0
Thumbs Up
Thumbs Down

Keluarga Minta Pelaku Dihukum Mati

Nusabali
Nusabali - Tue, 03 Dec 2019 08:32
Dilihat: 28
Keluarga Minta Pelaku Dihukum MatiPALEMBANG,
Selama rekonstruksi berlangsung, pihak keluarga korban hadir menyaksikan 63 adegan yang diperagakan oleh Yudi, mulai dari menjemput korban di kediaman, sampai eksekusi di dalam mobil yang dilakukan oleh Ilyas, serta dua rekannya yang buron yakni Amir dan Aci alias Nopi.

Herianto (55) kakak kandung korban mengaku puas dengan upaya kepolisian membongkar kasus tersebut. Ia meminta Yudi dihukum setimpal atas perbuatan keji telah menghilangkan nyawa adiknya tersebut.

"Kami minta pelaku dihukum mati, karena adik saya dibunuh secara sadis," tegas Herianto, usai rekontruksi, seperti dilansir kompas, Senin (2/12).

Sebelum menghilang, Apriyanita dijemput oleh pelaku dari rumah untuk dibawa Yudi menuju ke kantor korban. Di tengah jalan, korban menagih utang kepada pelaku sebesar Rp 145 Juta untuk pembelian mobil lelang di Jakarta.

Namun, karena tak memiliki uang, Yudi lantas merencanakan pembunuhan dengan menyewa tiga orang yakni, Nopi, Ilyas dan Amir yang diupah Rp 15 Juta.

Usai membunuh korban dengan cara dijerat, jenazah Apriyanita akhirnya dikuburkan oleh Amir dan Nopi di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kandang Kawat Palembang secara diam-diam.

Mengantisipasi aksinya diketahui warga, Amir dan Nopi mengecor tubuh korban dengan semen.

Terkait penemuan mayat yang dikubur dan dicor semen di TPU Kadang Kawat, sedalam 50 cm, disebut Yustan, karena istri pelaku, Nopi, memberikan petunjuk.

"Korban ini dikubur di belakang pondok Nopi. Istrinya memberi tahu kalau korban dikubur di sini dan langsung kami coba gali dan ternyata benar," imbuh Direskrimum Polda Sumsel Kombes Yustan saat ditemui di TPU Kandang Kawat, Senin (2/12) seperti dikutip dari detik. Keluarga Apriyanita mulai cemas, setelah korban tak kunjung pulang

Selama 14 hari pencarian, polisi akhirnya menangkap Yudi yang merupakan orang terakhir bersama korban. "Kami tidak kenal dengan Yudi ini, baru tahu setelah kejadian," ujarnya.

Kombes Pol Yustan Alpian mengatakan, rekonstruksi digelar untuk melengkapi berkas perkara sebelum dilimpahkan ke kejaksaan.

Terkait dua pelaku yang masing buron, dia mengimbau untuk menyerahkan diri. Pasalnya, cepat atau lambat polisi akan menangkap pelaku yang kini sudah ditetapkan sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO). "Lebih baik menyerahkan diri, karena kemana saja dia pergi akan dikejar," tegasnya. *
Sumber: Nusabali

Keluarga Minta Pelaku Dihukum Mati

Keluarga Minta Pelaku Dihukum Mati

Keluarga Minta Pelaku Dihukum Mati

Keluarga Minta Pelaku Dihukum Mati

Keluarga Minta Pelaku Dihukum Mati

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya