0
Thumbs Up
Thumbs Down

Gandeng Indonesia, Rusia Bakal Gelar Latihan Angkatan Laut Terbesar Pertama di Sumatera

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 25 Nov 2021 22:37
Dilihat: 110

Kedutaan Besar Rusia dan Angkatan Laut Indonesia pada Selasa (23/11/2021) mengumumkan bahwa Moskow dan beberapa anggota ASEAN akan mengadakan latihan angkatan laut bersama pertama pada awal Desember.

Latihan akan digelar di Pulau Sumatera dan akan melibatkan kapal perang anti-kapal selam besar Rusia Laksamana Panteleyev.

Baca Juga: Intel Ukraina Siap-siap dengan Serangan Militer Rusia Tahun Depan

"Semua negara anggota ASEAN telah diundang untuk latihan ini," Natalia Naumova, juru bicara misi Rusia untuk ASEAN di Jakarta, mengatakan kepada BenarNews, layanan berita daring yang berafiliasi dengan Radio Free Asia.

Tiga dari 10 negara anggota ASEAN tidak akan mengirim kapal perang, tetapi akan mengambil bagian dalam fase latihan online dan kemudian mengamati fase di laut, kata Naumova, yang menolak menyebutkan nama negara-negara tersebut.

"Tujuh negara termasuk Myanmar akan mengirimkan kapal perang mereka," jelas Naumova.

Laos dan Kamboja termasuk di antara negara-negara yang tidak akan mengerahkan kapal untuk latihan tersebut, kata juru bicara Angkatan Laut Indonesia kepada BenarNews.

Anggota blok regional lainnya adalah Indonesia, Brunei Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Latihan antara anggota ASEAN dan Rusia, kekuatan angkatan laut terbesar ketiga di dunia, dijadwalkan dari 1 hingga 3 Desember. Latihan itu akan berlangsung di perairan Indonesia di Samudera Hindia di lepas provinsi Aceh, kata Laksamana Pertama Julius Widjojono, juru bicara Angkatan Laut Indonesia.

Latihan ini bertujuan untuk meningkatkan kerja sama operasional antara angkatan laut negara-negara anggota ASEAN dan Rusia "untuk memastikan keamanan kegiatan ekonomi maritim dan navigasi sipil," kata kedutaan Rusia dalam sebuah pernyataan.

Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto akan memerintahkan dimulainya latihan dari Laksamana Panteleyev, kapal perusak yang ditugaskan untuk Armada Pasifik Rusia, katanya.

"Kami berharap latihan ini dapat memperkuat hubungan ASEAN dan Rusia serta keamanan maritim regional," kata Laksamana Julius kepada BeritaBenar.

Rusia dan ASEAN telah berdialog sejak 1996, tetapi fokus Moskow yang meningkat di Asia Tenggara terjadi di tengah dua pakta yang dipimpin Amerika Serikat AUKUS, aliansi pertahanan dengan Inggris dan Australia, dan Quad dengan Australia, India, dan Jepang.

Keterlibatan Rusia yang meningkat di Asia Tenggara juga terjadi setelah Moskow menangguhkan misinya ke NATO, ketika NATO mengusir delapan perwira militer Rusia dari markas besarnya di Brussels atas tuduhan spionase.

Bulan lalu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepada para pemimpin Asia Tenggara selama pertemuan puncak Rusia-ASEAN bahwa meningkatkan hubungan dengan blok itu adalah "salah satu prioritas kebijakan luar negeri Rusia."

Ini termasuk kerja sama untuk memperkuat stabilitas dan keamanan, menjaga pemulihan ekonomi pascapandemi, meningkatkan perdagangan, dan memperluas hubungan kemanusiaan, katanya.

"Rusia dan negara-negara ASEAN, dalam banyak hal, memiliki posisi yang sama dalam isu-isu global dan regional utama. Yang penting adalah kita semua mendukung kerja sama yang setara dan saling menguntungkan di kawasan Asia Pasifik yang luas," kata Putin selama KTT, menurut kantor berita Rusia TASS.

Secara bilateral, Rusia telah melakukan latihan angkatan laut dengan beberapa negara ASEAN, termasuk Indonesia dan Vietnam. Pada Desember 2020, tiga kapal TNI AL dan tiga kapal Rusia menggelar latihan bersama di Laut Jawa.

ASEAN juga mendapat manfaat dari budidaya Rusia, kata Observer Research Foundation dalam sebuah makalah tahun lalu.

Negara-negara Asia Tenggara "berusaha membangun kebijakan yang akan membiarkan mereka menghindari memihak antara China dengan siapa mereka sangat terhubung secara ekonomi dan AS yang merupakan jaminan keamanan mereka terhadap petualangan apa pun oleh kekuatan yang meningkat," menurut surat kabar itu. ditulis oleh sarjana Nivedita Kapoor.

Latihan Angkatan Laut pertama antara Rusia dan ASEAN ini, sementara itu, juga akan menguntungkan Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, menurut Arie Afriansyah, dosen keamanan internasional di Universitas Indonesia.

"Indonesia memiliki kepentingan terbesar dalam latihan ini karena sebagian besar Selat Malaka berada di wilayah Indonesia," katanya.


Indonesia membutuhkan Selat Malaka yang aman karena merupakan salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia, tambah Arie.

Sumber: wartaekonomi

Gandeng Indonesia, Rusia Bakal Gelar Latihan Angkatan Laut Terbesar Pertama di Sumatera

Gandeng Indonesia, Rusia Bakal Gelar Latihan Angkatan Laut Terbesar Pertama di Sumatera

Gandeng Indonesia, Rusia Bakal Gelar Latihan Angkatan Laut Terbesar Pertama di Sumatera

Gandeng Indonesia, Rusia Bakal Gelar Latihan Angkatan Laut Terbesar Pertama di Sumatera

Gandeng Indonesia, Rusia Bakal Gelar Latihan Angkatan Laut Terbesar Pertama di Sumatera

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya