0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kelaparan Karena Lockdown, Warga di Dua Negara Ini Kibarkan Bendera Putih

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 22 May 2020 20:38
Dilihat: 26
Jakarta

Lockdown ketat untuk mencegah penyebaran virus Corona di Guatemala dan El Savador telah menghancurkan ekonomi lokal. Kondisi ini membuat ratusan keluarga di kedua negara tersebut mengibarkan bendera putih di luar rumah atau melambaikannya di jalan untuk mendapatkan bantuan.

Lockdown ketat yang telah berlangsung selama 50 hari di El Salvador membuat warganya kehilangan mata pencaharian. Akibatnya, mereka terancam kelaparan di tengah pandemi global yang mematikan. Mereka pun terpaksa mengais makanan yang dibuang di pasar kota.

"Aku mencari-cari di tempat sampah di mana sampah berada," kata Ana Orellana, pria berusia 51 tahun yang sehari-hari sebelum pandemi berprofesi sebagai pedagang kopi kaki lima.

"Aku pergi ke pasar Tiendona untuk mendapatkan barang-barang, karena kita benar-benar tidak memiliki tomat atau bawang sekarang, dan kita membuat sup tomat di sini tanpa minyak, hanya setengah matang," ungkapnya seperti dikutip dari Reuters, Jumat (22/5/2020).

Baca Juga: Gaswat, Kasus Corona Diprediksi Bakal Capai 1.000 Per Hari

Orelana tinggal bersama tiga rekannya di sebuah rumah kos di San Salvador, Ibu Kota El Salvador. Selain mengibarkan bendera putih, mereka juga menyematkan tanda salah eja di jendela yang bertuliskan "kami tidak menerima bantuan." Tulisan itu dimaksudkan untuk memberi tahu jika mereka tidak menerima bantuan USD300 yang dikeluarkan Presiden Nayib Bukele pada buran Maret lalu. Bantuan tersebut diberikan kepada 1,5 juta keluarga miskin atau sekitar tiga perempat dari populasi.

Apa yang terjadi pada Orellana dan rekan-rekannya juga terjadi di wilayah lain di Amerika Tengah dan sebagian besar Amerika Latin, di mana pandemi menjadi ancaman memperburuk kemiskinan kronis di antara jutaan orang.

Protes makanan telah pecah di negara-negara termasuk Venezuela dan Chili. El Salvador dan Guatemala yang berdekatan, dua negara termiskin di Amerika, telah menanggung konsekuensi dari kebijakan lockdown yang paling ketat.

Di kota-kota dan desa-desa di kedua negara, ratusan tanda untuk meminta makanan telah muncul dan orang-orang dalam kesulitan turun ke jalan untuk mengibarkan bendera putih.

Bingkisan makanan dari pemerintah dan sumbangan dari orang-orang biasa telah membantu meringankan sebagian dari kekurangan tersebut, tetapi sumber dayanya sangat terbatas.

"Kami khawatir tentang virus dan makanan, karena jika virus tidak membunuh kami, kelaparan yang akan membunuhnya," kata Jose Rodriguez (69), seorang pedagang kaki lima yang tinggal di rumah kos San Salvador lainnya bersama 100 orang lainnya.

"Kami sangat membutuhkan makanan untuk dimakan," imbuhnya.

Baca Juga: Dear All, Ilmuwan Ingatkan Hal Ini: Jangan Percaya Politisi Soal Vaksin Corona, Jangan!

Pemerintah Guatemala mengatakan telah mengirimkan hampir 190.000 kotak makanan kepada lebih dari 1,2 juta orang, sekitar 7% dari populasi. Di El Salvador, pasukan keamanan mulai membagikan 1,7 juta kantong makanan kepada orang miskin pada hari Minggu.

Setelah pemerintah Guatemala melakukan karantina di sekitar kota Patzun yang miskin pada 5 April untuk menahan penyebaran virus itu, ratusan penghuni mulai memasang kain lap dan kain putih untuk meminta bantuan.

Gambar-gambar rumah yang dihiasi tanda-tanda putih mulai beredar di media sosial, dan fenomena itu segera menyebar ke bagian lain Guatemala, dan akhirnya, sampai ke El Salvador.

Micaela Ventura, penjual sepatu berusia 24 tahun di Guatemala City, mulai menggunakan bendera sekitar enam minggu lalu.

"Kami menggunakannya karena kami membutuhkan makanan," katanya.

"Kami tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada anak-anak kami, dan tidak bisa membayar kamar kami," ujarnya.

Sistem pengkodean warna telah dikembangkan di Guatemala. Bendera merah menunjukkan obat-obatan diperlukan, hitam memperingatkan polisi untuk aksi kekerasan, dan yang kuning untuk penyerangan terhadap anak-anak.

Guatemala telah melaporkan 45 kematian dan 2.265 infeksi dari virus, sementara El Salvador telah mengkonfirmasi 32 kematian dan 1.640 kasus. Negara tetangga Honduras, tempat orang miskin juga pergi mengemis makanan, telah mendaftarkan 3.100 kasus dan 151 kematian.

Baca Juga: Siti Fadilah Ungkap Keanehan Menggebu Bill Gates soal Vaksin Corona

Secara tradisional, mereka yang tidak melihat masa depan untuk diri mereka sendiri di tiga negara, yang telah lama dirundung kekerasan, telah beremigrasi ke Amerika Serikat dengan segala cara yang mungkin.

Maria Jauria, seorang ibu rumah tangga berusia 21 tahun dan ibu dari dua anak yang tinggal di bagian pusat Guatemala, Chimaltenango, mengatakan ada begitu sedikit pekerjaan sehingga suaminya yang tukang batu harus mulai menjual barang-barang yang ia butuhkan untuk pekerjaannya.

"Kami sudah 'pacaran' dengan bendera putih selama sebulan, dan ya, beberapa orang telah membantu kami membawa makanan," katanya.

"Tapi kenyataannya adalah, suamiku telah menjual alat-alatnya sehingga kami memiliki sesuatu untuk dimakan," tukasnya.

Penulis: Redaksi

Editor: Annisa Nurfitriyani


Foto: Quartz Africa

Sumber: wartaekonomi

Kelaparan Karena Lockdown, Warga di Dua Negara Ini Kibarkan Bendera Putih

Kelaparan Karena Lockdown, Warga di Dua Negara Ini Kibarkan Bendera Putih

Kelaparan Karena Lockdown, Warga di Dua Negara Ini Kibarkan Bendera Putih

Kelaparan Karena Lockdown, Warga di Dua Negara Ini Kibarkan Bendera Putih

Kelaparan Karena Lockdown, Warga di Dua Negara Ini Kibarkan Bendera Putih

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya