0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kelanjutan Jet Tempur KF-21: Indonesia Incar Saham dan Alih Teknologi, Korea Selatan Pegang Sisanya

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 15 Nov 2021 13:31
Dilihat: 69

Korea Selatan dan Indonesia telah lama membahas program jet tempur gabungan mereka, KF-21 Boramae, yang disebut-sebut sebagai versi kecil dari jet siluman F-35 Amerika Serikat.

Seperti dilansirKorea Herald, setelah berbulan-bulan khawatir bahwa Jakarta mungkin gagal dalam komitmen untuk bersama-sama mengembangkan jet tempur, kedua negara akhirnya menyepakati pembayaran yang harus dilakukan Indonesia.

Baca Juga: Korea Selatan: Indonesia Gagal Bayar Perjanjian Biaya Proyek Jet Tempur KF-21

Indonesia mengincar 20% saham dalam program KF-21, serta alih teknologi, sedangkan Korea memegang sisanya.

Jakarta, bagaimanapun, hampir tidak memenuhi komitmennya setidaknya 8 triliun won. Pembayaran dari Jakarta dilaporkan tertunda karena ekonomi lokal yang terkena dampak COVID.

Seoul, di sisi lain, menolak klaim bahwa Jakarta telah mendesaknya untuk memangkas setengah bebannya atau mengizinkan pinjaman sebagai imbalan atas partisipasi dan bantuannya dalam pengembangan jalur manufaktur lokal.

Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan, dikutip oleh Korea Herald mengatakan bahwa Indonesia akan memberikan kontribusi untuk lima tahun ke depan, hingga 2026, dengan transfer dalam bentuk barang menyumbang 30% dari total.

Pada acara peluncuran pada bulan April, Presiden Moon Jae-in memuji prototipe KF-21, yang dikenal sebagai Boramae, sebagai tulang punggung Angkatan Udara Republik Korea, yang menandai titik balik kekuatan yang lebih mandiri.

Program yang dimulai pada tahun 2001 ini memperoleh momentum pada tahun 2010 ketika Indonesia setuju untuk menutup pengeluaran sebagai pertimbangan untuk transfer teknologi.

Namun, Korea Selatan kesulitan mendapatkan software esensial dari Amerika Serikat untuk pesawat generasi 4,5-nya, serta dana dari Indonesia.

Seoul sering membantah laporan bahwa Jakarta mungkin keluar dari program, mengklaim bahwa langkah tersebut tidak akan berdampak pada program.

KF-21 Boramae: 'F-35' dengan Fitur Lebih Sedikit

Pengembangan awal pesawat dimulai pada akhir 2015. Korea Selatan telah menetapkan sekitar $7,9 miliar untuk pengembangan dan produksi 120 unit KF-21. Pesawat tempur bermesin ganda dapat membawa hingga 7,7 ton persenjataan dan bahan bakar di bawah sayap dan badan pesawatnya.

KF-21, yang menyerupai pesawat tempur siluman Lockheed Martin F-35, dijadwalkan mengudara pada 2022. Indonesia bertanggung jawab atas produksi 48 jet dan diberikan satu prototipe serta transfer teknologi.

Model KF-21 saat ini tidak memiliki ruang senjata internal, namun, variasi di masa depan mungkin termasuk satu. Untuk batch KF-21 pertama, Korea Selatan membeli rudal udara-ke-udara dari perusahaan Eropa MBDA dan Diehl BGT.

Baca Juga: Sssttt... Erdogan Ngaku Punya Solusi dari Ribut-ribut Jet Tempur F-35, Amerika Mau Dengar?

KF-21 diharapkan untuk menggantikan F-5E/F Tiger II Korea Selatan yang sudah ketinggalan zaman, F-4 Phantom, dan beberapa F-16C/D dan F-15K Slam Eagles yang lebih tua.

Itu juga dilihat sebagai pendamping yang sangat baik untuk 60 F-35A yang dibeli Korea Selatan dari Amerika Serikat. Pada tahun 2028, ROKAF mengharapkan memiliki sekitar 40 KF-21 yang beroperasi, yang semuanya akan menjadi varian pertahanan udara Blok I.

Meskipun memiliki kemiripan yang nyata dengan F-35, KF-21 adalah pesawat bermesin ganda, memiliki prototipe yang digerakkan oleh sepasang mesin General Electric F414-GE-400K. GE akan mengirimkan 240 F414 untuk seluruh armada 120 pesawat, yang diharapkan akan beroperasi pada tahun 2032.

Boramae akan sembunyi-sembunyi, bagaimanapun, tidak sebanyak jet tempur generasi ke-5 Amerika. Penampang radar KF-21 diperkirakan sebanding dengan Eurofighter Typhoon. Namun, modifikasi yang direncanakan harus secara signifikan menurunkan tanda tangan radarnya.

Meskipun bukan pesawat tempur generasi kelima sejati, beberapa analis percaya KF-21 harus mampu mengungguli pesawat dari Inggris, Eropa, dan Jepang.

Korea Selatan telah mengirimkan FA-50 Fighting Eagle ke negara-negara seperti Filipina dan Irak, dan dengan pesawat generasi 4,5 yang akan datang ini, akan dapat memaksimalkan potensi peningkatan sektor pertahanannya.

Menurut database transfer senjata SIPRI (Stockholm International Peace Research Institute), Korea Selatan telah berada di jalur untuk menjadi produsen dan pemasok senjata utama, bergerak dari posisi ke-31 pada tahun 2000 ke posisi keenam pada tahun 2020.

Menghadapi perkembangan rudal Korea Utara yang agresif, Korea Selatan juga mengalami dilema keamanan. Mantan Presiden Kim Dae-jung, yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian untuk Kebijakan Sinar Matahari-nya, yang dimaksudkan untuk mengurangi ketegangan dengan Korea Utara, memilih untuk membangun pesawat tempur yang kuat milik negara itu lebih dari 20 tahun yang lalu.


Seoul bertujuan untuk mengekspor KF-21 ke negara-negara seperti Irak, Malaysia, Peru, Filipina, Qatar, Senegal, dan Thailand, menurut Presiden Moon.

Sumber: wartaekonomi

Kelanjutan Jet Tempur KF-21: Indonesia Incar Saham dan Alih Teknologi, Korea Selatan Pegang Sisanya

Kelanjutan Jet Tempur KF-21: Indonesia Incar Saham dan Alih Teknologi, Korea Selatan Pegang Sisanya

Kelanjutan Jet Tempur KF-21: Indonesia Incar Saham dan Alih Teknologi, Korea Selatan Pegang Sisanya

Kelanjutan Jet Tempur KF-21: Indonesia Incar Saham dan Alih Teknologi, Korea Selatan Pegang Sisanya

Kelanjutan Jet Tempur KF-21: Indonesia Incar Saham dan Alih Teknologi, Korea Selatan Pegang Sisanya

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya