0
Thumbs Up
Thumbs Down

Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

Republika Online
Republika Online - Thu, 26 Nov 2020 09:58
Dilihat: 54
Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

PALEMBANG -- Aktivis pusat pembelaan hak-hak perempuan Women`s Crisis Centre (WCC) Palembang menyatakan tindak kekerasan terhadap perempuan berbasis gender daring/online di wilayah Provinsi Sumatera Selatan sepanjang 2020 ini meningkat.

Direktur Eksekutif Women`s Crisis Centre (WCC) Palembang, Yeni Roslaini Izi mengatakan, berdasarkan data pengaduan Kekerasan Berbasis Gender Daring/Online (KBGO) atau 'cyber crime' pada masa pandemi Covid-19 hingga November 2020 mencapai 30 kasus, meningkat dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang hanya di bawah 10 kasus.

Selain kasus tersebut, sepanjang tahun ini pihaknya juga menangani 96 kasus kekerasan terhadap perempuan dan anak, dimana 47 kasus di antaranya kekerasan seksual. Korban kekerasan seksual tersebut juga mengalami satu atau lebih kekerasan lainnya terutama psikis, fisik, atau ekonomi.

"Kekerasan seksual yang bermuara dari adanya ketimpangan relasi gender itu terus bertahan kuat karena berlakunya penilaian moralitas yang cenderung mempersalahkan dan menstigma korban," kata Yeni.

Dia menjelaskan pada momentum peringatan Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan pada 25 November 2020, pihaknya menyoroti pentingnya payung hukum bagi penanganan kasus kekerasan seksual di Kota Palembang dan 16 kabupaten/kota Sumsel lainnya. Hal tersebut dirasakan sangat penting perlunya payung hukum karena dapat melindungi perempuan dan anak korban kekerasan seksual.

Hingga saat ini hak-hak korban kekerasan seksual belum sepenuhnya terlindungi, terutama hak atas keadilan dan pemulihan, oleh karena itu pihaknya mendorong segera dilakukan pembahasan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (P-KS).

Terbatasnya tindakan kejahatan seksual yang dikenali oleh KUHP dan sistem pembuktian yang tidak peka pada kondisi korban, menyebabkan sebagian besar pelaku kejahatan seksual bebas dari jeratan hukum.

Selain itu, belum adanya regulasi yang secara khusus menjamin dilaksanakannya pemulihan bagi korban kekerasan seksual menyebabkan penanganan kasus-kasus kekerasan seksual hanya berfokus pada penghukuman pelaku dan mengabaikan aspek pemulihan korban.

Yeni mengatakan dampak dari tindakan kekerasan seksual tidak saja terhadap fisik, psikis dan organ/fungsi seksual korban, tapi juga terhadap keberlangsungan kehidupan korban dan keluarganya.

Berita Terkait
  • Komisioner PBB Soroti Ancaman Femisida Jurnalis di Pakistan
  • Kekerasan Perempuan Naik, Mega: Yang Melakukan itu Laki-Laki
  • Kementerian PPPA Waspadai KDRT Tersembunyi di Masa Pandemi
Berita Lainnya
  • PUPR: Jalan Tol dan Nasional Siap Dilalui Libur Akhir Tahun
  • DPRD Kabupaten Bekasi Sidak Fajar Paper buang Limbah ke Kali

Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

Cyber Crime Terhadap Perempuan Meningkat Selama Pandemi

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya