0
Thumbs Up
Thumbs Down

Bela Hong Kong, 5 Negara Ramai-ramai Keroyok China

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 20 Nov 2020 06:05
Dilihat: 33
Hong Kong

Amerika Serikat (AS) dan sekutunya kini fokus terhadap kasus yang terjadi di Parlemen Hong Kong. Tergabung dalam kelompok intelijen lima negara, Five Eyes, AS mendesak China berhenti mengkriminalisasi anggota legislatif Hong Kong.

Kelompok yang digawangi AS, Australia, Inggris, Kanada, dan Selandia Baru ini memprotes aturan baru China, untuk mendiskualifikasi legislator terpilih di Hong Kong. Kebijakan ini sebenarnya bagian dari upaya untuk membungkam para kritikus.

Baca Juga: China Copot Anggota Parlemen Pro-Demokrasi Hong Kong, Begini Reaksi Keras Jerman

Five Eyes mendapati, legislator yang didiskualifikasi dan menjalani hukuman kurungan merupakan politisi yang vokal terhadap isu seputar reformasi dan demokrasi di Hong Kong.

"Kami mendesak otoritas pusat China untuk mempertimbangkan kembali tindakan mereka dan segera mengembalikan anggota Dewan Legislatif," bunyi pernyataan bersama Menteri Luar lima negara itu, dikutip Reuters, kemarin.

Hong Kong memecat empat anggota oposisi dari badan legislatifnya pekan lalu. Langkah tersebut memicu penguduran diri massal anggota parlemen oposisi pro demokrasi Hong Kong.

Ini juga meningkatkan kewaspadaan lebih lanjut di Barat tentang tingkat otonomi Hong Kong, yang dijanjikan di bawah prinsip "satu negara, dua sistem".

"Tindakan China jelas melanggar kewajiban internasionalnya di bawah Deklarasi Bersama China-Inggris yang mengikat secara hukum dan terdaftar di PBB," kata Menlu Five Eyes.

China dan Inggris menyepakati soal otonomi Hong Kong usai dilepas pada 1997. AS pun memberi sanksi individu kepada Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam dan pejabatnya, karena mengesahkan dan mengimplementasikan UU Keamanan Nasional.

Dengan sanksi tersebut, Carrie Lam dan pejabatnya tidak akan memiliki akses ke bisnis, aset, maupun properti di Amerika. Sebaliknya, perusahaan Amerika juga tidak bisa berbisnis dengan mereka.

China membantah mengekang hak dan kebebasan warga Hong Kong. Tetapi pihak berwenang di kota pusat keuangan global itu dengan dukungan Beijing telah bergerak cepat membungkam perbedaan pendapat, setelah protes anti pemerintah berkobar pada Juni tahun lalu.

Sebelumnya, empat legislator oposan Hong Kong langsung terdiskualifikasi begitu Komite Tetap Kongres Nasional Rakyat China (NPC) mengesahkan resolusi pemberdayaan pemerintah lokal dalam sidang ke-13 di Beijing yang berakhir pada Rabu (17/11/2020).

Empat legislator tersebut adalah Alvin Yeung Ngok Kiu dari Partai Sipil, Kwok Ka Ki, Den - nis Kwok, dan Kenneth Leung, masing-masing dari Persekutuan Profesional.

Pemerintah Hong Kong juga memastikan pemecatan anggota parlemen tersebut beberapa menit setelah NPC, lembaga legislatif China, dalam resolusinya memberikan kekuasaan kepada pemerintah lokal untuk menggulingkan politisi tanpa harus melalui pengadilan.

Naskah resolusi yang beredar di kalangan media di China menyebutkan, keempat legislator tersebut mengancam keamanan nasional, mendukung kemerdekaan Hong Kong, dan berusaha mendapatkan bantuan asing dalam mengatasi urusan internal Hong Kong.

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: REUTERS/Lam Yik

Sumber: wartaekonomi

Bela Hong Kong, 5 Negara Ramai-ramai Keroyok China

Bela Hong Kong, 5 Negara Ramai-ramai Keroyok China

Bela Hong Kong, 5 Negara Ramai-ramai Keroyok China

Bela Hong Kong, 5 Negara Ramai-ramai Keroyok China

Bela Hong Kong, 5 Negara Ramai-ramai Keroyok China

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya