0
Thumbs Up
Thumbs Down

Evermos dapatkan investasi US$30 juta

Indotelko
Indotelko - Wed, 22 Sep 2021 11:28
Dilihat: 84
Evermos dapatkan investasi US$30 juta

BANDUNG (IndoTelko) - Evermos, platform social commerce mengumumkan telah meraih pendanaan Seri B lebih dari US$30 juta atau setara dengan Rp426 miliar (kurs Rp 14.200).

Pendanaan ini dipimpin oleh investor baru UOB Venture Management lewat Asia Impact Investment Fund II dan turut melibatkan IFC, MDI Ventures, Telkomsel Mitra Innovation (TMI), Future Shape.

Dua investor lama Evermos, Jungle Ventures dan Shunwei Capital, yang merupakan investor sejak 2019 juga turut terlibat dalam pendanaan yang melebihi permintaan (oversubscribed) ini.
Rencananya, pendanaan ini akan digunakan untuk memperkuat tim kepemimpinan dan pertumbuhan Evermos, melakukan ekspansi secara geografis dan untuk mengembangkan teknologi.

Didirikan pada November 2018 oleh Ghufron Mustaqim, Iqbal Muslimin, Ilham Taufiq dan Arip Tirta, Evermos merupakan wadah bagi para reseller-nya untuk menjual produk mereka ke konsumen melalui WhatsApp atau platform media sosial lainnya. Evermos akan membantu para reseller dalam mengelola inventori, logistik, customer support dan teknologi untuk memberdayakan reseller agar dapat menjalankan bisnis tanpa modal.

Dalam kurun waktu kurang dari tiga tahun, Evermos telah menciptakan peluang wirausaha mikro untuk lebih dari 100.000 reseller aktif yang sudah bergabung dan tersebar di lebih dari 500 kota tier 2 dan 3 seluruh Indonesia. Evermos juga sudah bermitra dengan lebih dari 500 brand, 90% diantaranya adalah UKM lokal yang sudah diseleksi. Platform Evermos menyediakan berbagai produk yang sesuai dengan gaya hidup masyarakat Indonesia, termasuk busana muslim, produk kesehatan dan kecantikan halal, produk makanan dan minuman halal. Selama dua tahun terakhir, bisnis ini telah mengalami pertumbuhan pesat, terlihat dari nilai transaksi yang mengalami peningkatan hingga lebih dari 60 kali.

Deputy CEO & Co-Founder Evermos, Ghufron Mustaqim menyatakan bahwa Filosofi dari bisnis Evermos adalah "Ekonomi Gotong Royong" dengan mengedepankan pemberdayaan ekonomi secara bersama-sama. Dengan memanfaatkan jaringan para reseller, Evermos akan menyediakan paltform bagi UKM lokal luntuk mengembangkan bisnis mereka, sambil mereka juga bisa menghasilkan pendaptan tambahan dengan menjual produk-produk mereka sendiri. "Evermos sangat antusias menyambut para investor baru untuk mendukung kami melangkah ke tahap pertumbuhan berikutnya. Kami juga berterima kasih kepada para investor kami sebelumnya yang tetap mendukung kami dengan terus berkomitmen dan memberikan kepercayaan kepada Evermos," katanya.

Menurut laporan McKinsey tahun 2021, industri social commerce Indonesia diproyeksikan akan terus mengalami pertumbuhan hingga mencapai US$25 miliar (setara dengan Rp 356 triliun) pada tahun 2022. Pertumbuhan ini semakin dipercepat dengan adanya pandemi COVID-19 karena membuat orang-orang mencari sumber pendapatan alternatif. Pandemi ini sangat berdampak terhadap kesempatan kerja di seluruh Indonesia, banyak orang yang harus kehilangan pekerjaan, dan ini terjadi dibanyak keluarga. Melalui penjualan di platform Evermos, beberapa reseller mampu mendapatkan penghasilan tambahan untuk keluarganya, sehingga memungkinkan mereka untuk menopang keluarga mereka di masa-masa sulit ini.

Evermos meningkatkan pembelian online di kota-kota tingkat 2 & 3 Indonesia dengan mendemokratisasi prinsip kewirausahaan untuk reseller, menciptakan pengalaman belanja dan alternatif pilihan produk yang lebih baik bagi konsumen, serta mengembangkan basis konsumen untuk para UKM.

"Visi kami adalah Salah satu faktor utama yang memengaruhi cara kami menjalankan bisnis adalah dengan mengukur keberlanjutan dan dampak sosial dari platform kami," kata President & Co-founder Evermos, Arip Tirta.

Arip menambahkan, sebagian dari pendapatan Evermos dikhususkan untuk peningkatan individu dan UKM di kota-kota tier 2 dan 3 Indonesia. Saat ini perseroan sedang menjalankan program percontohan "Desa Evermos", dengan melibatkan hampir 100 desa di Indonesia untuk bermitra dengan bisnis lokal, yang berlokasi di desa dan mentransformasi penduduk lokal yang kurang produktif menjadi aset masyarakat dengan menjadi reseller.

Evermos adalah anggota World Economic Forum yang merupakan bagian dari komunitas inovator global. Ini merupakan komunitas yang anggotanya adalah startup terpilih karena dinilai sebagai perusahaan rintisan dengan inovasi teknologi dan model bisnis terbaik memberdayakan 1 juta pengusaha mikro dalam lima tahun ke depan.

Pada Agustus 2021, Evermos juga masuk dalam daftar The Top 100 to watch dari majalah Forbes yang membahas startup yang sedang naik daun di Asia.(ak)


Read More...

Sumber: Indotelko

Evermos dapatkan investasi US$30 juta

Evermos dapatkan investasi US$30 juta

Evermos dapatkan investasi US$30 juta

Evermos dapatkan investasi US$30 juta

Evermos dapatkan investasi US$30 juta

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya