0
Thumbs Up
Thumbs Down

Nasib! Pajak Miliarder Bakal Makin Tinggi Kalau Joe Biden Jadi Presiden AS!

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 17 Sep 2020 15:15
Dilihat: 31
Jakarta

Jika Joe Biden terpilih sebagai presiden Amerika Serikat (AS) pada November mendatang, nasib pajak para miliarder bakal lebih tinggi lagi. Namun, pungutan pajak pada sebagian besar rumah tangga di bawah kelompok berpenghasilan tinggi akan tetap sama seperti saat di bawah kepemimpinan Presiden Donald Trump, setidaknya itulah perkiraan analisis.

Dilansir dari Bloomberg News Wire di Jakarta, Kamis (17/9/2020) proposal pajak Biden akan mendapatkan 0,1% penerima teratas yaitu mereka yang saat ini berpenghasilan sekitar USD3,3 juta (Rp48 milmiar) atau lebih setiap tahun. Kelompok itu akan membayar pajak 43% dari pendapatan mereka.

Baca Juga: Pendukung Joe Biden dari Miliarder Tambah Lagi, Kali Ini dari Maestro Starbucks!

Sementara pada masa Trump, kelompok itu hanya membayar pajak sekitar 30,6% di bawah undang-undang pajak tahun 2017 yang memperhitungkan pendapatan, penggajian, dan tugas perusahaan.

Direktur Policy Analysis PWBM Richard Prisinzano mengatakan peningkatan beban pajak ini juga bakal ditanggung oleh masyarakat di luar kelompok orang-orang kaya tersebut, meski mungkin tidak signifikan.

"Peningkatan beban pajak bagi masyarakat di luar kelompok 0,1% (orang-orang kaya) akan timbul secara tidak langsung," ujar Prisinzano.

Dalam kampanye, Trump telah mengatakan kenaikan pajak oleh Biden akan menghancurkan keluarga kelas menengah, tetapi data menunjukkan hanya akan ada sedikit pengaruh bagi kebanyakan orang yang berpenghasilan kurang dari USD400.000 (Rp5,9 miliar). Trump mengatakan dia ingin memotong pajak lagi, tetapi belum merilis rencana tentang bagaimana dia akan melakukannya.

Biden telah menyatakan akan meningkatkan tarif pajak atas lapisan penghasilan kena pajak tertinggi dari 37% menjadi 39,6%. Demokrat juga akan mengenakan pajak atas pendapatan capital gain yang sama dengan pendapatan reguler bagi penerima teratas, dan memberlakukan pungutan gaji tambahan pada pendapatan di atas USD400.000.

Baca Juga: 10 Miliarder Ini Tinggal di California AS, Siapa Saja Mereka?

Biden tidak akan mengubah kewajiban pajak mereka yang berpenghasilan kurang dari USD400.000 setahun.Meski ada peningkatan beban pajak bagi kelompok terkaya, proposal pajak yang direncanakan Biden masih jauh lebih rendah bila dibandingkan dengan proposal dari figur-figur Partai Demokrat lainnya

Seperti Bernie Sanders yang pernah mengusulkan tarif pajak sebesar 97,5% atas orang kaya. Atau anggota kongres Alexandria Ocasio-Cortez yang pernah mengusulkan pajak 70% atas penghasilan di atas USD10 juta.

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami


Foto: Sindonews

Sumber: wartaekonomi

Nasib! Pajak Miliarder Bakal Makin Tinggi Kalau Joe Biden Jadi Presiden AS!

Nasib! Pajak Miliarder Bakal Makin Tinggi Kalau Joe Biden Jadi Presiden AS!

Nasib! Pajak Miliarder Bakal Makin Tinggi Kalau Joe Biden Jadi Presiden AS!

Nasib! Pajak Miliarder Bakal Makin Tinggi Kalau Joe Biden Jadi Presiden AS!

Nasib! Pajak Miliarder Bakal Makin Tinggi Kalau Joe Biden Jadi Presiden AS!

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya