0
Thumbs Up
Thumbs Down

Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

Republika Online
Republika Online - Wed, 16 Sep 2020 15:34
Dilihat: 48
Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

WASHINGTON -- Matahari akan memasuki siklus cuaca matahari baru. Para ilmuwan memperkirakan bahwa fase aktivitas baru matahari, yang disebut siklus matahari 25, akan mencapai puncaknya pada tahun 2025. Namun, tampaknya ini akan menjadi siklus yang kurang aktif, sangat mirip dengan siklus matahari 24, yang berakhir pada bulan Desember.

Dijelaskan dalam Space, Rabu (16/9), cuaca matahari, yang mengikuti siklus aktivitas 11 tahun, merupakan fenomena penting untuk diprediksi. Cuaca matahari memengaruhi kehidupan dan di sekitar Bumi.

"Kami sangat senang berada di sini hari ini untuk mengumumkan bahwa siklus matahari 25 telah resmi dimulai," ujar Lisa Upton, ketua bersama Panel Prediksi Siklus Matahari 25 dan fisikawan surya di Space Systems Research Corporation,

Siklus matahari 25 akan mencapai jumlah bintik matahari puncak 115 pada Juli 2025. Siklus matahari yang sangat aktif biasanya melihat jumlah bintik matahari puncak lebih dari 200.

"Pelacak cuaca antariksa harus memperkirakan aktivitas matahari naik dan turun dalam pola yang mirip dengan 11 tahun terakhir," kata Doug Biesecker, fisikawan surya di NOAA's Space Weather Prediction Center.

Para ilmuwan menekankan, hanya karena siklus baru akan relatif tenang tidak berarti kita harus mengabaikannya. Biesecker menunjuk pada suar besar yang dihasilkan matahari pada 2012, beberapa tahun sebelum puncak siklus matahari terakhir.

"Kami katakan siklus 25 akan menjadi seperti siklus 24 dalam hal bintik matahari. Siklus 24 berhasil menghasilkan badai matahari yang dahsyat selama ratusan tahun, tetapi tidak sampai ke Bumi," kata dia.

Menurut Lika Guhathakurta, ahli heliofisika di markas NASA, selama matahari minimum, aktivitas matahari berubah bentuk.

"Misalnya, sinar kosmik galaksi berada pada titik tertinggi sepanjang masa di lingkungan luar angkasa, dan ini memiliki semua jenis implikasi untuk eksplorasi ruang angkasa, pariwisata luar angkasa, dan industri penerbangan." katanya.

Dampak potensial lain dari matahari yang lebih tenang adalah pada sampah ruang angkasa, yang dapat dikirim oleh siklus matahari yang lebih aktif ke atmosfer bumi untuk dibakar.

Untuk memantau dan memprediksi aktivitas matahari, para ilmuwan mengandalkan berbagai pengamatan. Penghitungan bintik matahari adalah yang paling mudah. Semakin banyak bintik matahari, semakin aktif matahari.

Seberapa jauh matahari di utara atau selatan tempat-tempat paling awal dalam suatu siklus mulai terbentuk juga dapat memberi para ilmuwan gambaran tentang seperti apa musim itu. Saat ini, bintik matahari yang bermunculan lebih dekat ke ekuator, seperti yang biasa terjadi untuk siklus matahari yang lebih tenang.

Meskipun beberapa tahun terakhir telah menyaksikan peluncuran misi cuaca luar angkasa dan matahari baru, Biesecker mengatakan bahwa prediksi tim tidak bergantung pada data dari pesawat ruang angkasa baru tersebut.

"Saat kami mencoba memprediksi sesuatu yang memiliki siklus 11 tahun, data baru selalu berguna, tetapi sulit dipercaya," katanya.

"Jadi secara umum, misi yang lebih baru belum memainkan peran dalam proses memprediksi siklus, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka tidak akan berperan ketika kita mencoba memprediksi siklus matahari 26," kata dia.

Memantau aktivitas matahari dan membuat prediksi yang andal tentang siklus matahari yang akan datang akan sangat penting karena astronot sekali lagi menjelajah di luar perlindungan medan magnet bumi.


Berita Terkait
  • NASA dan ESA akan Geser Orbit Asteroid Agar tak Tabrak Bumi
  • NASA Cari Kontraktor untuk Kumpulkan Tanah di Bulan
  • NASA Rilis Gambar yang Ungkap Alam Semesta 'Tak Terlihat'
Berita Lainnya
  • Viral, Aksi Emak-Emak Gunting Bendera Merah Putih
  • Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

Matahari Masuki Siklus Baru yang Relatif Tenang

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya