0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

Republika Online
Republika Online - Fri, 25 Sep 2020 09:05
Dilihat: 56
Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

JAKARTA -- Pandemi yang terjadi saat ini membawa begitu banyak perubahan dalam berbagai aspek kehidupan. Meski saat ini vaksin dan obat untuk membantu menyembuhkan infeksi virus corona terus digencarkan, tampaknya suasana dunia dengan konsep yang new normal akan tetap bertahan.

Begitu juga dalam urusan pemanfaatan teknologi. Sebagai akibat dari pandemi, pemanfaatan teknologi kini kian gencar dilakukan. Baik untuk bekerja, belajar, hingga membantu berbagai industri meminimalkan kontak antarmanusia.

Ke depan, meski pandemi akan berlalu seiring waktu, dampak dari era Covid-19 ini diperkirakan akan tetap membekas. Konsultan internet of things (IoT) Ivan Sie berpendapat, kecerdasan buatan (AI) akan membantu dan menjadi bagian dari kondisi new normal itu sendiri atau bukan sesuatu yang akan menghilang.

Menurut Ivan, yang sudah terjadi adalah pekerjaan-pekerjaan yang memiliki prosedur operasi standar atau SOP jelas, dan dalam sehari-hari merupakan kegiatan yang sama, akan diambil alih oleh AI.

Sebab, pekerjaan tersebut tidak memerlukan diagnosis mendetail dan mendalam. "Dan sekali lagi ada pertanyaan tadi, apakah manusia akan dibutuhkan di masa depan? Sekali lagi, untuk menjawab itu, menurut saya, masih bakal panjang. Bagaimana penerapan ke depan dan sebagainya, saya bisa bilang unlimited," kata Ivan.

Senada, Chief Research and Pro duct Innovation Nodeflux Adhiguna Mahendra memperkirakan, tren AI terkait kesehatan akan tetap meningkat di masa depan, yaitu untuk diagnosis dan pembuatan obat. "Kalau diagnosis itu, mendiagnosis kita ada Covid-19 atau tidak, kita ada TBC atau tidak," ujar Adhiguna.

Sementara itu, yang dimaksud pembuatan obat adalah obat yang dipersonalisasi untuk pasien berda sarkan analisis genetika, riwayat ke sehatan, tes darah, hasil rontgen, gaya hidup dan lain sebagainya. Dengan begitu, obat antara satu pasien dengan pasien lainnya bisa berbeda.

"AI membantu kita di masa mendatang untuk menciptakan obat yang personalize. Jadi, bisa lebih cepat dan efektif untuk masing-masing orang," katanya.


Berita Terkait
  • New Normal Munculkan Klater Baru, Termasuk Klaster Karyawan
  • Ragam Cara Kecerdasan Buatan Bantu Manusia Saat Pandemi
  • NIC Ajak Mahasiswa Nusa Mandiri Berkreasi di Era New Normal
Berita Lainnya
  • iPhone SE Sudah Bisa Dipesan, Berapa Harganya?
  • One Piece 991, Inuarashi dan Nekomamushi Kalahkan Jack

Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

Kecerdasan Buatan Diprediksi Jadi Bagian dari New Normal

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya