0
Thumbs Up
Thumbs Down

Banyak Kota di AS Masih Bergolak Akibat Kematian George Floyd

wartaekonomi
wartaekonomi - Tue, 02 Jun 2020 01:54
Dilihat: 39
Jakarta

40 kota di Amerika Serikat termasuk ibu kota Washington DC memberlakukan jam malam sebagai tanggapan atas protes keras kematian George Floyd, Selain itu, pada Minggu pagi, sekitar 5.000 anggota Garda Nasional telah diaktifkan di 15 negara bagian dan Washington, DC, dengan 2.000 lainnya disiapkan untuk diaktifkan jika diperlukan.

Di antara sejumlah kota yang memberlakukan jam malam adalah San Francisco, Denver, Miami, Atlanta, Minneapolis, Detroit, Kansas City, dan Dallas.

Baca Juga: Kerusuhan Makin Melebar, Alhamdulillah Semua WNI di Amerika Serikat Sehat Walafiat

Sementara itu Reuters melaporkan bahwa penjarahan terjadi pada Minggu di California Selatan, sebuah truk tanker melaju ke arah demonstran di Minneapolis dan bentrokan terjadi antara demonstran dengan polisi di Boston dan Washington, D.C saat Amerika Serikat berjuang untuk mengendalikan protes kacau tentang ras dan prilaku polisi.

Pasukan Garda Nasional dikerahkan di 15 negara bagian dan Washington D.C. saat kota-kota besar mencoba bertahan setelah lima malam aksi kekerasan dan perusakan yang dimulai dengan protes damai atas kematian seorang pria kulit hitam, George Floyd, saat dalam tahanan polisi.

"Saya benci melihat kota saya seperti ini, tetapi pada akhirnya kami membutuhkan keadilan," kata Jahvon Craven yang berusia 18 tahun ketika ia menyaksikan para pengunjuk rasa diInterstate 35 di pusat Kota Minneapolis beberapa saat sebelum pukul 8 malam, ketika jam malam mulai berlaku di kota itu.

Floyd, 46, meninggal pada Senin setelah video menunjukkan seorang petugas kepolisian Minneapolis berkulit putih berlutut di lehernya selama hampir sembilan menit.

Peristiwa ini menyulut kemarahan yang melanda negara yang terpecah secara politik dan rasial itu menjelang pemilihan presiden pada November dan di tengah pandemi virus corona yang membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

Komunitas minoritas sangat terpukul oleh pandemi dan kebijakan pembatasan tersebut. Pihak berwenang memberlakukan jam malam di puluhan kota di seluruh Amerika, yang terbesar sejak 1968 setelah pembunuhan Martin Luther King Jr, yang juga terjadi selama kampanye pemilihan presiden dan di tengah pergolakan demonstrasi anti-perang.

Di Washington, D.C., pengunjuk rasa memicu kebakaran di dekat Gedung Putih, dengan asap yang bercampur dengan awan gas air mata mengepul ketika polisi berusaha untuk membubarkan mereka dari daerah tersebut.

Sementara itu beberapa ratus demonstran berpawai melalui pusat kota Miami meneriakkan: "Tidak ada keadilan, tidak ada kedamaian," melewati pusat penahanan di mana para narapidana dapat dilihat dari jendela-jendela sempit melambaikan kemeja.

Penulis: Redaksi

Editor: Ferry Hidayat

Foto: forbes.com

Sumber: wartaekonomi

Banyak Kota di AS Masih Bergolak Akibat Kematian George Floyd

Banyak Kota di AS Masih Bergolak Akibat Kematian George Floyd

Banyak Kota di AS Masih Bergolak Akibat Kematian George Floyd

Banyak Kota di AS Masih Bergolak Akibat Kematian George Floyd

Banyak Kota di AS Masih Bergolak Akibat Kematian George Floyd

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya