0
Thumbs Up
Thumbs Down

Latihan Gabungan Perdana AL Israel dan Negara Arab: Sukses Bikin Iran Ketar-Ketir

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 18 Nov 2021 11:22
Dilihat: 77

Angkatan Laut Teluk Arab telah mengadakan latihan militer gabungan pertama dengan kapal perang Israel, yang dikoordinasikan oleh Angkatan Laut AS. Ini merupakan langkah yang hampir tidak terpikirkan hanya tiga tahun lalu.

Seperti dilansir BBC, Latihan lima hari di Laut Merah melibatkan kapal perang dari Uni Emirat Arab, Bahrain, Israel dan AS. Itu dimulai Rabu (10/11/2021) lalu dan termasuk taktik naik pesawat, pencarian dan penyitaan "untuk membantu memastikan kebebasan navigasi".

Baca Juga: 2 Negara Arab, Israel, dan Amerika Gelar Latihan Militer Gabungan

Komando Pusat Angkatan Laut AS mengatakan pelatihan itu akan "meningkatkan interoperabilitas antara tim larangan maritim pasukan yang berpartisipasi".

Latihan tersebut mengikuti penandatanganan Kesepakatan Abraham pada September 2020, yang melihat UEA dan Bahrain menormalkan hubungan mereka dengan Israel.

Sejak itu, telah terjadi pertukaran intens kontak diplomatik, militer dan intelijen antara Israel dan negara-negara Teluk, karena semua pihak berbagi keprihatinan mereka atas kegiatan Iran.

Kepala badan intelijen Israel Mossad telah melakukan kunjungan publik ke Bahrain dan pada bulan Oktober komandan angkatan udara UEA tiba di Israel pada kunjungan pertamanya.

Iran, yang baru-baru ini mengumumkan latihan angkatan lautnya sendiri di sebelah timur Selat Hormuz, sangat membenci kehadiran angkatan laut AS dan Barat lainnya di kawasan Teluk.

Selama masa Shah, Iran adalah kekuatan angkatan laut lokal yang dominan di wilayah tersebut. Sejak Revolusi Islam pada tahun 1979, ia sering meminta negara-negara Teluk Arab untuk mengusir pasukan AS, memberi tahu mereka bahwa Iran adalah mitra alami untuk menjaga keamanan Teluk. Saran mereka tidak didengar, karena keenam negara Teluk Arab terus menjadi tuan rumah fasilitas militer AS.

Arab Saudi, Bahrain dan UEA, khususnya, tetap sangat curiga terhadap Iran dan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC). Mereka telah menyaksikan dengan waspada ketika Iran telah berhasil menentang sanksi internasional untuk membangun jaringan milisi proksi yang kuat di Timur Tengah.

Lebih dari enam tahun serangan udara yang dipimpin Saudi di Yaman telah gagal mengalahkan pemberontak Houthi yang didukung Iran; Hizbullah di Lebanon telah tumbuh lebih kuat dari sebelumnya; dan Iran telah memperoleh pijakan yang signifikan di Irak dan Suriah dengan mendanai dan mempersenjatai milisi dan mengirim pasukannya sendiri untuk mendukung rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Iran juga telah membangun persenjataan rudal balistik yang tangguh yang mampu menyerang di mana saja di Teluk, sementara angkatan laut IRGC telah memperluas armada kapal torpedo cepat dan kapal peletakan ranjaunya dengan cepat.

Israel berbagi kekhawatiran Teluk Arab tentang Iran dan menjadi semakin khawatir dengan program nuklirnya, setelah pertama AS dan kemudian Iran meninggalkan komitmen yang ditetapkan dalam kesepakatan nuklir 2015, yang disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). Israel mencurigai Iran bekerja untuk membangun hulu ledak nuklir, yang dibantah Iran.

Baca Juga: Amerika Sebaiknya Dengar Dulu Rencana Iran Jika Tidak Mau Menyesal Kemudian

Israel dan Iran juga terlibat dalam konflik maritim tingkat rendah yang tidak diumumkan yang telah menyaksikan serangan misterius terhadap kapal di laut, sejauh Laut Merah dan Teluk Oman.

Pada bulan Juli, serangan pesawat tak berawak yang dipersalahkan pada Iran menewaskan seorang penjaga keamanan Inggris dan seorang anggota awak Rumania di sebuah kapal tanker yang terkait dengan Israel di lepas pantai Oman. Iran membantah terlibat.

Arab Saudi secara historis termasuk yang paling vokal dalam mengutuk kegiatan Iran di Timur Tengah, terutama sejak Putra Mahkota Mohammed Bin Salman Al Saud menjadi menteri pertahanan pada tahun 2015.

Namun pada 14 September 2019 terjadi sesuatu yang benar-benar mengubah perhitungan para perencana strategis Saudi di Riyadh.

Pada jam-jam gelap sebelum fajar, rentetan drone dan rudal yang ditargetkan dengan tepat menghantam instalasi pemrosesan minyak penting Arab Saudi di Abqaiq dan Khurais, untuk sementara melumpuhkan setengah dari output kerajaan dalam satu serangan.

Pemberontak Houthi Yaman mengklaim berada di belakangnya, tetapi rudal diluncurkan dari utara dan penyelidikan kemudian menyimpulkan bahwa mereka telah ditembakkan oleh milisi proksi Iran melintasi perbatasan di Irak selatan.

Baca Juga: Biar pun Sempat Diledakkan Mossad, Iran Bangkit dan Operasikan Lagi Situs Nuklirnya

Pesannya jelas: Iran, jika mau, dapat secara serius merusak infrastruktur nasional penting Arab Saudi dan sekutunya, termasuk pabrik desalinasi air utama, serta jalur kehidupan ekonomi.

Tanggapan Saudi terhadap serangan itu terutama dibungkam dan dalam beberapa bulan terakhir pembicaraan telah berlangsung antara pejabat Iran dan Saudi yang bertujuan meredakan ketegangan di antara mereka.


Ini tidak berarti bahwa Teheran dan Riyadh akan berteman - hanya pengakuan bahwa kedua negara akan menjadi pihak yang kalah dalam konflik di masa depan, dan bahwa bagaimanapun, terlepas dari perbedaan mereka, mereka perlu menemukan cara untuk hidup damai di wilayah tersebut.

Sumber: wartaekonomi

Latihan Gabungan Perdana AL Israel dan Negara Arab: Sukses Bikin Iran Ketar-Ketir

Latihan Gabungan Perdana AL Israel dan Negara Arab: Sukses Bikin Iran Ketar-Ketir

Latihan Gabungan Perdana AL Israel dan Negara Arab: Sukses Bikin Iran Ketar-Ketir

Latihan Gabungan Perdana AL Israel dan Negara Arab: Sukses Bikin Iran Ketar-Ketir

Latihan Gabungan Perdana AL Israel dan Negara Arab: Sukses Bikin Iran Ketar-Ketir

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya