatakan kepada wartawan setelah bertemu dengan Javad, bahwa China sangat menentang sanksi unilateral AS dan prasangka-prasangkanya.

"China memahami kondisi dan kekhawatiran Iran dan menjaga kepentingan sah Iran," kata Wang Yi.

Meskipun beberapa bahasa dapat diartikan sebagai referensi arus utama, kepentingan IT non-militer, konteksnya sepenuhnya terkait keamanan dunia maya dan muncul ketika ketegangan terus meningkat. Hal itu menjadikan domain siber semakin penting.

Baca Juga: Iran Mau Berunding dengan AS, Tapi Ada Syaratnya

Dengan menempatkan risiko teoritis dari Korea Utara di satu sisi, ancaman terbesar terhadap keamanan AS dan sekutunya berasal dari Rusia, China, dan Iran. Hal yang sama berlaku ketika menyangkut keamanan dunia maya, di mana China dan Rusia telah lama menjadi kekuatan terhebat di dunia, tetapi Iran juga menginginkan kursi di meja itu.

Dari perspektif militer, ada hubungan yang jelas. Rusia memasok senjata dan sponsor proksi ke Timur Tengah, dan China sekarang dilaporkan mengincar peran militer yang lebih signifikan di kawasan. China dan Rusia juga menyalahkan AS karena meningkatnya ketegangan dengan Iran.

Sementara itu, integrasi yang terus-menerus dari perang dunia maya dan konvensional telah menjadi berita utama tahun ini, juga di Timur Tengah. Israel meluncurkan serangan rudal untuk membalas serangan siber ofensif, sementara AS melakukan sebaliknya, menanggapi Teheran yang menjatuhkan drone mata-mata dengan serangan siber terhadap sistem kontrol rudal rezim para Mullah.

Baca Juga: China Tetap Nekat Impor Minyak Iran Walau Dilarang AS

Dalam domain konvensional, limpahan dari medan perang ke dunia nyata datang dalam bentuk pemberontakan dan terorisme. Sulit untuk merencanakan serta melaksanakan dan biasanya gagal. Dalam domain siber, serangan dapat dipasang pada target lunak di seluruh dunia dengan relatif mudah. Iran sedang belajar dengan cepat dalam hal ini.

Peringatan yang dikeluarkan oleh Komando Siber AS setelah serangan terhadap Iran adalah untuk pengguna Outlook bahwa kemungkinan peretasan terhadap Iran menargetkan jutaan sistem yang belum "ditambal". Iran pun tidak perlu melawan target keras untuk membalas.

Penulis: Agus Aryanto

Editor: Kumairoh


Foto: Garrett LaBarge

Sumber: wartaekonomi

Perang Siber Memanas, Iran dan China Bersatu Lawan AS

Perang Siber Memanas, Iran dan China Bersatu Lawan AS

Perang Siber Memanas, Iran dan China Bersatu Lawan AS

Perang Siber Memanas, Iran dan China Bersatu Lawan AS

Perang Siber Memanas, Iran dan China Bersatu Lawan AS

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya