0
Thumbs Up
Thumbs Down

Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

Republika Online
Republika Online - Tue, 29 Sep 2020 20:18
Dilihat: 76
Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

WASHINGTON -- Para astronom mendapatkan solusi mendapatkan sinyal dari luar angkasa dengan lebih jernih. Astronom akan menempatkan observatorium di sisi jauh bulan.

Bulan itu secara efektif memblokir sinyal radio dari Bumi, menyediakan lingkungan yang tenang di mana satelit dapat mengamati data dengan damai. Untuk diketahui, astronom menghindari sinyal radio yang dibuat manusia yang dapat mengganggu sinyal dari luar angkasa.

Jumlah radio output yang dibuat oleh manusia dapat menenggelamkan sinyal yang menarik apa pun dari langit yang mungkin ingin diteliti para astronom. Sinyal-sinyal dari luar angkasa juga terhambat sebagian oleh atmosfer bumi. Ini menjadikan tantangan yang rumit bagi para astronom untuk mengamati alam semesta.

Di masa lalu, solusi yang jelas untuk masalah atmosfer adalah dengan melakukan observasi berbasis ruang angkasa. Namun, di dekat orbit Bumi, gelombang radio yang dipancarkan dari stasiun radio di seluruh dunia masih dapat diledakkan penerima radio apa pun dengan banjir sinyal yang tidak diinginkan.

Proyek baru
Proyek, yang disebut Dark Age Polarimetry Pathfinder, atau DAPPER, baru-baru ini mendapatkan anggota baru yaitu National Radio Astronomy Observatory (NRAO) yang secara resmi bergabung dengan proyek tersebut awal bulan ini. Mereka akan berkoordinasi dengan tim ilmuwan dan insinyur yang berspesialisasi dalam pekerjaan astronomi radio.

Dilansir di Universe Today, Selasa (29/9) disebutkan, NRAO akan mengambil alih pengembangan penerima radio dan antena frekuensi tinggi. Kedua teknologi akan membangun versi sebelumnya yang digunakan dalam Wilkinson Microwave Anisotropy Probe (WMAP).

Seperti WMAP, DAPPER akan berfokus pada periode waktu paling awal di alam semesta. "Zaman Kegelapan" alam semesta jauh lebih gelap daripada zaman kegelapan manusia beberapa ratus tahun yang lalu. Ini terjadi lebih dari 13 miliar tahun yang lalu, dan benar-benar gelap karena belum ada apa pun di alam semesta yang dapat menghasilkan cahaya.

Selama beberapa juta tahun pertama alam semesta, semesta hanya terdiri dari awan besar gas hidrogen. Akhirnya gravitasi menarik gas bersama untuk menciptakan bintang pertama dalam apa yang dikenal sebagai "fajar kosmik". Namun energi yang dilepaskan oleh awan hidrogen tersebut masih membombardir tata surya kita hingga hari ini dalam bentuk gelombang radio.

Secara khusus, energi itu ditransmisikan pada apa yang dikenal sebagai 'garis hidrogen'. Ini merupakan garis spektrum tepat di sekitar panjang gelombang 21 cm yang telah diamati oleh para astronom radio selama bertahun-tahun.

Garis spektral itu dapat berubah warna menjadi merah atau biru tergantung pada apakah sebuah objek yang memancarkan gelombang bergerak menuju atau menjauh dari observatorium.

DAPPER akan dapat mendeteksi pergeseran itu, dan membantu memetakan pertumbuhan awan hidrogen saat berevolusi selama beberapa juta tahun pertama keberadaan alam semesta.

Namun, sinyal yang membawa panjang gelombang yang bergeser itu sangat redup. Tidaklah mudah bagi teleskop untuk menangkap sinyal di hadapan begitu banyak kebisingan yang berasal dari Bumi.



Berita Terkait
  • Cina Rilis Foto Sisi Lain Bulan
  • Cina Luncurkan Misi Pertama Mendarat di Sisi Jauh Bulan
Berita Lainnya
  • Polri Dinilai Perlu Klarifikasi Pembubaran Deklarasi KAMI
  • Azerbaijan: Terima Kasih Erdogan

Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

Observatorium Radio akan Ditempatkan di Sisi Jauh Bulan

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya