0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kenali Ciri-Ciri Mobil yang Sudah Harus Spooring dan Balancing

carmudi
carmudi - Tue, 12 Nov 2019 11:00
Dilihat: 124
Spooring dan balancing mobil

Jakarta - Perawatan menjadi hal yang sangat wajib bagi setiap pemilik mobil atas kendaraannya. Karena jika tidak dirawat dengan baik, mobil akan cepat mengalami kerusakan. Salah satu hal yang wajib diperiksa secara rutin adalah bagian kaki-kaki mobil. Kaki-kaki mobil merupakan salah satu komponen penting dalam menunjang kenyamanan berkendara. Kaki-kaki inilah yang bertugas pertama kali pada saat mobil hendak berjalan.

Untuk memeriksa secara rutin kaki-kaki, biasanya dilakukan dalam jangka waktu 3 bulan sekali. Karena kaki-kaki inilah yang akan menghantam buruknya jalanan pertama kali. Lalu, mengapa kaki-kaki mobil harus diperiksa? Karena kaki-kaki mobil yang sehat sudah pasti akan memberikan kenyamanan yang sangat baik di perjalanan. Mobil akan terasa empuk, bantingannya pas, dan sudah pasti tidak mengeluarkan bunyi-bunyian pada saat mobil berjalan. Biasanya jika kaki-kaki sudah mulai sedikit mengalami kerusakan, akan ada masalah yang timbul.

Spooring dan balancing mobil

Salah satunya adalah setir mobil tidak stabil pada saat berjalan lurus. Hal ini disebabkan karena kaki-kaki mobil sudah mulai seimbang lagi. Untuk itulah, mobil wajib di-spooring dan balancing. Bagi yang belum tahu, spooring sendiri merupakan proses penyesuaian pada mobil untuk meluruskan kembali seluruh roda mobil seperti settingan pabrik. Biasanya pihak bengkel akan meluruskan roda bagian depan karena merupakan bagian yang sering berubah sudutnya karena seringnya pemakaian.

Spooring tentunya dilakukan di bengkel yang memiliki alat spooring. Lalu, apa ciri-ciri mobil yang sudah harus melakukan spooring dan balancing? Terus, apa sih manfaat melakukan spooring dan balancing secara rutin? Ada beberapa tanda yang bisa dijadikan patokan pemilik mobil sebelum benar-benar melakukan spooring dan balancing? Nah, kami akan mencoba membeberkan sedikit informasi mengenai ciri-ciri mobil yang sudah harus melakukan spooring dan balancing.

  • Setir Bergetar

Pada saat berjalan lurus, setir pada mobil terasa bergetar di kecepatan tertentu. Biasanya gejala ini akan terasa jika mobil melaju di atas kecepatan 60 km/jam di jalan lurus. Jika merasakan hal ini, segerakan cek kondisi kaki-kaki mobil kamu.

  • Setir Mobil Tidak Lurus

Pada saat mobil berjalan di atas kecepatan 60 km/jam, setir mobil akan terasa bergoyang-goyang. Jika kamu mengalami hal ini, cobalah untuk melakukan pengecekan kaki-kaki mobil. Jika kondisi kaki-kaki masih dalam kondisi yang baik, kamu hanya perlu melakukan spooring.

Spooring dan balancing mobil
  • Setir Tidak Mau Kembali Berputar ke Posisi Semula

Biasanya setir mobil yang sudah harus di-spooring setirnya tidak akan berbalik ke posisi semula. Ini merupakan salah satu tanda jika mobil kamu harus melakukan spooring.

  • Berjalan Miring

Mobil yang sudah harus di-spooring biasanya akan berjalan seperti miring. Keseimbangan pada mobil sudah menandakan gejala kerusakan yang cukup parah. Hal ini biasanya disebabkan karena roda depan sudah berubah sudutnya seiring pemakaian.

  • Ban Sudah Mulai Botak

Selain faktor pemakaian, ada juga faktor lain yang mempengaruhi mobil wajib di-spooring. Salah satunya adalah kondisi ban yang sudah mulai aus atau botak. Biasanya ban yang sudah tidak baik akan memberikan efek kepada lurusnya setir. Biasanya terjadi di roda bagian depan.

Spooring dan balancing mobil
  • Ban Terlihat Miring Saat Parkir

Pada saat parkir, kamu bisa melihat kondisi roda depan dari bagian depan. Jika salah satu bannya terlihat miring, ini berarti menjadi salah satu tanda mobil wajib di-spooring.

  • Komponen Kaki-Kaki Rusak

Jika kaki-kaki pada bagian depan mobil rusak, mau di-spooring beberapa kali pun jelas tidak akan memberikan efek. Maka dari itu, periksalah kaki-kaki mobil secara berkala. Lakukan pengecekan di bengkel kaki-kaki dengan membuka ban depan dan belakang.

Spooring dan balancing mobilPenyebab Sudut Ban Mobil Berubah

Terkadang timbul pertanyaan mengapa sudut ban depan pada mobil ini bisa berubah dengan sendirinya? Jawaban tersebut bisa Carmudian dapatkan secara langsung pada saat berkendara. Kondisi jalan yang rusak menjadi salah satu penyebab sudut ban menjadi berubah. Contohnya, mobil yang lebih sering melalui jalan aspal mulus akan lebih awet sudut bannya setelah di-spooring dibandingkan dengan mobil yang sering melewati jalanan rusak.

Kebiasaan pengemudi juga sangat berpengaruh. Banyak pengemudi yang tidak 'sayang' kepada mobil yang dimilikinya. Menghantam lubang di kecepatan tinggi, parkir dengan posisi setir yang belum lurus, tidak rajin memeriksa kondisi kaki-kaki menjadi beberapa penyebab dan faktor mengapa sudut ban mobil menjadi berubah. Untuk itulah, pemilik mobil diusahakan lebih merawat dan 'sayang' terhadap mobil yang dimilikinya.

Balancing

Setelah membahas apa itu spooring, mari kita membahas mengenai balancing. Apa sih balancing itu? Spooring dan balancing biasanya menjadi perawatan rutin bagi pemilik kendaraan. Balancing sendiri merupakan proses untuk menyamakan berat dari seluruh roda pada mobil. Setiap ban atau roda pada mobil pastinya memiliki bobot yang berbeda-beda. Agar seluruh roda memiliki bobot yang sama, maka dari itu dilakukan balancing pada roda.

Spooring dan balancing mobil

Balancing ini dilakukan dengan menambahkan besi kecil, atau timah ke bagian pelek agar bobot dari setiapnya sama rata. Biasanya besi atau timah kecil ini diletakkan di bagian luar atau dalam dari pelek. Jika tidak dilakukan balancing, sudah pasti pada saat mengendarai mobil rasanya akan sangat tidak nyaman. Entah mobil menjadi tidak stabil, ataupun mobil terasa menjadi bergoyang-goyang saat melaju di jalan lurus.

Waktu Balancing Pada Mobil

Kapan ya biasanya pemilik mobil melakukan balancing pada mobilnya? Biasanya hal ini dilakukan pada saat Carmudian mengganti ban baru. Selain pada saat membeli ban baru, kamu juga bisa melakukan balancing pada saat hendak mengganti pelek. Namun, bagi sebagian orang balancing ini ada juga yang dilakukan secara berkala di setiap 20 ribu km atau setiap 1 tahun sekali. Akan tetapi para pemilik mobil ini harus ingat, jika jalur yang dilalui setiap hari merupakan jalanan rusak, maka sudut pada roda dan keawetan kaki-kaki tentunya akan berbeda dibanding mobil yang selalu melaju di jalanan aspal mulus.

Spooring dan balancing mobil

Sebelum benar-benar melakukan spooring dan balancing, ada baiknya kamu melakukan pemeriksaan terlebih dahulu pada bagian kaki-kaki mobil. Cek bagian komponen kaki-kaki seperti bushing arm, tierod, long tierod, suspense, karet support shockbreaker, link stabilizer dan beberapa komponen lainnya. Karena percuma saja melakukan spooring tetapi kondisi kaki-kakinya sudah pada rusak. Sehingga spooring yang akan dilakukan nantinya sudah bisa dipastikan tidak akan optimal. Ada baiknya melakukan spooring ini saat usai mengganti komponen kaki-kaki. Sehingga spooring yang akan dilakukan ini akan jauh lebih maksimal.

Penulis: Rizen Panji

Editor: Dimas


Baca Juga:Periksa Kaki-Kaki Mobil, Jangan Langsung Main Spooring dan Balancing
Sumber: carmudi

Kenali Ciri-Ciri Mobil yang Sudah Harus Spooring dan Balancing

Kenali Ciri-Ciri Mobil yang Sudah Harus Spooring dan Balancing

Kenali Ciri-Ciri Mobil yang Sudah Harus Spooring dan Balancing

Kenali Ciri-Ciri Mobil yang Sudah Harus Spooring dan Balancing

Kenali Ciri-Ciri Mobil yang Sudah Harus Spooring dan Balancing

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya