0
Thumbs Up
Thumbs Down

Parah Banget! Cuma buat Penghargaan Diskotek Colosseum, DKI Bakar Anggaran Gila-gilaan

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 19 Dec 2019 08:42
Dilihat: 143
Jakarta

Anggaran penyelenggaraan penghargaan untuk usaha di bidang pariwisata di Jakarta yang diselenggarakan Pemprov DKI, yaitu Anggaran Adikarya Wisata, diketahui mencapai Rp2,2 miliar. Anggaran itu berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) DKI 2019.

Pemberian penghargaan tersebut menjadi polemik setelah DKI memberikan penghargaan itu kepada Diskotek Colosseum, yang kemudian dicabut kembali karena mendapat protes masyarakat.

Berdasarkan laman apbd.jakarta.go.id yang diakses, Rabu (18/12/2019), anggaran yang dikelola Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dinas Pariwisata dan Budaya (Disparbud) DKI itu mencapai Rp2.220.834.973. Anggaran itu memiliki 40 komponen mulai dari honorarium juri hingga program pembinaan dan pengembangan industri pariwisata.

Baca Juga: Bantah Sertifikat Diskotek Colosseum Palsu, Anies Ngaku Kasih Tanda Tangan...

Anggaran tertinggi yakni untuk Belanja Jasa Penyelenggaraan Acara (Event Organizer) khusus honorarium juri sebesar Rp519,75 juta. Disebutkan honorarium untuk 30 juri sebanyak tujuh kali. Setiap juri diupah Rp2,25 juta. Kemudian ditambah Pajak Pertambahan Nilai (PPn) sebesar Rp47,25 juta.

Selain itu, ada juga anggaran jamuan makan untuk peserta dan panitia dengan nilai Rp219.566.600 untuk 550 orang. Anggaran lainnya di antaranya sewa ballroom sebesar Rp276.593.075, biaya manajer dan project coordinator sebesar Rp219.780.000, juga biaya personel untuk pengumpul data sebesar Rp154.000.000.

Adikarya Wisata 2019 sendiri diselenggarakan di Hotel JW Marriott, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, pada 6 Desember 2019. Ada 31 kategori penghargaan, dari 13 bidang pariwisata.

Penghargaan untuk Colosseum akhirnya dicabut setelah Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) DKI, diketahui menemukan adanya indikasi transaksi narkoba di sana.

Baca Juga: Pembuat Meme Joker Sindir Anies Soal Penghargaan Diskotek dan Bilang: Malu Ya Pak?

Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan mencopot pejabat yang dianggap paling bertanggung jawab, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Disparbud DKI Alberto Ali. Anies menilai Alberto telah melakukan kesalahan fatal karena tidak mengindahkan laporan BNNP, serta malah memproses diberikannya penghargaan untuk Colosseum.

"(Alberto lakukan kesalahan) fatal dong! Lah bagaimana sebuah tempat, jelas-jelas ada laporan (dari BNNP) Oktober, malah Desember dikasih penghargaan," ujar Anies di kawasan Tanah Abang, Jakarta, Selasa (17/12/2019).

Penulis: Redaksi

Editor: Rosmayanti


Foto: Sufri Yuliardi

Sumber: wartaekonomi

Parah Banget! Cuma buat Penghargaan Diskotek Colosseum, DKI Bakar Anggaran Gila-gilaan

Parah Banget! Cuma buat Penghargaan Diskotek Colosseum, DKI Bakar Anggaran Gila-gilaan

Parah Banget! Cuma buat Penghargaan Diskotek Colosseum, DKI Bakar Anggaran Gila-gilaan

Parah Banget! Cuma buat Penghargaan Diskotek Colosseum, DKI Bakar Anggaran Gila-gilaan

Parah Banget! Cuma buat Penghargaan Diskotek Colosseum, DKI Bakar Anggaran Gila-gilaan

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya