0
Thumbs Up
Thumbs Down

Makin Dongkol, Warga China Makin Ga Leluasa buat Dapatkan Visa AS karena...

wartaekonomi
wartaekonomi - Sun, 06 Dec 2020 07:59
Dilihat: 51
Washington

Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat (AS) akan menolak visa untuk warga China yang terlibat dalam operasi luar negeri yang melibatkan aksi kekerasan dan intimidasi.

Pembatasan visa tersebut akan diterapkan pada pejabat Partai Komunis China atau siapapun yang berpartisipasi dalam propaganda atau kegiatan di bawah United Front Work Department (UFWD) Partai Komunis China. Pernyataan ini disampaikan oleh Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo.

Baca Juga: Sentil Kuantum Ciptaan Google, Fisikawan China Ngaku Teknologinya Bisa Begini

UFWD selama ini terlibat dalam usaha untuk menekan orang-orang di luar perbatasan China. Sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Uighur dan Tibet.

Menlu Pompeo mengumumkan batasan baru ini mencakup mengungkapkan informasi pribadi tentang para pengkritik di dunia maya dan keluarga mereka.

"Tindakan ini untuk menunjukkan bahwa orang-orang yang bertanggung jawab atas tindakan melanggar peraturan internasional tidak diterima di Amerika Serikat," ujar Mike Pompeio, dikutip dari AP.

Warga negara China akan ditolak visanya oleh otoritas AS jika mereka terlibat dalam kegiatan UFWD dengan menggunakan cara kekerasan, ancaman atau cara lain untuk menekan komunitas Tionghoa di perantauan, akademisi atau kelompok masyarakat sipil di AS atau di tempat lain.

"PKC narasi otoriter dan preferensi kebijakan, "kata Departemen Luar Negeri dalam pernyataan terpisah tentang tindakan tersebut.

Belum jelas berapa banyak orang yang berpotensi dicakup oleh pembatasan baruini. Kebijakan tersebut dilakukan bersamaan dengan rencana untuk memberlakukan batasan waktu baru pada visa untuk anggota Partai Komunis China dan keluarga mereka, memotong waktu berlakunya dokumen perjalanan dari 10 tahun menjadi satu bulan.

China menanggapi pembatasan tersebut dengan menuduh pemerintah AS melakukan 'peningkatan penindasan politik'. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying mengatakan Kamis bahwa pembatasan perjalanan 'sama sekali tidak konsisten dengan kepentingan AS sendiri' dan akan merusak citra global Amerika Serikat.

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: Reuters/Thomas Peter

Sumber: wartaekonomi

Makin Dongkol, Warga China Makin Ga Leluasa buat Dapatkan Visa AS karena...

Makin Dongkol, Warga China Makin Ga Leluasa buat Dapatkan Visa AS karena...

Makin Dongkol, Warga China Makin Ga Leluasa buat Dapatkan Visa AS karena...

Makin Dongkol, Warga China Makin Ga Leluasa buat Dapatkan Visa AS karena...

Makin Dongkol, Warga China Makin Ga Leluasa buat Dapatkan Visa AS karena...

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya