0
Thumbs Up
Thumbs Down

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

wartaekonomi
wartaekonomi - Wed, 21 Jul 2021 23:59
Dilihat: 211

Sejumlah peneliti menemukan bukti epidemi virus corona pecah di kawasan Asia Timur lebih dari 20.000 tahun yang lalu. Jejak wabah terbukti dalam susunan genetik orang-orang dari daerah itu, mereka temukan.

Para peneliti, melansir laman World Economic Forum, Rabu (21/7/2021), telah menganalisis genom lebih dari 2.500 manusia modern dari 26 populasi di seluruh dunia. Ini dilakukan untuk lebih memahami bagaimana manusia beradaptasi dengan sejarah wabah virus corona.

Baca Juga: Begini Hari Kebebasan di Inggris yang Abaikan Virus Corona, Bikin Iri atau Malah...

Tim peneliti menggunakan metode komputasi untuk mengungkap jejak genetik adaptasi terhadap virus corona. Virus corona termasuk dalam keluarga virus yang bertanggung jawab atas tiga wabah besar dalam 20 tahun terakhir, termasuk pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Dalam 20 tahun terakhir, telah terjadi tiga wabah virus corona epidemi parah: SARS-CoV yang mengarah ke Sindrom Pernafasan Akut Parah (Severe Acute Respiratory Syndrome), yang berasal dari China pada tahun 2002 dan menewaskan lebih dari 800 orang. MERS-CoV menyebabkan Sindrom Pernafasan Timur Tengah (Middle East Respiratory Syndrome), yang menewaskan lebih dari 850 orang. Dan, SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19, yang telah menewaskan 3,8 juta orang.

Tetapi studi tentang evolusi genom manusia ini telah mengungkapkan epidemi virus corona besar lainnya yang pecah ribuan tahun sebelumnya.

"Ini seperti menemukan fosil jejak kaki dinosaurus alih-alih menemukan fosil tulang secara langsung," kata David Enard, seorang profesor di departemen ekologi dan biologi evolusi di University of Arizona.

"Kami tidak menemukan virus purba secara langsungsebaliknya kami menemukan tanda-tanda seleksi alam yang dikenakannya pada genom manusia pada saat epidemi purba," terang Enard.

Menelusuri wabah virus corona

Tim mensintesis protein manusia dan SARS-CoV-2, tanpa menggunakan sel hidup, dan menunjukkan bahwa ini berinteraksi secara langsung dan secara khusus menunjukkan sifat alami dari mekanisme yang digunakan virus corona untuk menyerang sel.

Genom manusia modern berisi informasi evolusi yang menelusuri kembali ratusan ribu tahun. Informasi yang tersedia termasuk adaptasi fisiologis dan imunologis yang memungkinkan manusia bertahan dari ancaman baru, termasuk virus.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa nenek moyang orang Asia Timur mengalami epidemi penyakit akibat virus corona yang mirip dengan COVID-19. Orang Asia Timur berasal dari daerah yang kini menjadi China, Jepang, Mongolia, Korea Utara, Korea Selatan, dan Taiwan.

Untuk menyerang sel, virus harus menempel dan berinteraksi dengan protein spesifik yang diproduksi oleh sel inang yang dikenal sebagai protein interaksi virus, atau VIP. Para peneliti menemukan tanda-tanda adaptasi pada 42 gen manusia berbeda yang mengkode VIP, menunjukkan nenek moyang orang Asia Timur modern pertama kali terpapar virus corona lebih dari 20.000 tahun yang lalu.

"Kami menemukan 42 VIP terutama aktif di paru-parujaringan yang paling terpengaruh oleh virus coronadan mengonfirmasi bahwa mereka berinteraksi langsung dengan virus yang mendasari pandemi saat ini," kata penulis pertama Yassine Souilmi dari Fakultas Ilmu Biologi Universitas Adelaide.

Selain VIP, yang terletak di permukaan sel inang dan digunakan oleh virus corona untuk memasuki sel, virus berinteraksi dengan banyak protein seluler lain begitu masuk.

"Kami menemukan bahwa gen manusia yang mengkode protein yang mencegah atau membantu virus berkembang biak telah mengalami lebih banyak seleksi alam sekitar 25.000 tahun yang lalu daripada yang biasanya Anda harapkan," kata Enard.

Tanda-tanda genetik sinyal

Pekerjaan tersebut menunjukkan bahwa selama epidemi, seleksi menyukai varian tertentu dari gen manusia yang terlibat dalam interaksi sel virus yang dapat menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah.

Mempelajari "jejak" yang ditinggalkan oleh virus purba dapat membantu para peneliti lebih memahami bagaimana genom dari populasi manusia yang berbeda beradaptasi dengan virus yang muncul sebagai pendorong penting evolusi manusia.

Studi independen lainnya menunjukkan bahwa mutasi pada gen VIP dapat memediasi kerentanan virus corona dan juga keparahan gejala COVID-19. Dan beberapa VIP saat ini sedang digunakan dalam perawatan obat untuk COVID-19 atau merupakan bagian dari uji klinis untuk pengembangan obat lebih lanjut.

"Interaksi kita di masa lalu dengan virus telah meninggalkan sinyal genetik yang dapat kita manfaatkan untuk mengidentifikasi gen yang mempengaruhi infeksi dan penyakit pada populasi modern, dan dapat menginformasikan upaya penggunaan kembali obat dan pengembangan perawatan baru," kata rekan penulis Ray Tobler dari University of Adelaide's School dari Ilmu Biologi.

"Dengan mengungkap gen yang sebelumnya dipengaruhi oleh wabah virus historis, penelitian kami menunjukkan janji analisis genetik evolusioner sebagai alat baru dalam memerangi wabah di masa depan," kata Souilmi.


Penulis penelitian mengatakan penelitian mereka dapat membantu mengidentifikasi virus yang telah menyebabkan epidemi di masa lalu dan mungkin terjadi di masa depan. Studi seperti mereka membantu para peneliti menyusun daftar virus yang berpotensi berbahaya dan kemudian mengembangkan diagnostik, vaksin, dan obat-obatan untuk kembalinya virus tersebut.

Sumber: wartaekonomi

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

Para Ilmuwan Kian Tercerahkan Usai Temukan Jejak Wabah Virus Corona dari 20.000 Tahun Lalu

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya