0
Thumbs Up
Thumbs Down

Bukan Kali Pertama Mengusik, Ini Daftar Dosa Vanuatu pada Indonesia

wartaekonomi
wartaekonomi - Tue, 29 Sep 2020 07:28
Dilihat: 30
Jakarta

Republik Vanuatu tengah menjadi perbincangan publik setelah menyinggung Indonesia dengan tuduhan pelanggaran HAM di Papua Barat. Pernyataan itu disampaikan oleh Perdana Menteri Vanuatu, Bob Loughman, di Sidang Umum ke-75 Perserikatan Bangsa Bangsa.

Dalam pidato virtual, PM Vanuatu menyebut penduduk asli di Papua Barat masih menderita karena pelanggaran HAM.

Baca Juga: Terus Usik Papua, RI Yakin Vanuatu Cuma Sebar Hoaks ke Dunia karena...

Dia juga mengklaim para pemimpin di negara-negara Pasifik telah menyerukan kepada pemerintah Indonesia, untuk mengizinkan Komisaris Tinggi HAM PBB berkunjung ke Papua Barat.

Ternyata, ini bukan kali pertama negara kepulauan di Samudra Pasifik itu menyinggung Indonesia, terutama mengenai situasi di Papua dan Papua Barat.

Pada awal 2019 lalu, delegasi Vanuatu dengan sengaja 'menyusupkan' tokoh separatis Papua, Benny Wenda, ke dalam delegasi negaranya yang melakukan kunjungan kehormatan ke kantor Komisaris Tinggi HAM. Padahal, kunjungan delegasi Vanuatu saat itu untuk membahas Universal Periodic Review (UPR) di Dewan HAM.

"Tindakan Vanuatu merupakan tindakan yang sangat tidak terpuji dan sangat tidak sesuai dengan prinsip-prinsip fundamental Piagam PBB," kata Wakil Tetap RI di Jenewa, Hasan Kleib.

Sementara itu pada 2016 lalu dalam Sidang Umum PBB, Vanuatu bersama beberapa delegasi dari Pasifik seperti Solomon, Nauru, Kepulauan Marshall, Tuvalu dan Tonga, menyatakan keprihatinan terkait kondisi di Papua.

Dalam kesempatan itu, negara-negara tersebut kembali menyinggung situasi HAM di Papua dan mendorong provinsi di timur Indonesia itu untuk memerdekakan diri.

"Banyak laporan tentang pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat menekankan kuat dan melekatnya antara hak untuk menentukan nasib sendiri yang mengakibatkan terjadinya pelanggaran langsung terhadap hak asasi manusia oleh Indonesia dan upaya untuk meredakan segala bentuk oposisi," ujar mereka.

Pernyataan tak berdasar itu juga ditolak dengan tegas oleh diplomat muda Indonesia, Nara Masista Rakhmatia. Perempuan muda yang saat itu menjabat sebagai Sekretaris Kedua Bidang Ekonomi di PTRI New York, balik menuduh negara-negara Pasifik itu mengganggu kedaulatan nasional Indonesia.

"Laporan bermotif politik mereka dirancang untuk mendukung kelompok-kelompok separatis di provinsi Papua Barat, yang telah secara konsisten terlibat dalam menghasut kekacauan publik dan dalam melakukan serangan teroris bersenjata," ujar Nara dalam bantahannya.

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: United Nations

Sumber: wartaekonomi

Bukan Kali Pertama Mengusik, Ini Daftar Dosa Vanuatu pada Indonesia

Bukan Kali Pertama Mengusik, Ini Daftar Dosa Vanuatu pada Indonesia

Bukan Kali Pertama Mengusik, Ini Daftar Dosa Vanuatu pada Indonesia

Bukan Kali Pertama Mengusik, Ini Daftar Dosa Vanuatu pada Indonesia

Bukan Kali Pertama Mengusik, Ini Daftar Dosa Vanuatu pada Indonesia

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya