0
Thumbs Up
Thumbs Down

Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

Republika Online
Republika Online - Sat, 14 May 2022 23:05
Dilihat: 71
Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

JAKARTA -- Inggris semakin serius untuk memancarkan tenaga surya dari luar angkasa dan berpikir itu bisa terjadi pada 2035. Lebih dari 50 organisasi teknologi Inggris, termasuk kelas berat seperti produsen kedirgantaraan Airbus, Universitas Cambridge dan pembuat satelit SSTL, telah bergabung dengan Space Energy Initiative Inggris, yang diluncurkan tahun lalu dalam upaya untuk mengeksplorasi opsi untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa.

Inisiatif ini percaya bahwa memancarkan listrik dari luar angkasa menggunakan matahari dapat membantu Inggris memenuhi target nol emisi gas rumah kaca pada tahun 2050 dengan lebih hemat biaya daripada banyak teknologi yang ada.

Persyaratan untuk menghentikan emisi karbon sepenuhnya pada pertengahan abad ini adalah bagian dari upaya global untuk menghentikan perubahan iklim yang diuraikan pada KTT COP 26 Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berlangsung di Glasgow pada November 2021.

Berbicara dalam konferensi "Toward a Space Enabled Net-Zero Earth" yang diadakan di London, ketua inisiatif Martin Soltau mengatakan pada tanggal 27 April bahwa semua teknologi yang diperlukan untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang sudah ada, namun tantangannya adalah ruang lingkup dan ukuran proyek semacamnya.

Inisiatif ini memiliki rencana dasar pada studi teknik ekstensif yang dilakukan oleh konsultan Frazer-Nash dan ditugaskan oleh pemerintah Inggris tahun lalu.

"Studi ini menyimpulkan bahwa ini layak secara teknis dan tidak memerlukan terobosan dalam hukum fisika, material baru, atau teknologi komponen," kata Soltau, dilansir Space pada Sabtu (14/5/2022).

Inisiatif ini telah menetapkan rencana pengembangan 12 tahun, di mana pembangkit listrik dirakit oleh robot di orbit, memancarkan daya gigawatt dari luar angkasa ke Bumi pada awal 2035. Inisiatif ini mengeksplorasi konsep modular yang disebut CASSIOPeiA (Constant Aperture, Solid-State, Integrated, Orbital Phased Array), yang dikembangkan oleh perusahaan teknik Inggris International Electric Company.

Sifat modular dari pembangkit listrik yang mengorbit berarti dapat diperluas setelah fase demonstrasi. Ini akan menjadi sesuatu yang sangat besar bahkan hingga beberapa mil luasnya dan membutuhkan 300 peluncuran roket seukuran SpaceX Starship untuk dikirim ke orbit, kata Soltau.

Pembangkit listrik ini akan mengorbit 22.000 mil di atas planet Bumi atau 36.000 kilometer dengan pemandangan matahari dan Bumi yang konstan.

"Fungsi utama dari satelit adalah mengumpulkan energi matahari yang besar melalui cermin ringan dan optik berkonsentrasi ke sel fotovoltaik, seperti yang kita lakukan di Bumi," kata Soltau.

"Mereka menghasilkan listrik arus searah, yang kemudian diubah menjadi gelombang mikro melalui penguat daya frekuensi radio solid state dan ditransmisikan dalam pancaran gelombang mikro yang koheren ke Bumi," lanjutnya.

Namun, CASSIOPeiA akan menghasilkan lebih banyak listrik daripada pembangkit listrik tenaga surya terestrial dengan ukuran yang sama. Dibandingkan dengan panel surya yang ditempatkan di Bumi tepatnya di Inggris, panel surya identik di luar angkasa akan memanen energi 13 kali lebih banyak.

Selain itu, pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa tidak akan mengalami masalah intermiten, yang mengganggu sebagian besar pembangkit listrik terbarukan di Bumi. Sebab, Matahari tidak selalu bersinar di planet Bumi dan angin tidak bertiup secara konsisten. Itu berarti generator listrik alternatif atau penyimpanan baterai harus tersedia untuk mencegah pemadaman listrik dalam cuaca yang tidak menguntungkan. Ruang, di sisi lain, akan memberikan output daya yang konsisten. Teknologi yang akan membuat sistem kelistrikan bekerja hanya berdasarkan energi terbarukan berbasis bumi belum ada.

"Teknologi penyimpanan energi belum ada dengan harga dan skala yang tepat. Kami membutuhkan teknologi lain, karena kami tidak memiliki rencana yang bertambah. Net-zero akan sangat sulit dan tenaga surya berbasis ruang angkasa dapat memberikan opsi yang menarik," ujar Soltau.


Berita Terkait
  • PLN Pakai PLTS Untuk Listriki 5 Desa Terpencil di Papua
  • Fakultas Teknik UMM Buka CoE Kelas Profesional PLTS
  • Fasilitas PLTS Kapasitas 500 Kilowatt ITN Malang Beroperasi
Berita Lainnya
  • Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa
  • Menlu RI dan G7 Bahas Isu Ketahanan Pangan Akibat Perang Ukraina

Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

Inggris akan Bangun PLTS di Luar Angkasa

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya