0
Thumbs Up
Thumbs Down

Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

Republika Online
Republika Online - Fri, 20 Nov 2020 16:23
Dilihat: 59
Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

JAKARTA -- Survei yang dilakukan Katadata Insight Center bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menunjukkan indeks literasi digital nasional tahun ini masih tergolong sedang. Indeks literasi digital nasional ini merupakan gabungan dari empat sub-indeks, yakni informasi dan literasi data, komunikasi dan kolaborasi, keamanan dan kemampuan teknologi.

"Rentang satu sampai lima, berarti di sini angka 3,47 antara 'sedang sampai baik'. Kita belum sampai "baik", belum sampai 4," kata Direktur Riset Katadata Insight Center, Mulya Amri, dalam konferensi pers virtual, Jumat (20/11).

Dari skala 1-5, skor di bawah 2 masuk kategori "buruk", skor 3-4 "sedang" dan skor 4 tergolong "baik". Dari keempat sub-indeks tersebut ditemukan bahwa indeks literasi digital secara nasional berada di angka 3,47 atau dalam rentang sedang menuju baik.

Indeks literasi digital yang tinggi berkaitan dengan usia muda (generasi Y), laki-laki dan pendidikan yang tinggi. Tingkat literasi nasional tergolong sedang, padahal penggunaan media sosial termasuk tinggi.

Berdasarkan survei terhadap 1.670 responden di 34 provinsi, 99,9 persen memiliki ponsel. Sebanyak 99,7 persen responden yang memiliki ponsel mengaku terkoneksi ke internet melalui gawai mereka.

Responden menyatakan "sering" menggunakan internet untuk komunikasi lewat pesan singkat (57 persen), menggunakan media sosial (50,4 persen) dan mencari informasi di dunia maya (46,1 persen).

Sebanyak 98,9 persen mengakses WhatsApp, 89,8 persen Facebook dan 87,8 persen YouTube. Dari responden tersebut, 35,1 persen membuka WhatsApp selama 2 hingga 5 jam, sementara untuk Facebook dan YouTube masing-masing 31 persen dan 29 persen.

Survei tersebut menemukan, ketika dilihat berdasarkan wilayah, Indonesia Tengah justru memiliki indeks literasi digital tertinggi, yaitu 3,57, diikuti Indonesia Timur 3,44 dan Indonesia Barat 3,43.

Sementara, jika dilihat dari kemampuan mengenali hoaks, responden dengan indeks literasi digital tinggi lebih mampu mengenali hoaks.

Responden dengan intensitas penggunaan internet yang lebih rendah justru memiliki indeks literasi digital yang lebih tinggi dan sebaliknya, intensitas penggunaan internet tinggi tidak dibarengi dengan indeks literasi digital yang tinggi.


Dilihat dari korelasi indeks literasi digital dengan penyebaran hoaks, responden dengan indeks literasi digital tinggi memiliki kecenderungan yang rendah untuk tidak menyebarkan hoaks.

Berita Terkait
  • Perpusnas Dorong Milenial Tingkatkan Literasi Digital
  • Menristek Dorong UMKM Sektor Ritel Terekspos Digital
  • UGM dan Whatsapp Bantu Perempuan Lawan Hoaks Politik
Berita Lainnya
  • 1,2 Juta Surat Suara Pilkada 2020 Tiba di KPU Depok
  • Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

Indeks Literasi Digital Indonesia 'Sedang'

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya