0
Thumbs Up
Thumbs Down

Limbah Radioaktif Bocor dari Sebuah Kontainer Berkarat di Fukushima

Japanese STATION
Japanese STATION - Fri, 07 May 2021 04:00
Dilihat: 70

Sebuah alarm berdering serelah material radioaktif bocor dari sebuah kontainer karatan yang menampung limbah terkontaminasi dari bencana nuklir Fukushima silam.

Insiden tersebut terjadi menujukkan bahwa Tokyo Electric Power Co., operator PLTN Fukushima No. 1 masih punya “PR” sebelum penghancuran PLTN itu. Padahal, perusahaan ini masih dibuat pusing terkait apa yang harus mereka lakukan terhadap jutaan ton air terkontaminasi yang disimpan dalam PLTN. Mereka juga memiliki puluh ribuan kontainer berisi limbah radioaktif di tempat itu. Keputusan terkait pemusnahannya belum dibuat, dan kini, kontainer tersebut mulai menunjukkan umur mereka sebenarnya.

Sebelumnya pada awal Mret lalu, pada suatu hari setelah hujan deras alarm, para pekerja di pabrik menanggapi peringatan tentang naiknya tingkat radiasi di selokan drainase. Mereka mengidentifikasi bahan radioaktif tingkat tinggi di dalam air di selokan. Di tanah di dekatnya, mereka menemukan bongkahan seperti gel dari bahan lengket dan kehitaman, dengan panjang 90 sentimeter dan lebar 30 cm. Bongkahan itu memancarkan radiasi.

Bongkahan mirip gel yang memancarkan radiasi (Tokyo Electric Power Company Holdings Inc.)

Para pekerja menyimpulkan bahwa air hujan itu kemungkinan terkontaminasi setelah bersentuhan dengan bongkahan tersebut. Saat air mengalir ke selokan, alarm pun berbunyi.

Pada saat itu, pekerja sedang memindahkan 270 kontainer baja ke lokasi berbeda di pabrik. Sayangnya, salah satu kontainer telah berkarat dan berlubang di bagian bawah.Kontainer itu menampung sekitar 450 kantong penyerap air, selang, dan kain yang digunakan untuk menangani air radioaktif dan masalah lain selama periode turbulen setelah Maret 2011. Para pekerja juga memasukkan limbah ke dalam kontainer, yang ternyata dibiarkan apa adanya.

Bahan penyerap air yang ditemukan dalam kontainer yang diduga alami kebocoran (Tokyo Electric Power Company Holdings Inc.)

TEPCO sendiri mengatakan puing-puing akibat kecelakaan, serta alat pelindung yang digunakan dengan radiasi dosis tinggi dan limbah lainnya, telah disimpan di dalam sebuah ruangan di pabrik. Perusahaan tersebut juga mengatakan bahwa barang-barang dengan dosis radiasi rendah telah dibungkus dengan lembaran penyerap atau ditempatkan dalam kontainer dan disimpan.

Saat ini, terdapat 85.469 kontainer serupa di lokasi yang menyimpan limbah radioaktif tingkat rendah. Dari jumlah tersebut, 4.011 kontainer telah terisi sebelum November 2017.

TEPCO mengatakan tidak memiliki catatan rinci tentang isi kontainer ini, kecuali bahwa mereka diberi label "jenis puing, tidak mudah terbakar." Tapi dikatakan telah dipastikan bahwa wadah ini tidak mengandung radiasi dosis tinggi.

Mereka juga mengatakan akan memeriksa kondisi wadah dan mengukur tingkat radiasi seminggu sekali. Namun, perusahaan tidak mendeteksi korosi pada kontainer sampai alarm berbunyi pada bulan Maret.

Air kotor di permukaan kontainer yang diduga bocor. (Tokyo Electric Power Company Holdings Inc.)

TEPCO mengatakan mereka akan memeriksa kondisi kontainer serta isinya secara menyeluruh dalam enam bulan ke depan.

“Kami akan membuat penilaian berdasarkan tingkat karat dan mempertimbangkan pemeliharaan dan perbaikan serta pengisian ulang bila karatnya signifikan,” kata seorang perwakilan TEPCO.

Perusahaan juga mengatakan akan memindahkan semua kontainer luar ruangan ke fasilitas khusus baru pada tahun fiskal 2028.

Kontainer yang menyimpan limbah radioaktif di PLTN Fukushima (Tokyo Electric Power Company Holdings Inc.)

Untuk akumulasi air yang disimpan di pabrik, TEPCO berencana untuk mengolahnya dan melepaskannya ke laut. Sementara itu, terkait puing-puing di dalam kontainer, perusahaan berencana mengurangi jumlahnya menjadi sekitar sepertiga dengan cara membakar, merobek-robek dan menggunakan kembali. Namun belum diputuskan metode pembuangan akhir.


TEPCO memperkirakan bahwa pekerjaan untuk menonaktifkan pembangkit listrik tenaga nuklir itu akan menghasilkan sekitar 780.000 meter kubik limbah yang terkontaminasi, seperti puing-puing dan alat pelindung bekas, sebelum akhir Maret 2032.

Limbah Radioaktif Bocor dari Sebuah Kontainer Berkarat di Fukushima

Limbah Radioaktif Bocor dari Sebuah Kontainer Berkarat di Fukushima

Limbah Radioaktif Bocor dari Sebuah Kontainer Berkarat di Fukushima

Limbah Radioaktif Bocor dari Sebuah Kontainer Berkarat di Fukushima

Limbah Radioaktif Bocor dari Sebuah Kontainer Berkarat di Fukushima

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya