0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kisah Perusahaan Raksasa: CNPC, Pewaris Kilang Minyak Raksasa

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 10 Aug 2020 12:30
Dilihat: 47
Jakarta

China National Petroleum Corporation --selanjutnya CNPC-- dikenal sebagai produsen dan pemasok minyak dan gas terbesar di China. CNPC kini menjadi salah satu pemilik ladang minyak utama dunia dan kontraktor terkenal secara global dalam konstruksi teknik.

Bisnis-bisnis CNPC mencakup eksplorasi & produksi minyak bumi, gas alam & jaringan pipa, penyulingan & pemasaran, layanan ladang minyak, konstruksi teknik, manufaktur peralatan minyak bumi dan pengembangan energi baru, serta layanan manajemen modal, keuangan dan asuransi.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Royal Dutch Shell, Kilang Cuan Eropa

CNPC merupakan perusahaan induk milik negara dari produsen minyak terbesar kedua di China, PetroChina, seperti dalam laporan Fortune pada Global 500. CNPC biasa mengeksplorasi, memurnikan, dan menjual minyak mentah dan gas alam, selain peralatan manufaktur dan menawarkan layanan ladang minyak.

Hal itu ditambah dengan diversifikasi internasional dalam beberapa tahun terakhir, telah mendorong perusahaan raksasa itu naik ke peringkat No. 4 di antara perusahaan besar di seluruh dunia --posisi yang telah dipegangnya selama tiga tahun.

Perseroan milik China itu memiliki pendapatan (revenues) sebesar 392,9 miliar dolar AS, dengan keuntungan (profit) 2,27 triliun dolar AS. Total aset yang dimiliki CNPC sebesar 601,8 miliar dollar AS. Total pegawainya saat ini sebanyak 1.382.401 orang, cukup fantastis bukan?!

Bagaimana perusahaan berkator pusat di Beijing itu memperoleh kesuksesan besar dalam bidang minyak dan gas dan menjadi salah satu perusahaan raksasa di dunia? Berikut ulasan Warta Ekonomi dikutip dan diolah dari berbagai sumber, Senin (10/8/2020).

Asal-usul terbentuknya CNPC bisa ditelusuri kembali pada masa awal kekuasaan komunis di China. Pada 27 Maret 1950, China dan pemerintah Uni Soviet menyetujui kesepakatan untuk bersama-sama mendirikan Sino-Russian Petroleum Co. Ltd. Tujuannya tidak lain adalah mengembangkan tambang minyak Dushanzi di Xinjiang.

Pada 23 April 1950, pemerintah China membentuk Biro Umum Administrasi Perminyakan sebelum dibentuknya Kementerian Industri Perminyakan --selanjutnya MOPI--. Tugasnya yaitu mengawasi produksi dan konstruksi di industri perminyakan negara tersebut. Lalu, MOPI baru dibentuk lima tahun setelahnya (Juli 1955), yang kemudian menjadi cikal-bakal perusahaan CNPC.

Dengan alasan reorganisasi sektor minyak bumi, batu bara, dan kimia, pemerintah China membentuk Kementerian Industri Bahan Bakar dan Kimia pada 22 Juni 1970. Itu artinya, Kementerian Industri Perminyakan dihapuskan. Pada bulan Agustus tahun yang sama, konstruksi pipa jarak jauh pertama di China dimulai, yang membentang dari Daqing ke Fushun.

Kementerian Industri Bahan Bakar dan Kimia diganti dengan Kementerian Industri Perminyakan dan Kimia pada Januari 1975. Pada bulan Juni itu, pembangunan Pipa Minyak Qinhuangdao ke Beijing. Segera China akan menjadi produsen utama dunia.

Pada bulan Maret 1978, MOPI dipulihkan, menggantikan Kementerian Perminyakan dan Industri Kimia yang baru berusia tiga tahun. Pada akhir tahun, negara tersebut menghasilkan 100 juta ton minyak per tahun.

Sebelum 1983, menurut Haijiang Henry Wang, industri perminyakan China sedang kacau balau. Kepemilikannya sangat terfragmentasi, terbagi di antara berbagai perusahaan dan badan pemerintah.

Untuk mengkonsolidasikan industri, dua perusahaan baru didirikan pada 1982 dan 1983 --Perusahaan Minyak Lepas Pantai Nasional China (CNOOC) dan Perusahaan Petrokimia Nasional China (Sinopec).

Sinopec memiliki otoritas atas sebagian besar fasilitas penyulingan, kecuali yang lebih kecil tertentu yang berbasis di ladang minyak.

Pada bagiannya, MOPI telah diberi kepentingan baru di bawah rencana energi nasional yang baru dan mengumumkan tujuan ambisius untuk mencapai 3,0 juta barel per hari pada 1990 (angka tersebut sebenarnya dicapai lima tahun kemudian).

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Sinopec, Kerajaan Minyak Milik China

Salah satu kendala utama adalah kurangnya modal dan teknologi. Untuk mengatasi hal ini, pada pertengahan 1980-an pemerintah China membuka jalan bagi proyek-proyek kerja sama dengan perusahaan asing di bagian selatan negara, area yang peralatan China yang ada tidak dapat dieksploitasi secara efektif.

Kontrak tersebut pertama kali ditandatangani pada 28 Mei 1985 antara Perusahaan Pengembangan Minyak Nasional China dan Perusahaan CSR Australia. Pada 17 September 1988, China National Petroleum Corporation (CNPC) didirikan untuk menggantikan MOPI.

CNPC kini menjadi organisasi yang bertanggung jawab atas operasi hulu minyak dan gas. Ini adalah perusahaan minyak negara memiliki tugas dan fungsi administratif di bawah pemerintahan.

Sebuah restrukturisasi pada awal 1993 menambahkan dua perusahaan perdagangan patungan baru ke dalam monopoli perdagangan internasional tradisional yang dikendalikan oleh Perusahaan Impor dan Ekspor Bahan Kimia Nasional China (Sinochem).

China National United Oil Corporation (disebut ChinaOil atau SinOil) memasangkan Sinochem dan CNPC untuk mengekspor minyak mentah. China International United Petroleum and Chemicals Corporation (Unipec) adalah perusahaan patungan antara Sinochem dan Sinopec, perusahaan penyulingan nasional China, untuk memasarkan produk olahan.

Wang Tao, ketua CNPC pada saat itu, berencana menggunakan keuntungan ekstra dari usaha patungan ekspor baru untuk mendanai kilang domestik baru serta lebih banyak eksplorasi dan pengembangan di luar negeri melalui Perusahaan Pembangunan Nasional China, yang telah didirikan pada tahun 1981 tetapi kurang dana.

Pada awal 1990-an, CNPC memproduksi 140 juta ton minyak mentah setahun dari sumur domestiknya. Dengan pertumbuhan ekonomi China tercepat di dunia, perusahaan memulai pencarian minyak secara global. CNPC menjadi perusahaan China pertama yang memperoleh hak pengembangan ladang minyak di luar negeri pada tahun 1993.

Pada tanggal 5 Maret 1993, perusahaan memperoleh hak operasional di Thailand. Pada tanggal 15 Juli, perusahaan memperoleh hak atas sebagian dari Ladang Minyak North Twing di Alberta, Kanada. Hak di Ladang Minyak Tarara terdekat diperoleh pada bulan Oktober. CNPC segera berkelana ke Amerika Latin dalam kemitraan dengan Petroleos del Peru. Situs di Papua Nugini juga sedang dieksplorasi.

Liberalisasi perdagangan di China ini dibarengi dengan sebuah ledakan ekonomi. Ini mengurangi jumlah produk minyak bumi yang tersedia untuk ekspor.

Pada 1990, harga minyak mentah diatur antara 174 dan 500 yuan per ton, setara dengan 5 dan 14 dolar AS per barel, dengan nilai tukar resmi 4,78 yuan per dolar. Pada 1995, nilai tukar telah berubah menjadi 8,31 yuan per dolar, dan harga minyak mentah antara 700 dan 1200 yuan per ton, atau sekitar 11,50 dan 19,70 dolar AS per barel.

Penghitungan ulang harga minyak mentah oleh pemerintah China pada 1994 memungkinkan CNPC untuk menunjukkan keuntungan untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Namun, perseroan tetap mengkhawatirkan masa depan karena meningkatnya biaya eksplorasi dan pengembangan.

Menurut China Petroleum Information Institute, CNPC mengoperasikan total 9.479 sumur pada 1995, sekitar sepuluh persen di antaranya adalah sumur eksplorasi. Daqing, ladang minyak terbesar di China, menyumbang 2.851 dari total keseluruhan.

Perusahaan memperoleh hak atas Cekungan Muglad pada September 1995 dan Maret 1997. Setelah putaran penawaran kompetitif, dua ladang minyak di Venezuela ditambahkan ke daftar pada Juli 1997. Kesepakatan ini bernilai 358 juta dolar AS.

Pada bulan Oktober 1997, CNPC mengakuisisi 60 persen kepemilikan di Perusahaan Minyak Aktyubinsk, mendapatkan akses ke ladang minyak di Kazakhstan barat. CNPC membayar 325 juta dolar AS untuk sahamnya dan setuju untuk menginvestasikan 4 miliar dolar AS lagi selama 20 tahun, sebagian besar untuk membangun jalur pipa yang diusulkan ke China.

Itu mengalahkan konsorsium yang dipimpin oleh grup minyak AS, Amoco. Selama 1997, CNPC juga mendapatkan kontrak 1,3 miliar dolar AS untuk mengembangkan ladang minyak Al Ahdab Irak setelah pencabutan sanksi PBB.

CNPC menyumbang 89 persen dari produksi minyak mentah China pada 1996. Perusahaan Minyak Lepas Pantai Nasional China (CNOOC) menyumbang sepuluh persen lagi, sedangkan Kementerian Geologi dan Sumber Daya Mineral (MGMR), pemerintah daerah, dan usaha patungan antara CNOOC dan asing perusahaan berbagi sisa 1 persen.

China National Star Petroleum Corporation (CNSPC) didirikan pada 1997 untuk mengembangkan minyak darat dan lepas pantai dan, khususnya, sumber daya gas alam secara komersial, melalui kemitraan dengan perusahaan asing. Ini memberi perusahaan minyak milik negara yang ada pesaing baru dan dibentuk karena kurangnya kemajuan dalam mencegah kekurangan minyak yang akan datang.

Pada 27 Juli 1998, CNPC direorganisasi menjadi grup yang terintegrasi dengan bisnis yang meliputi operasi hulu dan hilir minyak dan gas, serta jasa ladang minyak dan konstruksi teknik.

Pada bulan Januari 1999, CNPC menggabungkan 10 perusahaan pipa ke dalam anak perusahaan Biro Pipa Minyak dan Gas China, yang juga diberi wewenang atas empat perusahaan konstruksi teknik, dua pusat penelitian dan desain, pusat pelatihan personel, dan rumah sakit. Ini memberi biro aset sebesar 23 miliar yuan (2,77 miliar dolar AS), termasuk 13 jaringan pipa minyak atau gas.

PetroChina (perusahaan induk) didirikan berdasarkan undang-undang perusahaan dan peraturan khusus tentang penawaran dan pencatatan saham di luar negeri oleh Perusahaan Terbatas Saham Gabungan pada tanggal 5 November 1999.

Wang Tao, ketua CNPC pada saat itu, berencana menggunakan keuntungan ekstra dari usaha patungan ekspor baru untuk mendanai kilang domestik baru serta lebih banyak eksplorasi dan pengembangan di luar negeri melalui Perusahaan Pembangunan Nasional China, yang telah didirikan pada tahun 1981 tetapi kurang dana.

CNPC menyelesaikan pipa minyak mentah jarak jauh pertamanya yang dibangun di luar negeri pada akhir Mei 1999. Ini menghubungkan ladang minyak Muglad ke Port Sudan dalam jarak 1,05 kilometer.

Pada Juni 1999, CNPC telah mulai merestrukturisasi anak perusahaan dan memangkas pekerjaan dalam persiapan untuk pengapungan sebagian. China Daily mencatat bahwa perusahaan diganggu dengan sejumlah besar karyawan yang tidak perlu, konstruksi yang digandakan, biaya tinggi, dan hutang yang besar, semua peninggalan dari rezim perencanaan terpusat.

Mitra eksplorasi minyak lepas pantai perusahaan, CNOOC, juga merencanakan IPO tetapi membatalkannya pada bulan Oktober. Itu tidak menghalangi manajemen CNPC untuk mengejar pengapungan mereka sendiri.

Saat ini, China mengimpor 20 persen minyak yang digunakannya. Angka ini diproyeksikan meningkat menjadi 40 persen pada tahun 2010. Ladang minyak negara itu di utara dan timur laut sedang jatuh tempo, catat British's Financial Times, dan ladang yang baru ditemukan di barat terbukti mengecewakan, baik dalam hal hasil maupun biaya. pengiriman minyak ke pusat ekonomi pantai timur.

Pada November 1999, CNPC mengumumkan pendirian perseroan terbatas baru, China National Petroleum Co., Ltd. (China Petroleum atau PetroChina), yang terlibat dalam berbagai aktivitas hulu dan hilir.

Beberapa anak perusahaan, yang sudah terdaftar di pasar saham Hong Kong atau arus utama China, dipindahkan ke China Petroleum, dengan pengecualian China (Hong Kong) Oil Co., Ltd., yang mempertahankan posisinya di pasar saham. PetroChina dengan demikian diberkahi dengan aset CNPC yang paling berharga.

Itu akan memiliki 480.000 karyawan, sementara CNPC akan mempertahankan sebagian besar dari satu juta lainnya, yang sebagian besar kemungkinan besar akan diberhentikan.

Keuntungan bersih CNPC untuk tahun 1999 adalah sekitar 17 miliar yuan (2 miliar dolar AS), lebih dari dua setengah kali lebih besar dari tahun sebelumnya. Pendapatan penjualan sekitar 330 miliar yuan (39,8 miliar dolar AS).

Perseroan memompa 107 juta ton minyak mentah dan 16 miliar meter kubik gas alam sepanjang tahun. Tindakan keras pemerintah terhadap penyelundupan minyak sulingan dan upaya restrukturisasi CNPC dikreditkan dengan hasil yang positif.

Sebelum flotasi yang direncanakan di pasar saham Hong Kong dan New York, PetroChina mendasarkan kompensasi manajer puncaknya pada kinerja, menjadikannya salah satu perusahaan China pertama yang mengadopsi sistem insentif gaya Barat. Meski begitu, penawaran umum perdana (IPO) PetroChina mengecewakan.

CNPC telah merencanakan untuk mengumpulkan 7 miliar dolar AS dalam apa yang akan menjadi IPO terbesar China hingga saat ini. Namun, perusahaan hanya menerima 22,5 miliar dolar Hong Kong (2,9 miliar dolar AS) dari penawaran tersebut, bahkan setelah pemerintah China menekan perusahaan daratan yang terdaftar di Hong Kong untuk membeli saham dalam masalah tersebut.

Salah satu pelanggan besar adalah raksasa minyak Inggris BP Amoco PLC, yang setuju untuk menginvestasikan hingga 1 miliar dolar AS untuk 20 persen kepemilikan. Beberapa dana pensiun AS memboikot masalah tersebut karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan koneksi teroris di Sudan, di mana CNPC berpartisipasi dalam usaha patungan (PetroChina sendiri tidak memiliki aset luar negeri), serta kerusakan lingkungan di Tibet. Saham PetroChina turun tajam setelah pencatatan di bursa New York dan Hong Kong pada awal April 2000.

American Depositary Shares (ADS) dan H saham PetroChina dicatatkan pada Bursa Efek New York pada tanggal 6 April 2000 dan Bursa Efek Hong Kong pada tanggal 7 April 2000 masing-masing. Itu terdaftar di Shanghai Stock Exchange pada 5 November 2007. Pada akhir 2007, CNPC memiliki 86,29 persen saham PetroChina.

Anak Perusahaan Utama: Perusahaan Minyak Aktyubin (Kazakhstan; 60,3%); China National Petroleum (PetroChina) Co., Ltd. (90%); Perusahaan Minyak Bersatu Nasional China (50%); China (Hong Kong) Oil Co., Ltd .; Perusahaan Teknik Perminyakan Internasional China; PetroChina Company Limited (90%).


Pesaing Utama: Perusahaan Impor dan Ekspor Bahan Kimia Nasional China (Sinochem); Perusahaan Minyak Lepas Pantai Nasional China (CNOOC); Perusahaan Perminyakan Bintang Nasional China (CNSPC); China Petrochemical Corporation (Sinopec); Petroliam Nasional Berhad.

Penulis/Editor: Muhammad Syahrianto

Foto: Reuters

Sumber: wartaekonomi

Kisah Perusahaan Raksasa: CNPC, Pewaris Kilang Minyak Raksasa

Kisah Perusahaan Raksasa: CNPC, Pewaris Kilang Minyak Raksasa

Kisah Perusahaan Raksasa: CNPC, Pewaris Kilang Minyak Raksasa

Kisah Perusahaan Raksasa: CNPC, Pewaris Kilang Minyak Raksasa

Kisah Perusahaan Raksasa: CNPC, Pewaris Kilang Minyak Raksasa

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya