0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

Citra Indonesia
Citra Indonesia - Sat, 24 Jul 2021 05:17
Dilihat: 66
Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

MAKKAH, - Musim Haji dan Umrah 2021 usai sudah. Para jemaah umumnya sudah pulang ke kampung halaman masing-masing. Namun, tahu Anda bagaimana rute peziarah itu bisa tembus ke Makkah dan Madinah selama berabad-abad dan hingga berkembang seperti zaman now?

Sebelum ditemukannya mobil, bus, dan moda transportasi massal modern lainnya, jemaah haji dan umrah hanya mengandalkan konvoi unta, kuda, dan keledai untuk mencapai kota suci umat Islam yakni Makkah dan Madinah dalam perjalanan yang menuntut membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikannya.

Bahkan ketika alat transportasi berevolusi dari hewan beban menjadi kendaraan roda empat, dari menunggang kuda menjadi tenaga kuda, generasi yang lebih tua masih mengingat ziarah yang melelahkan, namun memiliki resonansi spiritual yang jauh lebih kuat daripada perjalanan yang relatif nyaman saat ini.

"Almarhum orang tua saya melakukan haji dengan karavan kereta, unta dan bagal sepanjang jalan dari Gaza ke Mekah," Fadhel Mahmoud, seorang warga Jeddah berusia 76 tahun, mengatakan kepada Arab News. "Setelah mereka kembali ke rumah, mereka mengorbankan unta, dan membagikan dagingnya kepada yang membutuhkan dan miskin."

"Fastfact 3.161.573 jamaah haji 2012, jumlah terbesar dalam 10 tahun," tulis arab news dilansir Jumat (24/7/2201).

  • Jemaah Haji dan Umrah Pulang Kampung
  • Tashreeq Jemaah Haji dan Umrah di Mina
  • Cara Arab Amankan Haji dari Covid-19

Mahmoud mengisahkan pengalaman haji pertamanya pada tahun 1968 silam, ketika ia tiba di apa yang disebut Kota Tenda di lembah Mina, tenggara Mekah.

Ribuan Jemaah Haji dan Umrah melakukan Tashreeq di Mina. AFP

"Lima puluh empat tahun yang lalu, saudara-saudara saya dan saya pergi menunaikan haji dengan truk pickup, dan kami berkemah di tenda kami dan berdoa bersama Syekh Mahmoud Khalil Al-Hussary seorang Qari Mesir (penghafal Al-Qur'an) yang diakui secara luas karena keakuratannya. bacaan - di Mina dan Arafat," katanya. "Itu adalah haji yang sangat sederhana, dengan jumlah peziarah yang lebih sedikit daripada hari ini."

Secara historis, ada tujuh rute ziarah utama yang akan mendekati Mekah dan Madinah dari empat titik mata angin, lima yang paling populer adalah sirkuit Irak, Suriah, Mesir, Yaman, dan Oman.

Rute Kufi-Makkah, juga dikenal sebagai jalur Zubaydah, yang berasal dari Irak saat ini, dianggap sebagai salah satu rute ziarah dan perdagangan terpenting pada periode Islam.

Rute Basra-Makkah dipandang sebagai yang paling penting kedua, dimulai di kota pelabuhan Irak yang ramai sebelum melewati selatan melintasi timur laut Semenanjung Arab, melalui Wadi Al-Batin, kemudian terus melalui gurun Al-Dahna yang terjal, di mana ia akan bergabung dengan jalur Kufah-Makkah.

Rute Mesir ke Mekah adalah yang paling populer selama tiga abad pertama Hijriah, dan digunakan oleh para peziarah dari barat sejauh Maroko dan Andalusia di Spanyol saat ini.

Rute Suriah, sementara itu, mengikat Syam dengan dua masjid suci Mekah dan Madinah, jalurnya dimulai di Damaskus sebelum melewati Daraa dan terus ke AlUla di Arab Saudi saat ini.

Di sepanjang rute Tabuk ke AlUla, yang berkembang selama era Abbasiyah (750-1258), para arkeolog telah menemukan bukti adanya kolam, kanal, dan prasasti Kufi yang ditinggalkan oleh para pelancong di sepanjang jalan bersejarah ini.

Sejak zaman kuno, rute Yaman telah menghubungkan kota Aden, Taiz, Sanaa, Zabid dan Saada ke Hijaz di barat Arab Saudi, termasuk satu di sepanjang pantai, satu lagi melalui pedalaman dan satu di atas dataran tinggi.

Suasana lebaran haji ditengah Covid-019 di Mekah tahun 2021. arab news

Rute Oman, sementara itu, melewati Yabrin, di mana ia bertemu dengan rute dari Bahrain dalam perjalanannya ke Mekah.

Para khalifah dan sultan Islam selama berabad-abad telah mengurus rute ziarah ini, membangun stasiun peristirahatan dan sumur di sepanjang jalan untuk melayani para pelancong yang lelah dan hewan pengepakan mereka yang kehausan.

Namun, pada tahun 1924, peziarah diperintahkan untuk berhenti menggunakan unta dan sebaliknya mengandalkan kendaraan bermotor untuk menyelesaikan perjalanan. Namun, karena kurangnya jalan yang layak, unta tetap menjadi alat transportasi yang disukai selama beberapa tahun setelah pelarangan.

Kemudian, pada tahun 1948, Saudi General Syndicate of Cars lahir, menandai fondasi layanan transportasi pertama yang diatur untuk peziarah.

Empat tahun kemudian, pada tahun 1952, pendiri Arab Saudi, Raja Abdul Aziz, memerintahkan pembentukan Sindikat Umum Mobil kedua, yang berbasis di Mekah. Apa yang dimulai sebagai kumpulan hanya lima perusahaan logistik hari ini telah berkembang menjadi 69 pakaian khusus.

"General Syndicate of Cars telah secara aktif berkontribusi pada pengembangan jenis kendaraan yang digunakan untuk mengangkut peziarah sejak didirikan, dimulai dengan versi pertama truk merah berbagai merek Jerman dan Amerika yang digunakan untuk kargo dan keperluan lainnya," Abdulrahman bin Mayouf Alharbi, ketua Umum Sindikat Mobil, mengatakan kepada Arab News. "Kemudian kami pindah menggunakan bus sekolah kuning yang terkenal."

Bahkan hari ini, haji terus membentuk evolusi infrastruktur transportasi Mekah dan tata ruang kota yang berkembang. Saat musim haji 2021 mendekat, jalan dan terowongan baru yang menampilkan teknologi kontrol lalu lintas terbaru sedang dibangun untuk memenuhi arus pengunjung yang diharapkan.

Dr. Othman Qazzaz, kepala penelitian di Penjaga Dua Masjid Suci Institut Penelitian Haji dan Umrah di Universitas Umm Al-Qura Makkah, mengatakan bahwa para penelitinya telah mengeksplorasi berbagai tindakan pengurangan lalu lintas intuitif, termasuk jalur pejalan kaki, dan jalan independen yang disediakan hanya untuk peziarah dan kendaraan darurat.

"Lembaga telah berusaha untuk membantu para peziarah melakukan haji dan umrah dengan mudah dan damai, terutama dengan memperkenalkan program bus antar-jemput dan memperluas sarana transportasi yang disediakan untuk peziarah antara Makkah, daerah pusat dan akomodasi mereka," kata Qazzaz kepada Arab News.

Sejak didirikan 10 tahun lalu, program shuttle bus, khususnya, telah meningkatkan kapasitas sekaligus mengurangi kemacetan. Dan, karena topografi pegunungan kota, jaringan 59 jembatan dan 66 terowongan telah dibangun selama empat dekade terakhir untuk menawarkan jalan tambahan bagi kendaraan dan pejalan kaki yang memasuki pusat kota dan untuk membantu menghindari kemacetan.

Raad bin Mohammed Al-Sharif, juru bicara kota Mekah, mengatakan kepada Arab News bahwa terowongan dan tempat suci kota itu telah dilengkapi dengan sistem komando dan kontrol dan jaringan pengawasan CCTV terpusat untuk memungkinkan para pejabat memantau dan mengurangi area kemacetan.

Untuk mencegah jemaah menjadi terlalu besar, terutama mengingat ancaman desak-desakan dan kebutuhan untuk menjaga jarak sosial virus corona, para pejabat mengarahkan peziarah untuk berkumpul di empat pintu masuk utama: Al-Taneem, Al-Sharai, pos pemeriksaan Kor dan Al -Shumaisi zona keamanan.

Para jemaah haji tengah melakukan tawaf sembari menjaga jarak fisik. Foto AP

Bertahun-tahun pengujian lokasi dan survei topografi yang cermat telah dilakukan dalam penataan ulang perkotaan yang luas ini, bersama dengan pengumpulan data yang ekstensif dan kuesioner publik untuk membantu menentukan area dengan permintaan tinggi, kemungkinan titik tekanan, dan di mana ada ruang untuk perbaikan.

Secara khusus, para peneliti telah memeriksa permintaan layanan saat ini dan masa depan antara Mahbas Al-Jinn, Kudai dan Masjidil Haram, kelayakan ekonomi dan lingkungan dari berbagai moda transportasi, dan kemungkinan dampak lalu lintas yang lebih besar pada kualitas layanan yang ditawarkan. Survei serupa juga telah dilakukan di Madinah untuk meningkatkan infrastruktur transportasi.

Kesulitan jalan ke Mekah dan Madinah, serta fasilitas yang ditawarkan ketika peziarah tiba dari sudut-sudut dunia Islam yang jauh, telah berkurang selama berabad-abad, dan cara untuk mencapainya telah berubah tanpa bisa dikenali.


Namun demikian, kerinduan spiritual yang sama yang membawa para peziarah awal melintasi lautan, gurun dan benua tetap ada hingga hari ini dan tumbuh setiap tahun.

Sumber: Citra Indonesia

Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

Kisah Perjalanan Haji dan Umrah ke Mekkah Selama Berabad-abad

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya