0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ilmuwan Bilang Indonesia Tengah Memimpin dalam Restorasi Terumbu Karang

wartaekonomi
wartaekonomi - Tue, 02 Nov 2021 12:12
Dilihat: 95

Dengan deforestasi skala luas, beberapa kota dan sungai paling tercemar di dunia, dan kebakaran hutan yang begitu luas sehingga sering menyelimuti negara-negara tetangga dalam kabut asap, Indonesia adalah salah satu pelanggar lingkungan paling terkenal di dunia.

Tetapi ketika berbicara tentang terumbu karang, negara Asia Tenggara yang mengalami industrialisasi dengan cepat melakukan lebih banyak untuk memulihkan ekosistem laut yang rapuh daripada negara lain mana pun di Bumi, menurut survei yang akan segera dirilis, yang ditunjukkan kepada Al Jazeera di depan publikasi.

Baca Juga: Indonesia Berjanji 2030 Tidak Ada Deforestasi, Ikuti Komitmen 100 Pemimpin Dunia

Studi menunjukkan Indonesia memiliki lebih dari 500 proyek restorasi terumbu karang.

"Dalam beberapa tahun terakhir telah ada upaya besar untuk memulihkan terumbu karang di seluruh dunia. Tapi dalam hal jumlah proyek yang terdokumentasi, Indonesia adalah pemimpin dunia," kata Tries Razak, ilmuwan yang meneliti restorasi terumbu karang di IPB University Jawa yang memimpin survei tersebut.

"Ini pencapaian yang luar biasa dan sejalan dengan rencana ambisius pemerintah untuk menciptakan 30 juta hektar Kawasan Konservasi Laut untuk memastikan terumbu karang di Indonesia tidak hilang di generasi kita," tambahnya.

Temuan ini bertepatan dengan laporan yang dirilis oleh Global Coral Reef Monitoring Network awal bulan ini yang menunjukkan pemanasan global membantu memusnahkan 14 persen terumbu karang dunia antara 2009 dan 2018.

Apa yang disebut Segitiga Terumbu Karang di Asia Tenggara, di mana Indonesia berada dan merupakan rumah bagi hampir sepertiga terumbu karang dunia, tidak terkena dampak air yang memanas dan dalam beberapa kasus menunjukkan pemulihan, menurut laporan tersebut.

"Indonesia adalah satu-satunya tempat di dunia di mana sebagian besar penelitian dan restorasi telah dilakukan untuk menstabilkan puing-puing bawah air sejak awal 1990-an," kata Peter Mumby dari Universitas Queensland, seorang peneliti terkemuka tentang ketahanan ekosistem terumbu karang.

"Mereka jauh di depan Australia," papar Mumby.

Saran ahli

Australia, yang akan memulai rencana senilai $72 juta (Rp1,02 triliun) untuk memperbaiki kerusakan ekstensif akibat perubahan iklim di Great Barrier Reef, meminta saran dari Indonesia.

"Pada dasarnya kami bertanya, apa peran restorasi yang ditingkatkan dalam membuat terumbu karang kita lebih sehat di masa depan? Tetapi karena kami belum banyak berinvestasi di ruang angkasa sampai sekarang, kami beralih ke peneliti di Indonesia dan mempelajari metode yang telah mereka kembangkan selama 10 tahun terakhir," kata Mumby.

Di antara para peneliti adalah Andrew Taylor, ahli biologi kelautan dari Kanada yang berbasis di Kepulauan Penida, tiga pulau kecil di barat daya Bali di mana penyelam scuba dari seluruh dunia datang untuk mengagumi mola-mola laut, ikan bertulang terberat di dunia yang beratnya bisa mencapai satu ton.

Terumbu karang di pulau-pulau tersebut berada di bawah tekanan dari limpasan limbah dari pengembangan pariwisata, industri ekstraktif seperti perikanan dan pertanian rumput laut dan pembangunan pelabuhan feri baru yang cukup besar di saluran yang indah.

Pada tahun 2018, Taylor memulai proyek percontohan restorasi karang yang didanai oleh organisasi non-pemerintahnya, Blue Corner Marine Research, di Nusa Penida, pulau terbesar dari tiga pulau.

"Kami memilih daerah ini karena merupakan salah satu daerah yang paling banyak terkena dampak terumbu karang," katanya. "Dengan begitu banyak kapal yang berlabuh dan menyeret jaring ikan, terumbu karang telah berubah menjadi puing-puing."

Membentang 300 meter (984 kaki), proyek ini menampilkan karang keras yang diikat ke 400 bingkai logam yang dilapisi dengan epoksi.

"Idenya adalah untuk meletakkan semacam struktur yang menyediakan dasar bagi karang untuk tumbuh," Taylor menjelaskan.

"Dalam beberapa tahun mereka benar-benar tertutup karang dengan banyak ikan berkeliaran. Kemudian kami memperbaikinya dengan menggulung kawat ayam di antara bingkai untuk menstabilkan puing-puing. Setelah sekitar satu tahun, spons dan karang lunak mulai beregenerasi sementara kawat hancur. Melihat sebelum dan sesudah pemotretan, ini seperti siang dan malam," tambah Taylor.

Terumbu karang dan pekerjaan

Di dekat Bali, Taman Terumbu Karang Indonesia (ICRG) senilai $7,5 juta (Rp106 miliar) dirancang untuk meregenerasi terumbu karang yang rusak akibat pengembangan pariwisata yang tidak terkendali dan polusi sungai selama 50 tahun terakhir sambil menyediakan pekerjaan sementara bagi 10.000 orang yang kehilangan pekerjaan di bidang pariwisata selama pandemi.

Kementerian Kelautan dan Perikanan, yang mendanai proyek tersebut, mengklaim terumbu karang baru juga dapat menciptakan lapangan kerja baru dalam wisata bahari di masa depan.

Proyek restorasi karang terbesar di dunia, ICRG terdiri dari kurang dari satu juta unit struktural yang tenggelam di lima bagian berbeda di pulau itu.

Pekerjaan dimulai pada bulan Januari di Lovina, sebuah distrik wisata yang dulu ramai di pantai utara Bali di mana 250 penduduk setempat disewa untuk membangun 1.000 'bio-rocks' lonceng beton dan logam besar yang menampilkan lubang untuk menempelkan karang keras.

Bagian akhir proyek, yang selesai bulan lalu, mempekerjakan 1.000 penduduk lokal di Nusa Dua di selatan pulau untuk membangun 8.000 pipa baja, masing-masing sepanjang 2 meter (6,5 kaki), sebagai bangunan bawah untuk taman karang.

"Alih-alih memberi kami uang, idenya adalah memberi kami pekerjaan dan membuat 20 hektar taman karang dengan 20 lokasi penyelaman baru," kata Rafi, salah satu dari 400 instruktur selam pengangguran yang dipekerjakan untuk memasang pipa di bawah air.

Seperti banyak orang Indonesia, dia hanya menggunakan satu nama. "Kementerian juga menyediakan peralatan selam kepada pemerintah Nusa Dua sehingga masyarakat desa dapat pergi ke sana setiap minggu untuk membersihkan karang.

"Sebagai orang yang telah bekerja di industri selam selama enam tahun, dan orang yang berharap untuk kembali bekerja setelah pandemi berakhir, sangat senang melihat pemerintah berinvestasi dalam memulihkan terumbu karang dan menciptakan yang baru di tempat-tempat yang tidak pernah memilikinya sebelumnya," katanya.

Pemantauan jangka panjang

Razak di IPB University mengatakan bahwa proyek ICRG bermanfaat bagi para pengangguran di Bali tetapi tidak yakin apakah itu akan memberikan manfaat yang sama bagi terumbu karang Bali terlepas dari apakah daerah yang dipilih memiliki terumbu karang di masa lalu.

"Sepuluh tahun yang lalu saya pergi untuk memeriksa sebuah situs di pantai timur Pulau Sumbawa di mana sebuah perusahaan pertambangan telah menanam beberapa ratus terumbu buatan di dua teluk yang berbeda satu dengan dasar pasir lembut yang tidak pernah memiliki karang sebelumnya dan satu lagi di mana pernah ada. terumbu karang yang rusak karena penangkapan ikan," katanya.

"Menariknya, situs yang tidak pernah memiliki karang ini bekerja dengan sangat baik. Namun di sisi lain, tidak ada karang yang tumbuh.

"Menumbuhkan karang bukanlah menumbuhkan pohon, di mana Anda menanamnya dan itu akan tumbuh," jelasnya.

"Ilmunya masih sangat kabur. Mungkin berhasil di satu tempat tetapi dua meter jauhnya, faktor hidrodinamik atau pasokan larva akan sedikit berbeda dan tidak akan berhasil di sana. Dan karena sebagian besar proyek restorasi di Indonesia dilakukan tanpa studi pendahuluan, terumbu buatan tidak ditanam di tempat yang paling membutuhkannya," papar dia.

Hambatan lain untuk keberhasilan penanaman, kata Razak, adalah kurangnya pemantauan hasil.

"Saya hanya melihat beberapa proyek di negara ini di mana pemantauan jangka panjang, yang merupakan bagian regenerasi terumbu karang yang lebih besar dan lebih mahal, dimasukkan dalam rencana. Sebagian besar proyek ini hanya instalasi satu kali. Mereka memulai sesuatu dan meninggalkannya tanpa belajar apapun dari ratusan proyek yang ada."

"Tanpa pendekatan jangka panjang yang terpusat seperti ini, kita tidak akan pernah bisa menyempurnakan ilmu regenerasi terumbu karang tidak peduli berapa banyak terumbu yang kita tanam."

Tetapi bagi Mitchell Ansiewicz, pemilik resor pantai Ohana, dan penduduk Kepulauan Penida lainnya, regenerasi karang apa pun adalah hal yang baik.

"Kondisi terumbu karang di sekitar pulau-pulau ini mempengaruhi hampir semua orang, mulai dari petani rumput laut lokal, operator selam, hingga nelayan, peselancar, dan pemilik tanah yang mendapatkan perlindungan alami dari terumbu karang," kata Ansiewicz.


"Apa pun yang bisa dilakukan untuk membuatnya lebih banyak adalah nilai tambah," pungkasnya.

Sumber: wartaekonomi

Ilmuwan Bilang Indonesia Tengah Memimpin dalam Restorasi Terumbu Karang

Ilmuwan Bilang Indonesia Tengah Memimpin dalam Restorasi Terumbu Karang

Ilmuwan Bilang Indonesia Tengah Memimpin dalam Restorasi Terumbu Karang

Ilmuwan Bilang Indonesia Tengah Memimpin dalam Restorasi Terumbu Karang

Ilmuwan Bilang Indonesia Tengah Memimpin dalam Restorasi Terumbu Karang

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya