0
Thumbs Up
Thumbs Down

Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

Republika Online
Republika Online - Fri, 27 Nov 2020 13:34
Dilihat: 71
Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

LONDON - Sebuah studi global yang dilakukan terhadap lebih dari 12.000 mutasi virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) yang menyebabkan infeksi penyakit COVID-19 menemukan bahwa tidak satu pun diantaranya yang tampak membuat virus menyebar lebih cepat.

Para peneliti di University College London menilai mutasi COVID-19 di lebih dari 46.000 sampel yang diambil dari orang-orang di 99 negara berbeda. Tim menyimpulkan bahwa mutasi seluruhnya tampak netral dalam hal mempercepat penyebaran virus. Studi peer-review yang diterbitkan pada Rabu (27/11) di jurnal Nature Communications mengidentifikasi total 12.706 mutasi.

Dari jumlah tersebut, 398 jenis virus corona yang ditemukan terjadi berulang kali dan secara independen. Para peneliti memutuskan untuk mengasah 185 mutasi yang telah terjadi setidaknya tiga kali secara independen selama pandemi COVID-19.

"Mutasi berulang saat ini beredar tampaknya netral evolusioner dan khususnya disebabkan oleh sistem kekebalan manusia melalui pengeditan RNA, daripada menjadi tanda adaptasi," ujar peneliti studi tersebut, dilansir CNBC, Jumat (21/11).

Pada tahap tersebut, para peneliti tidak menemukan bukti dari garis keturunan SARS-CoV-2 yang secara significan lebih dapat ditularkan karena mutasi berulang. Hasil penelitian ini muncul ketika pusat penelitian dan pembuat obat berjuang untuk memberi vaksin yang aman dan efektif untuk membantu mengakhiri pandemi.

Seperti perusahaan farmasi asal Inggris, AstraZeneca mengatakan bahwa analisis sementara menunjukkan vaksin COVID-19 yang tengah dikembangkan memiliki kemanjuran rata-rata 70 persen. Berita ini mengikuti pengumuman dari perusahaaan Amerika Pfizer yang bekerjasama dengan BioNTech mengenai efektivitas masing-masing kandidat vaksin.

Virus secara alami bermutasi dan para ilmuwan sebelumnya mengatakan mereka telah mengamati mutasi kecil pada virus corona jenis baru yang tidak memengaruhi kemampuannya untuk menyebarkan atau menyebabkan penyakit dengan signifikan.

Namun, awal tahun ini, varian mutan virus corona jenis baru yang dikenal sebagai D614G dianggap meningkatkan penularan virus.

Hal itu membuat pakar penyakit menulat AS, Anthony Fauci memperingatkan varian yang baru ditemukan mungkin menyebabkan patogen menyebar lebih mudah. Mutasi yang cukup umum semuanya tampak netral bagi virus yang membawanya.


"Ini termasuk D614G, yang menurut analisis kami lebih seperti 'penumpang gelap' yang beruntung dalam garis keturunan yang sukses, bukan pendorong penularan," jelas Francois Balloux, direktur Institut Genetika UCL dan salah satu penulis studi.

Berita Terkait
  • Penderita Retinopati Diabetes Berisiko Alami Covid-19 Parah
  • Bangkai Cerpelai di Denmark Menyembul dari Kuburan Massal
  • 70 Persen Orang Pakai Masker, Pandemi Bisa Dikendalikan
Berita Lainnya
  • Perpres 109/2020 Dorong Percepatan Proyek Strategis Nasional
  • Yogyakarta Catat 113 Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak

Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

Mutasi Virus Corona tak Sebabkan Penyebaran Lebih Cepat

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya