0
Thumbs Up
Thumbs Down

Brutal! Truk Militer Tabrak Pengunjuk Rasa Myanmar, Saksi Mata Ungkap Para Tentara...

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 06 Dec 2021 14:41
Dilihat: 64

Truk militer tabrak kerumunan pengunjuk rasa di ibu kota ekonomi Myanmar, Yangon sehingga menyebabkan beberapa orang terluka.

BBC melaporkan, saksi mata mengatakan kepada media lokal bahwa tentara kemudian menembaki beberapa pengunjuk rasa yang melarikan diri, dan memukuli yang lain.

Baca Juga: Pengadilan Myanmar Vonis 4 Tahun Penjara Aung San Suu Kyi, Ternyata Tuntutannya...

Militer tidak mengkonfirmasi apakah sebuah truk telah menabrak kelompok itu, tetapi mengatakan mereka telah membubarkan kerumunan "kerusuhan".

Saksi mata mengatakan protes "flash mob" terbaru ini diadang beberapa menit setelah dimulai.

"Saya tertabrak dan jatuh di depan truk. Seorang tentara memukuli saya dengan senapannya, tetapi saya membela dan mendorongnya ke belakang. Kemudian dia langsung menembak saya karena saya melarikan diri dengan polazig-zag. Untung saya lolos," seorang pengunjuk rasa mengatakan kepada kantor beritaReuters.

Sejak kudeta Februari, lebih dari 1.200 orang tewas selama protes dan ribuan lainnya dipenjara.

Militer mengatakan telah menangkap 11 orang pada protes terbaru ini. Tiga terluka, satu dalam kondisi kritis.

Kantor berita lokal MPA mengatakan mereka yakin dua wartawannya termasuk di antara para tahanan. Salah satu dari mereka tampaknya terluka, dan mereka kehilangan kontak dengan yang lain.

Protes anti-junta adalah salah satu dari setidaknya tiga yang diadakan di Yangon pada hari Minggu. Karena pasukan militer sering menembaki pengunjuk rasa di masa lalu, demonstrasi sering diadakan dalam kelompok kecil yang terorganisir untuk meminimalkan korban.

PBB telah mengatakan bahwa tindakan keras militer dapat menjadi kejahatan terhadap kemanusiaan, tetapi utusannya telah berulang kali ditolak aksesnya ke Myanmar untuk menyelidiki.

Junta membenarkan kudeta sebelum fajar pada Februari dengan menuduh ada kecurangan pemilih dalam pemilihan umum tahun lalu, yang dimenangkan oleh partai pemimpin Myanmar saat itu, Aung Sang Suu Kyi, dengan telak.

Pemantau pemilu independen mengatakan pemungutan suara itu sebagian besar bebas dan adil, dan tuntutan pidana yang diajukan terhadap Suu Kyi telah banyak dikritik karena bermotif politik.

Banyak aktivis yang memimpin gerakan pembangkangan sipil damai awal tahun ini telah bersembunyi, atau pergi ke daerah perbatasan untuk mendapatkan pelatihan militer dari pemberontak etnis yang berbasis di sana.

Pasukan pertahanan rakyat sukarelawan bersenjata di kota-kota dan desa-desa di seluruh negeri telah melakukan ratusan pemboman dan pembunuhan yang menargetkan pejabat yang bekerja dengan pemerintah militer.


Militer telah menanggapi dengan kampanye bumi hangus terhadap daerah-daerah di mana perlawanan bersenjata paling kuat, membakar rumah-rumah dan mendorong puluhan ribu orang ke dalam hutan dan melintasi perbatasan ke India.

Sumber: wartaekonomi

Brutal! Truk Militer Tabrak Pengunjuk Rasa Myanmar, Saksi Mata Ungkap Para Tentara...

Brutal! Truk Militer Tabrak Pengunjuk Rasa Myanmar, Saksi Mata Ungkap Para Tentara...

Brutal! Truk Militer Tabrak Pengunjuk Rasa Myanmar, Saksi Mata Ungkap Para Tentara...

Brutal! Truk Militer Tabrak Pengunjuk Rasa Myanmar, Saksi Mata Ungkap Para Tentara...

Brutal! Truk Militer Tabrak Pengunjuk Rasa Myanmar, Saksi Mata Ungkap Para Tentara...

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya