0
Thumbs Up
Thumbs Down

Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba

mediaapakabar
mediaapakabar - Thu, 22 Aug 2019 11:31
Dilihat: 22
Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba
Gubsu, Edy Rahmayadi. Ist
Mediaapakabar.com- Gubernur Sumatra Utara, Edy Rahmayadi, kembali menyampaikan salah satu fokusnya membangun Sumut, yakni terkait pengembangan pariwisata kawasan Danau Toba.

"Saya nanti akan bentuk tim untuk Danau Toba," ujar Edy didampingi Asisten Administrasi Umum dan Aset, M Fitriyus, dan Kepala Biro Humas dan Keprotokolan, Hendra Dermawan,saat dilansir dari Medan Bisnis, Kamis (22/8/2019).

Tim yang dimaksud Gubernur Edy adalah Tim Percepatan Kesuksesan Pariwisata Kawasan Danau Toba. Tim itu antara lain antinya menyelaraskan tugas-tugas pengembangan Danau Toba dari berbagai sektor, seperti penanganan dan pengelolaan limbah industri dan limbah rumah tangga hingga penataan keramba jaring apung.

Kemudian penataan hewan berkaki empat agar tidak sembarang dipotong di tempat-tempat umum karena status Danau Toba sebagai Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN), dan juga termasuk pengembangan wisata halal, seperti mendirikan mesjid.

Pembentukan tim yang sedang digagas tersebut, menurut Gubernur Edy, sangat penting mengingat besarnya dana dari pemerintah pusat dan investor yang dialokasikan ke kawasan Danau Toba. Menurutnya, jangan sampai pengalokasian dana yang besar itu tidak memberi manfaat.

Soal pembentukan tim itu, sudah disampaikannya kepada Presiden Joko Widodo dan Menko Kemaritiman Luhut Panjaitan. "Saya ngomong itu, Pak namanya orang dagang itu, kan harus untung. Inikan seperti itu dagang (cara jual wisata Danau Toba saat ini), makanya harus didesain dengan benar, bukan hanya infrastruktur, lingkungan. Inikan harus terpadu sehingga wisatawan itu datang gitu," sebut Edy.

Menurut Edy, tidak perlu dipaksa akan datangnya wisatawan mancanegara dari seantero dunia. Wisman dari Australia misalnya, menurutnya pasti lebih memilih Bali. Tetapi ada wisman terdekat seperti Brunei Darussalam, Malaysia, Singapura dan Thailand. "Yang terjauh pasti masih Cina lah," sebutnya.

Wisman dari negara-negata tetangga itu, harus dipahami soal keinginannya, latar belakang dan adat istiadat, misalnya wisman Malaysia dan Brunei. "Tidak kalian bikin di sana mesjid, tak datang dia (wisman) itu. Sempat potong-potong babi di luar, sekali datang besok tak datang lagi itu," sebut Edy mencontohkan.


Selain itu, Edy juga menyoroti kualitas air Danau Toba. "Saya panggil itu Triaton, begitu dicek itu airnya mereka mundur, tak kau. Wadoh repot lagi ini. Mau kita banyak tapi yang lain tak mau, kan nggak ketemu," tambah Edy, seraya menekankan pentingnya memahami apa maunya wisatawan.(ni)
Sumber: mediaapakabar

Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba

Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba

Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba

Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba

Gubsu Sebut Salah Satu Fokus Pembangunan Sumut Adalah Kawasan Danau Toba

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya