0
Thumbs Up
Thumbs Down

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

Republika Online
Republika Online - Fri, 24 Sep 2021 10:06
Dilihat: 119
Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

KABUL -- Pengambilalihan Taliban atas Afghanistan membuat peninggalan arkeologi negara itu menghadapi masa depan yang suram. Apalagi jika kelompok itu memutuskan untuk dengan sengaja menghancurkannya.

Beberapa laporan berita menunjukkan bahwa Taliban sudah memburu salah satu tempat persembunyian paling terkenal di negara itu yang disebut 'Harta Karun Baktria'.

Harta Karun Baktria adalah koleksi lebih dari 20 ribu artefak. Banyak di antaranya terbuat dari emas, yang ditemukan di kuburan berusia 2.000 tahun di sebuah situs bernama Tillya Tepe pada tahun 1978.

Dilansir di Live Science, Jumat (24/9) disebutkan, harta itu disimpan di Museum Nasional Afghanistan dan dipajang di istana kepresidenan. Namun, laporan menunjukkan bahwa lokasinya saat ini tidak diketahui.

Peninggalan arkeologi lainnya yang dapat terancam oleh Taliban termasuk Mes Aynak, sebuah kota Buddha yang berkembang sekitar 1.600 tahun yang lalu. Kota ini terletak di sepanjang Jalur Sutra yang ikonik dan digunakan untuk perdagangan dan ibadah. Banyak biara Buddhis kuno dan artefak Buddhis kuno lainnya dimakamkan di sana.

Ketika Taliban memerintah Afghanistan antara tahun 1996 dan 2001, mereka menghancurkan banyak artefak Buddhis. Salah satu yang dihancurkan termasuk dua patung besar abad keenam yang dikenal sebagai "Buddha Bamiyan" yang diukir di tebing di sana.

Menurut laporan berita, Taliban menggunakan roket, proyektil yang ditembakkan tank, dan dinamit untuk menjatuhkan patung-patung yang menjulang itu.

Masa depan Mes Aynak terlihat sangat suram. Seorang sumber mengatakan kepada Live Science bahwa semua peralatan yang digunakan untuk penggalian dan konservasi di situs tersebut telah hilang. Taliban telah mengunjungi situs tersebut untuk tujuan yang tidak diketahui.

"Situasi warisan budaya tidak baik, karena saat ini tidak ada yang merawat situs dan monumen. Semua situs arkeologi di Afganistan berada dalam risiko," kata Khair Muhammad Khairzada, arkeolog yang memimpin penggalian di Mes Aynak.

Khairzada mencatat bahwa tidak ada pemantauan, dan tidak ada perawatan. Semua departemen di semua provinsi ditutup, tanpa uang dan fasilitas lain yang diperlukan untuk menjaga situs dan monumen. Baru-baru ini, Khairzada terpaksa melarikan diri ke Prancis untuk melarikan diri dari Taliban.

Khairzada mengatakan bahwa semua peralatan yang mereka gunakan untuk penggalian dan konservasi di Mes Aynak hilang. China memegang hak penambangan di daerah terdekat dan bahkan sebelum Taliban mengambil alih, para arkeolog khawatir bahwa bagian dari situs itu dapat dihancurkan jika diubah menjadi tambang.

Setelah Taliban mengambil alih Kabul, mereka mengumumkan bahwa mereka akan mencari dukungan ekonomi dari China. Namun, tidak jelas apakah China berniat membangun tambang di daerah tersebut.

Julio Bendezu-Sarmiento, direktur Delegasi Arkeologi Prancis untuk Afghanistan, mengatakan bahwa dia telah mengetahui bahwa Taliban telah mengunjungi Mes Aynak tetapi tidak pasti mengapa.

"Sulit untuk mengatakan apa tujuan langsung dari kunjungan ini," kata Bendezu-Sarmiento.

Ada rencana untuk mengadakan pameran artefak dari Mes Aynak dan situs Afghanistan lainnya di Prancis pada tahun 2022, tetapi Taliban merebut Kabul sebelum artefak dapat diangkut.


Berita Terkait
  • Seberapa Jauh Perpecahan di Taliban? Ini Laporan Aljazirah
  • WHO: Keterlibatan Taliban Diperlukan demi Rakyat Afghanistan
  • Taliban Kembali Terapkan Hukuman Mati dan Potong Tangan
Berita Lainnya
  • Bidani Kelahiran Talenta Digital Indonesia
  • Sandiaga Uno Bertemu Tokoh Masyarakat Adat Papua

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

Harta Karun Afghanistan yang Terancam di Bawah Rezim Taliban

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya