0
Thumbs Up
Thumbs Down

Fakta di Balik Kebijakan Bekerja Hingga 70 Tahun bagi Lansia Jepang

Japanese STATION
Japanese STATION - Wed, 28 Apr 2021 11:58
Dilihat: 256

Tahun lalu, ada sebuah perdebatan yang muncul di Jepang: bagaimana memperluas lapangan pekerjaan bagi para lansia enerjik yang masih ingin bekerja. Memang, Jepang masih memiliki banyak lansia yang sehat, baik secara fisik maupun mental sehingga lebih ingin menghabiskan waktunya dengan bekerja dibanding menjadi pengangguran dan malah berakhir di balik jeruji besi karena tak punya uang. Namun, hal ini juga menimbulkan kekhwatiran dan pertanyaan di kalangan masyarakat, seperti apakah suatu perusahaan akan memberikan perlakuan yang sama pada lansia yang bekerja dengan pegawai lain hingga apa saja tantangan yang akan dihadapi perusahaan. Nah, Mainichi Shinbun pun menjawab pertanyaan-pertanyaan itu! Bagaimana jawabannya?Ayo kita simak!

Jadi, revisi dari Undang-Undang tentang Stabilisasi Pekerjaan Lansia, yang mengamanatkan bahwa perusahaan dapatĀ  mencoba mempekerjakan pegawai mereka hingga berusia 70, disahkan pada bulan April. Sebelumnya, perusahaan diharuskan untuk mempekerjakan staf yang memilih untuk tetap bekerja sampai mereka berusia 65 tahun. Revisi hukum yang baru ini bertujuan agar warga senior yang sehat dapat bekerja dan mendukung sistem jaminan sosial Jepang, dan muncul dari kekhawatiran jumlah pekerja di Jepang yang menurun karena terus berkurangnya angka kelahiran.

Sebuah pamflet buatan Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan untuk menginformasikan perusahaan tentang cara mengamankan peluang kerja bagi pekerja hingga mereka mencapai usia 70, ditunjukkan dalam gambar yang diambil pada tanggal 16 April 2021. (Mainichi / Natsuko Ishida)

Terkait apakah para lansia ini mendapat perlakuan sama, biasanya banyak perusahaan yang mengadopsi sistem di mana para pegawainya yang sempat pensiun saat mencapai umur 60, kembali dipekerjakan kembali dengan menandatangani sebuah kontrak peraturan baru. Hal ini membuat timbulnya kasus di mana para lansia mendapatkan upah lebih rendah meski kondisi dan pekerjaan yang mereka lakukan sama dengan sebelumnya.

Pemerintah Jepang sendiri memberikan opsi bagi perusahaan untuk terus menandatangani kontrak outsourcing dengan para lansia. Dalam hal ini, mereka akan bekerja sebagai pemilik tunggal. Meskipun hal ini bermanfaat bagi perusahaan, lansia tidak lagi dilindungi oleh Undang-Undang Standar Tenaga Kerja.

Ilustrasi lansia Jepang yang bekerja (pakutaso.com)

Nah, karena pekerja lansia tak mendapat kompensasi suransi kecelakaan kerja, mereka mendapat risiko harus membayar biaya perawatan sendiri jika terjadi sesuatu. Namun, setelah revisi hukum, lansia yang merupakan pemilik tunggal baru dapat mengajukan asuransi kompensasi kecelakaan industri sebagai kasus luar biasa. Tapi, pelamar harus menanggung biaya yang diperlukan sendiri.

Cukup banyak tantangannya memang. Namun, semakin banyak pula perusahaan yang yakin untuk mempekerjakan lansia. Produsen A Daikin Industries Ltd. misalnya, yang memperluas sistem penerimaan kembalinya pada bulan April sehingga staf dapat memilih untuk tetap bekerja hingga usia 70 tahun.


Kini, masalah yang harus diperhatikan adalah apakah pekerjaan untuk lansia dapat dijamin tidak hanya di perusahaan besar, tetapi juga di perusahaan kecil dan menengah? Mari kita lihat nanti ke depannya.

Fakta di Balik Kebijakan Bekerja Hingga 70 Tahun bagi Lansia Jepang

Fakta di Balik Kebijakan Bekerja Hingga 70 Tahun bagi Lansia Jepang

Fakta di Balik Kebijakan Bekerja Hingga 70 Tahun bagi Lansia Jepang

Fakta di Balik Kebijakan Bekerja Hingga 70 Tahun bagi Lansia Jepang

Fakta di Balik Kebijakan Bekerja Hingga 70 Tahun bagi Lansia Jepang

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya