0
Thumbs Up
Thumbs Down

Karena Tidak Dapat dari Tempat Lain, Taiwan Ngaku Bangun 8 Kapal Selam Baru

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 19 Nov 2021 10:23
Dilihat: 107

Taiwan mengadakan upacara pembuatan awal pekan ini untuk kapal selam produksi lokal pertamanya, yang pertama dari delapan armada yang direncanakan.

Indigenous Defense Submarines (IDS) akan menjadi pilar pertahanan negara terhadap invasi dari China daratan. Ini memperkuat kemampuannya untuk berpatroli di Selat Taiwan dan menenggelamkan kapal angkut amfibi yang berani melakukan perjalanan.

Baca Juga: Awas, Jepang-Amerika Gelar Latihan Perang Anti-kapal Selam Pertama di Laut China Selatan

Seperti dilansir Popular Mechanics, Jumat (19/11/2021), negara kecil yang hanya berpenduduk 23 juta itu harus membangun kapal selamnya sendiri. Daripada membelinya dari negara-negara sub-penghasil yang berpengalaman, karena Beijing telah memutus aksesnya ke pasar kapal selam internasional.

Taipei mengadakan upacara pada hari Selasa di China Shipbuilding Corporation di Kaohsiung, menurut Naval News. Konstruksi sebenarnya dimulai setahun yang lalu, tetapi seperti yang ditunjukkan Taipei Times, kapal selam secara teknis tidak memiliki lunas (struktur di tengah lambung kapal di mana sisa lambung dibangun). Sebaliknya, situs berita melaporkan:

Dalam pembangunan kapal selam, upacara berarti pembangun telah berhasil menghubungkan layar kapal selam, struktur seperti menara di atas kapal selam, ke lambung utamanya, dan lulus uji tekanan.

Navy holds ceremony to mark progress in indigenous submarine programhttps://t.co/fprjzir06F

Taiwan Defense (@taiwandefense) November 16, 2021

Kapal selam pertama yang diberi nomor pabrik 1168 ini dijadwalkan akan dikirim ke angkatan laut Taiwan pada tahun 2025. Tujuh kapal selam lagi akan menyusul.

Saat ini, Taiwan memiliki armada empat kapal selam. Dua di antaranya, Hai Hu ("Harimau Laut") dan Hai Lung ("Naga Laut"), dipesan pada tahun 1980 dari galangan kapal Belanda. Kapal-kapal tersebut didasarkan pada kapal selam serang kelas Zwaardvis Belanda, dan memiliki panjang 219 kaki dengan lebar 27,5 kaki.

Masing-masing memiliki 67 awak dan dilengkapi dengan torpedo SUT buatan Jerman, Mk. 48 torpedo berpemandu kelas berat, ditambah rudal anti-kapal Harpoon.

Mengingat Hai Hu dan Hai Lung dikirim pada akhir 1980-an, mereka cukup tua di antara angkatan laut yang mengoperasikan kapal selam. Tetapi menurut standar Taiwan, mereka relatif baru: dua kapal selam lainnya di pulau itu, Hai Shih dan Hai Pao, dibangun pada tahun 1943 dan 1944 untuk Angkatan Laut AS.

Kapal selam tersebut dipindahkan ke Angkatan Laut Republik China untuk pelatihan perang anti-kapal selam. Tabung torpedo mereka disegel dengan beton, tetapi angkatan laut melepaskannya dalam waktu yang cukup singkat. Setidaknya satu kapal selam dilaporkan tidak beroperasi.

Taiwan telah mencobatidak berhasilmembeli kapal selam modern berkali-kali selama bertahun-tahun; China telah mendesak negara-negara sub-penghasil lainnya untuk tidak bekerja dengan Taiwan, yang dipandangnya sebagai "provinsi pemberontak."

Ketika kekuatan ekonomi dan politik Republik Rakyat China telah tumbuh, secara bertahap telah mencekik akses Taiwan ke banyak negara dan peralatan pertahanan mereka. Ia telah memperingatkan negara-negara ini bahwa bekerja dengan Taiwan dapat membebani mereka dengan kesepakatan perdagangan dan pesanan barang-barang dari China.

Baca Juga: Di Laut China Selatan, Filipina Marah-marah Gegara Aksi Kapal China Pakai Meriam Air

Akibatnya, sebagian besar telah mengindahkan peringatan ini dan menutup mata terhadap Taiwan. Pada tahun 1981, misalnya, Taiwan mencoba membeli enam kapal selam dari Belanda, tetapi Amsterdam tunduk pada tekanan dari China daratan setelah menyelesaikan dua kapal selam pertama.

Amerika Serikat, sementara itu, memberi Taiwan sebagian besar senjatanya, termasuk rudal pertahanan udara Patriot, pembom tempur F-16V, dan tank M1A2T Abrams. Jadi mengapa tidak sub?

Masalahnya adalah bahwa pangkalan industri kapal selam Amerika berhenti merancang dan membangun kapal selam listrik diesel sejak lama, dan kapal selam bertenaga nuklir terlalu mahal untuk Taiwan.

Akibatnya, Taiwan terus maju dan membangun Kapal Selam Pertahanan Adatnya sendiri. Taiwan belum pernah membangun kapal selam sebelumnya, dan menurut analis angkatan laut H.I. Sutton, IDS didasarkan pada kapal selam yang dibangun di Belanda. Program ini menerima bantuan tidak resmi dari Jepang dan akan menggunakan sistem tempur dan senjata yang disediakan Lockheed Martin.

Kapal selam baru akan menggabungkan pengaturan sirip ekor berbentuk X, yang dilaporkan berguna untuk duduk lebih dekat ke dasar laut daripada ekor berbentuk salib tradisional, dan terlihat di tetangga (dan bekas penjajah) kapal selam kelas Soryu Jepang saat ini.

Kapal selam juga akan memiliki layar yang lebih modern dan menggunakan baterai lithium-ion untuk memberikan daya saat terendam.

Beijing telah menutup Taiwan dari pasar kapal selam internasional karena alasan yang baik: armada kapal selam Taiwan modern dapat menyebabkan kerusakan serius pada armada invasi yang bergerak dari daratan.

Kapal selam sulit dideteksi dan dapat menyerang tanpa peringatan, dan jika kapal selam menorpedo kapal pengangkut, kapal tersebut berpotensi membunuh ratusan pasukan invasi hanya dengan satu tembakan.


Lebih buruk lagi, kapal pengangkut yang tenggelam atau tenggelam tidak dapat melakukan penyeberangan lebih lanjut, mengangkut bala bantuan melintasi Selat Taiwan untuk menyelesaikan penaklukan pulau itu.

Sumber: wartaekonomi

Karena Tidak Dapat dari Tempat Lain, Taiwan Ngaku Bangun 8 Kapal Selam Baru

Karena Tidak Dapat dari Tempat Lain, Taiwan Ngaku Bangun 8 Kapal Selam Baru

Karena Tidak Dapat dari Tempat Lain, Taiwan Ngaku Bangun 8 Kapal Selam Baru

Karena Tidak Dapat dari Tempat Lain, Taiwan Ngaku Bangun 8 Kapal Selam Baru

Karena Tidak Dapat dari Tempat Lain, Taiwan Ngaku Bangun 8 Kapal Selam Baru

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya