0
Thumbs Up
Thumbs Down

China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis

Nusabali
Nusabali - Mon, 23 Nov 2020 12:58
Dilihat: 54
China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis
DENPASAR,
China mendesak Bali, khususnya para eksportir manggis untuk segera mengirim manggis. Desakan tersebut dipicu kebutuhan manggis yang meningkat mulai November hingga Februari tahun depan di China. Untuk membantu pengiriman tersebut, penerbangan pesawat carteran China Southrn akan diupayakan bisa terbang ke Bali setiap pekan.

Untuk penjajagan ekspor manggis ke China tersebut, pihak terkait sedang melakukan pendataan siapa-siapa eskportir yang siap memasok manggis.

Pendataan dilakukan untuk memperoleh kepastian, sehubungan dengan fasilitasi pesawat carter nanti.

Di Bali sendiri ada 11 eksportir manggis. Jumlah tersebut bagian dari 71 eskportir manggis seluruh Indonesia.

"Kita data mana teman-teman eksportir yang siap," ujar Ketua Perhimpunan Eskportir Manggis dan Rumah Kemasan Indonesia (PEMRKI) Jro Mangku Putu Tesan Minggu (22/11).

Kepastian tersebut perlu mengingat panen manggis di Bali kemungkinan besar mundur. Biasanya November ini sudah panen, namun panen baru akan mulai Desember depan. Sedangkan di daerah lain seperti Lombok, NTB dan juga di Jawa, masa panen manggis sudah mulai. "Gimana nanti mendapatkan manggisnya," ujar Jro Tesan.

Apabila sudah pasti akan disampaikan kepada pihak konsulat. Permintaan agar Bali segera mengirim manggis ke China, jelas Jro Tesan berawal dari pembicaraan virtual antara konsulat China dengan eksportir manggis, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, Balai Karantina dan OPD terkait lainnya beberapa waktu lalu. " Kita diundang secara virtual," ungkap Jro Tesan.

Dari pembahasan itulah terungkap kebutuhan manggis yang akan memuncak di China. Apalagi nanti ada perayaan Tahun Baru Imlek pada Februari tahun depan. "Terus kita ditanya kapan siap," lanjut Jro Tesan.

Rencananya pesawat carteran yang akan datang akan mengangkut kebutuhan untuk di Bali. Misalnya peralatan kesehatan berupa masker dan yang lainnya. Nanti ketika balik mengangkut manggis dengan kapasitas 70 ton.

Jika kurang, kemungkinan harus ada barang lain yang diangkut sehingga kerugian biaya transportasi bisa ditanggulangi.

Kabid Hortikultura Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali I Wayan Sunarta, mengiyakan permintaan ekspor dan wacana pengadaan pesawat carter dalam pembahasan bersama pihak konsulat Tiongkok.

" Yang memang itu salah satu tawaran," ungkap Sunarta. Karena jika ekspor dilakukan melalui Jakarta atau daerah lain, biaya angkut melambung. Bisa Rp 40 ribu sampai Rp 80 ribu perkilo. "Lantas berapa nanti ekspotir harus jual manggis tentu tinggi sekali," ungkap Sunarta.

Jika sudah ada kesepakatan nanti, tentu urusannya adalah bisnis to bisnis (B to B). Pemerintah bertugas mendorong dan memotivasi agar eskspor bisa dilakukan. *K17
Sumber: Nusabali

China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis

China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis

China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis

China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis

China 'Desak' Bali Segera Ekspor Manggis

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya