0
Thumbs Up
Thumbs Down

Mengejutkan! Dunia Bereaksi saat Taliban Mengumumkan Pemerintahan Baru Afghanistan

wartaekonomi
wartaekonomi - Wed, 08 Sep 2021 13:31
Dilihat: 57

Taliban telah mengumumkan pemerintahan sementara yang semuanya laki-laki yang diambil secara eksklusif dari eselon dalamnya. Salah satunya termasuk seorang pria di bawah sanksi PBB sebagai perdana menteri dan satu lagi dalam daftar "terorisme" Amerika Serikat sebagai menteri dalam negeri.

Nama-nama yang diumumkan untuk pemerintah baru pada Selasa (7/9/2021). Tepat tiga minggu setelah Taliban meraih kemenangan militer ketika pasukan asing pimpinan AS mundur, tidak memberikan tanda-tanda perdamaian kepada lawan-lawannya.

Baca Juga: Mengenal Mohammad Hasan Akhund, Kepala Pemerintahan Taliban yang Baru

Mullah Mohammad Hasan Akhund, seorang menteri senior selama pemerintahan brutal dan menindas Taliban pada 1990-an, diangkat sebagai perdana menteri sementara. Sementara salah satu pendiri kelompok itu Abdul Ghani Baradar, yang mengawasi penandatanganan perjanjian penarikan AS pada tahun 2020, ditunjuk sebagai wakil Perdana Menteri.

Diangkat ke posisi kunci menteri dalam negeri adalah Sirajuddin Haqqani, salah satu pendiri jaringan Haqqani, diklasifikasikan sebagai kelompok "teroris" oleh Washington. Dia adalah salah satu orang yang paling dicari FBI karena keterlibatannya dalam serangan bunuh diri dan hubungannya dengan al-Qaeda.

Berikut adalah bagaimana negara-negara dan kelompok-kelompok internasional bereaksi terhadap pengumuman tersebut, sebagaimana Al Jazeera melaporkan, Rabu (8/9/2021).

Amerika Serikat

AS mengatakan prihatin dengan "afiliasi dan rekam jejak" dari beberapa orang yang ditunjuk oleh Taliban untuk mengisi posisi teratas di pemerintahan baru Afghanistan.

"Kami mencatat daftar nama yang diumumkan secara eksklusif terdiri dari individu yang menjadi anggota Taliban atau rekan dekat mereka dan tidak ada wanita. Kami juga prihatin dengan afiliasi dan rekam jejak beberapa individu," kata juru bicara Departemen Luar Negeri.

"Kami memahami bahwa Taliban telah menghadirkan ini sebagai kabinet sementara. Namun, kami akan menilai Taliban dengan tindakannya, bukan kata-katanya," tambahnya.

Turki

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan dia dengan hati-hati memantau perkembangan di Afghanistan.

"Kami tidak tahu berapa lama kabinet sementara ini akan bertahan. Yang harus kita lakukan adalah mengikuti proses ini dengan hati-hati," katanya kepada wartawan dalam kunjungan resmi ke Republik Demokratik Kongo.

Qatar

Taliban menunjukkan "pragmatisme" dan harus diadili atas tindakan mereka, kata seorang pejabat tinggi Qatar kepada kantor berita AFP dalam sebuah wawancara eksklusif, menambahkan "tidak diragukan" kelompok itu adalah penguasa de facto Afghanistan.

"Mereka telah menunjukkan banyak pragmatisme. Mari kita ambil peluang di sana dan lihat tindakan publik mereka," kata Asisten Menteri Luar Negeri Lolwah al-Khater, yang tidak mengumumkan pengakuan resmi terhadap penguasa baru Afghanistan.

"Mereka adalah penguasa de facto, tidak ada pertanyaan tentang itu."

PBB

Farhan Haq, juru bicara PBB, mengatakan badan global tidak terlibat dalam tindakan pengakuan pemerintah.

"Itu adalah masalah yang dilakukan oleh negara-negara anggota, bukan oleh kami. Dari sudut pandang kami, mengenai pengumuman hari ini, hanya penyelesaian yang dinegosiasikan dan inklusif yang akan membawa perdamaian berkelanjutan ke Afghanistan," katanya kepada wartawan.

PBB berkomitmen "untuk berkontribusi pada solusi damai, mempromosikan hak asasi manusia semua warga Afghanistan, terutama perempuan dan anak perempuan," dan memberikan bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan jiwa, tambahnya.

Badan Perempuan PBB

Pramila Patten, kepala badan perempuan PBB mengatakan pengecualian Taliban terhadap perempuan di pemerintahan baru Afghanistan mempertanyakan komitmennya "untuk melindungi dan menghormati hak-hak" perempuan dan anak perempuan.


Dia menyebut partisipasi politik perempuan "prasyarat mendasar untuk kesetaraan gender dan demokrasi sejati" dan mengatakan bahwa "dengan mengecualikan perempuan dari mesin pemerintahan, kepemimpinan Taliban telah mengirimkan sinyal yang salah tentang tujuan yang mereka nyatakan untuk membangun masyarakat yang inklusif, kuat, dan sejahtera".

Sumber: wartaekonomi

Mengejutkan! Dunia Bereaksi saat Taliban Mengumumkan Pemerintahan Baru Afghanistan

Mengejutkan! Dunia Bereaksi saat Taliban Mengumumkan Pemerintahan Baru Afghanistan

Mengejutkan! Dunia Bereaksi saat Taliban Mengumumkan Pemerintahan Baru Afghanistan

Mengejutkan! Dunia Bereaksi saat Taliban Mengumumkan Pemerintahan Baru Afghanistan

Mengejutkan! Dunia Bereaksi saat Taliban Mengumumkan Pemerintahan Baru Afghanistan

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya