0
Thumbs Up
Thumbs Down

Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

Republika Online
Republika Online - Wed, 19 Feb 2020 16:45
Dilihat: 26
Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

JAKARTA -- Komisi III (Hukum) DPR RI menggelar rapat dengar pendapat (RDP) dengan memanggil Kepala Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo pada Rabu (19/2). Pemanggilan itu terkait penanganan Perkara Kasus PT Trans Pasific Petro Chemical Indotama (TPPI) atau kasus Kondensat.

Rapat ini dipimpin oleh Ketua Komisi III DPR RI Herman Hery dengan dihadiri oleh 20 dari 53 anggota Komisi III DPR RI. Sementara di pihak Bareskrim, Listyo didampingi oleh sejumlah Direktur Bareskrim yang semuanya seragam mengenakan kemeja putih.

Sebelum memulai rapat, sejumlah anggota dewan sempat mempermasalahkan adanya empat orang berpakaian batik yang duduk di belakang barisan Bareskrim. Setelah diklarifikasi, ternyata mereka adalah pihak PT TPPI. Listyo mengatakan, kehadiran mereka agar nantinya dapat memberikan keterangan bila DPR membutuhkan.

"Atas inisiatif pribadi," ucap Listyo.

Namun, DPR tidak merestui kehadiran empat orang perwakilan dari TPPI tersebut. Empat orang itu pun dipersilakan keluar dari ruang rapat Komisi III DPR RI. "Rapat ini fokus pada proses penegakkan hukum kasus TPPI Kondensat, jadi yang bukan penegak hukum silakan keluar. Jika kami membutuhkan keterangan, kami akan memanggil dan mengagendakan secara khusus," kata Herman Hery selaku pimpinan rapat.

Setelah itu, Listyo pun memulai paparan terkait perkembangan kasus Kondensat itu. Dalam perkembangannya, Bareskrim Polri melimpahkan berkas perkara tahap dua berupa barang bukti dan tersangka kasus kondensat ke Kejaksaan Agung pada 31 Januari 2020. Berkas perkara tersebut diserahkan langsung kepada Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang telah ditunjuk oleh Jaksa Agung ST Burhanuddin.

Sejak Mei 2015, penyidik sudah menetapkan tiga orang sebagai tersangka dalam kasus korupsi kondensat ini. Mereka adalah Raden Priyono, Djoko Harsono, dan Honggo Wendratno. Raden Priyono dan Djoko Harsono sudah diamankan.

Sementara Honggo Wendratno belum ditahan, dan terakhir kali diketahui menjalani perawatan kesehatan pascaoperasi jantung di Singapura. Namun, Singapura melalui Akun Facebook Kedutaan Besar Singapura untuk Indonesia membantah keberadaan Honggo di Singapura. Kepolisian pun sudah mengajukan Red Notice pada Interpol untuk mencari Honggo.

Perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh para tersangka adalah Tindak Pidana Korupsi Pengolahan Kondensat Bagian Negara. Mereka dinilai melawan humum karena pengolahan itu tanpa dilengkapi kontrak kerjasama, mengambil dan mengolah serta menjual kondensat bagian negara yang merugikan keuangan negara. Sebagaimana telah dilakukan audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan RI, negara dirugikan sebesar 2,716 miliar dollar AS. Jika dikonversi ke rupiah, nilainya sekitar Rp 35 triliun.




Berita Terkait
  • DPR Bakal Bahas Kembali RUU KUHP dan Pemasyarakatan
  • Soal Kasus Semanggi, DPR Sanggah Pernyataan Jaksa Agung
  • Kasus Novel, Bareskrim: Kita Kerja dengan Bukti Bukan Opini
Berita Lainnya
  • Thailand Temukan Enam Kasus Baru Virus Corona
  • Arena Bermain di IBF 2020 Bisa Tampung 400 Anak

Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

Komisi Hukum DPR Panggil Kabareskrim Soal Kasus Kondesat

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya