0
Thumbs Up
Thumbs Down

Lawan Politik Putin Bakal Gelar Demonstrasi Besar-besaran Menentang Sistem Politik Baru

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 20 Jan 2020 20:53
Dilihat: 17
Moskow

Oposisi pemerintah Rusia berencana menggelar unjuk rasa besar-besaran bulan depan. Demonstrasi itu untuk menentang proposal Presiden Vladimir Putin yang ingin mengubah konstitusi agar ia dapat berkuasa seumur hidup.

Langkah mengejutkan Putin pekan lalu telah mengguncang sistem politik Rusia. Proposal tersebut ini memicu Perdana Menteri Dmitry Medvedev dan seluruh pemerintahannya mengundurkan diri.

Baca Juga: PM Inggris pada Putin: Tak Akan Ada Normalisasi Hubungan Inggris-Rusia

Putin mengajukan amandemen konstitusi untuk menciptakan pusat kekuasaan baru di luar presiden. Banyak yang menilai perubahan itu dapat membuat Putin tetap berkuasa setelah masa jabatannya sebagai presiden habis pada 2024.

Politisi oposisi Ilya Yashin mengumumkan ia mengkoordinasikan rencana oposisi untuk menggelar unjuk rasa menentang inisiatif Putin. Unjuk rasa tersebut akan digelar pada 29 Februari di Moskow.

"Masyarakat membutuhkan unjuk rasa besar dan jernih, ini akan menjadi unjuk rasa politik, tujuan utama akan menuntut rotasi kekuasaan dan unjuk rasa menentang perebutan kekuasaan," kata Yashin, Senin (20/1/2020).

Yashin mengatakan proposal Putin sama dengan langkah untuk 'berkuasa selamanya'. Ia mengatakan sedang meminta izin dari pihak berwenang Rusia untuk menggelar unjuk rasa.

Yashin mengatakan rencana demonstrasi tersebut mendapat banyak dukungan dari kelompok-kelompok anti-Kremlin. Hal itu termasuk dari organisasi politisi oposisi lainnya yaitu Alexei Navalny's Anti-Corruption Foundation.

Navalny mempublikasikan pesan Yashin di media sosial. Putin telah mendominasi perpolitikan Rusia selama 20 tahun.

Baca Juga: Gantikan PM Rusia, Putin Ajukan Pemimpin Layanan Pajak

Ia pernah menjadi sebagai perdana menteri dan presiden. Masyarakat Rusia akan melakukan pemungutan suara untuk menentukan proposal yang diajukan Putin. Sejauh ini belum ada unjuk rasa besar yang menentang proposal tersebut.

Pada Minggu (19/1/2020), lebih dari 1.000 orang melakukan unjuk rasa di Moskow. Kritikus Kremlin mencoba membuat demonstrasi itu sebagai perlawanan terhadap reformasi yang diajukan Putin. Tapi sebenarnya pengunjuk rasa menyuarakan isu-isu lain.

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: Getty Images

Sumber: wartaekonomi

Lawan Politik Putin Bakal Gelar Demonstrasi Besar-besaran Menentang Sistem Politik Baru

Lawan Politik Putin Bakal Gelar Demonstrasi Besar-besaran Menentang Sistem Politik Baru

Lawan Politik Putin Bakal Gelar Demonstrasi Besar-besaran Menentang Sistem Politik Baru

Lawan Politik Putin Bakal Gelar Demonstrasi Besar-besaran Menentang Sistem Politik Baru

Lawan Politik Putin Bakal Gelar Demonstrasi Besar-besaran Menentang Sistem Politik Baru

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya