0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

Republika Online
Republika Online - Wed, 08 Jul 2020 02:32
Dilihat: 63
Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

NEW DELHI -- Sekelompok ilmuwan India menegaskan peluncuran vaksin Covid-19 untuk penggunaan publik tidak bisa dilakukan dalam waktu cepat. Akademi Ilmu Pengetahuan India memperingatkan bahwa solusi tergesa-gesa dapat membahayakan proses dan standar ilmiah yang ketat dalam pembuatan vaksin.

Dewan Penelitian Medis India (ICMR) mengatakan pihaknya 'membayangkan' vaksin yang akan diluncurkan pada 15 Agustus, yang merupakan Hari Kemerdekaan India. Namun ICMR kemudian mengklarifikasi bahwa tanggal itu bukanlah batas waktu.

Dilansir di BBC, Selasa (7/7) dijelaskan, kontroversi pertama kali muncul setelah surat yang ditulis oleh kepala ICMR, Balram Bhargava, ke 12 lembaga yang dipilih untuk melakukan uji coba manusia untuk vaksin, bernama Covaxin, dibagikan secara luas di media sosial.

Di dalamnya, Bhargava telah mengarahkan mereka untuk mempercepat uji coba manusia, sehingga vaksin dapat diluncurkan pada 15 Agustus dengan melacak cepat semua persetujuan yang terkait dengan hal ini. Surat itu memperingatkan, ketidakpatuhan akan diperlakukan sangat serius.

Menambah polemik, sebuah pernyataan oleh Kementerian Sains dan Teknologi menghapus garis dari pernyataan sebelumnya yang mengatakan bahwa tidak mungkin ada vaksin yang sedang dikembangkan di negara ini, termasuk Covaxin, kemungkinan siap untuk digunakan publik sebelum 2021.

Hal ini menyebabkan badai protes dan kritik, dengan banyak yang mengatakan bahwa tenggat waktu 15 Agustus hanya akan merusak kredibilitas India.

Prof Partha P Majumder, presiden Akademi Ilmu Pengetahuan India, mengatakan bahwa tidak pernah terdengar adanya masa percobaan sebulan yang diumumkan oleh ICMR. "Hal ini memberikan nama buruk untuk industri penelitian biomedis dan obat-obatan," tambahnya.

Namun, ICMR sejak itu berusaha untuk mengklarifikasi komentarnya, dengan mengatakan bahwa tanggal 15 Agustus bukan tenggat waktu dan hanyalah upaya untuk memotong birokrasi. ICMR mengatakan hal ini bukan upaya untuk berkompromi pada uji coba keselamatan.

Vaksin biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun, jika tidak beberapa dekade, untuk dikembangkan. Namun, para peneliti di seluruh dunia berharap untuk mencapai jumlah pekerjaan yang sama hanya dalam beberapa bulan.


Sebagian besar ahli berpendapat bahwa vaksin untuk covid-19 kemungkinan akan tersedia pada pertengahan 2021. Ini adalah jangka waktu sekitar 12-18 bulan setelah virus Sars-CoV-2, pertama kali muncul. Bahkan itu akan menjadi prestasi ilmiah besar dan tidak ada jaminan hal ini akan berhasil.

Berita Terkait
  • Ahli AS Ragukan Klaim Trump Vaksin Covid-19 Siap Akhir Tahun
  • Inggris Pesan 65 Juta Perangkat Injeksi
  • India Setujui Uji Klinis Kandidat kedua Vaksin Covid-19
Berita Lainnya
  • Lazio Tumbang Lagi, Juventus Makin Dekat Raih Scudetto
  • Pertamina MOR VII Pastikan Pasokan BBM Aman Saat New Normal

Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

Ilmuwan Tegaskan Uji Coba Vaksin Covid tak Bisa Buru-Buru

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya